February 20, 2024

YouTuber Colleen Ballinger, yang terkenal karena karakternya yang canggung dan kontroversial Miranda Sings, baru-baru ini berada di bawah pengawasan baru untuk apa yang dikatakan beberapa penggemar sebagai percakapan yang tidak pantas dan interaksi di atas panggung yang dimulai pada awal 2010-an ketika mereka masih di bawah umur. Beberapa penggemar telah memposting tangkapan layar percakapan yang mereka katakan menunjukkan bahwa Ballinger, sekarang berusia 36 tahun, mengangkat subjek dewasa seperti keperawanan dan posisi seksual atau memanipulasinya untuk membantunya mempertahankan diri dari segala jenis kritik on-line yang telah dikenakan terhadapnya.

Dalam percakapan terpisah dengan TIME, tiga mantan penggemar merinci pengalaman mereka dengan Ballinger dan merenungkan bagaimana akibat dari hubungan mereka dengannya telah memengaruhi mereka di kehidupan dewasa mereka. Dalam tanggapan video yang diposting pada 28 Juni, beberapa minggu setelah penggemar mulai melapor, Ballinger membahas kontroversi tersebut.

Kritik baru-baru ini menggemakan debu on-line yang muncul pada tahun 2020 ketika YouTuber Adam McIntyre berbagi bahwa dia merasa telah digunakan dan dimanipulasi oleh Ballinger sejak usia 13 tahun. Dalam sebuah video YouTube, McIntyre menuduh Ballinger, 20 tahun lebih tua darinya, membagikan element pribadi yang tidak pantas. bersamanya dan menggunakan konten yang dia buat untuk saluran YouTube dan akun Twitternya tanpa membayarnya. Setelah McIntyre memposting videonya, Ballinger secara terbuka meminta maaf, tetapi banyak penggemarnya mengucilkannya secara on-line dengan menghapusnya dari obrolan grup dan mengakhiri persahabatan lama mereka dengannya.

Followers yang angkat bicara sekarang mengatakan bahwa cara McIntyre diperlakukan oleh fandom Ballinger membuat mereka enggan membagikan cerita mereka sendiri pada saat itu. Begitulah, hingga awal Juni ketika seorang YouTuber bernama KodeeRants mengunggah video, yang kemudian dihapus, di mana mereka mengatakan bahwa pada tahun 2020, Ballinger mengirimi mereka tangkapan layar percakapannya dengan McIntyre yang menurut Ballinger membersihkan namanya dan berhasil membujuk Kodee untuk membuatnya. video membela punggungnya.

Hal ini menyebabkan beberapa penggemar mempertimbangkan kembali pengalaman yang mereka miliki dengan Ballinger dan memutuskan, jika dipikir-pikir, bahwa mereka merasa tidak pantas. Beberapa telah muncul di media sosial, termasuk satu bernama Johnny Silvestri, yang mengatakan dia telah melakukan panggilan video grup mulai usia 15 tahun dengan penggemar di bawah umur lainnya, serta dengan Ballinger, mantan suaminya Joshua David Evans, dan terkadang kakaknya Trent Ballinger (anggota keluarganya sering menjadi tamu di vlognya, dan banyak penggemar membentuk apa yang mereka lihat sebagai persahabatan dengan saudara kandungnya). Becky (yang memilih untuk tidak membagikan nama belakangnya) mengatakan dia memiliki pengalaman di atas panggung di acara Miranda Sings yang menurutnya tidak pantas.

Ballinger tidak menanggapi beberapa permintaan komentar dari TIME. Pada 28 Juni, dia berbicara di depan umum untuk pertama kalinya sejak mantan penggemar mulai angkat bicara. Dalam video yang diposting ke saluran vlognya (bukan saluran utamanya) berjudul “hai.,” Ballinger mengatakan timnya menyarankan dia untuk tidak menanggapi tuduhan tersebut, tetapi mereka tidak pernah mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa menyanyi. Pencipta kemudian mulai memetik ukulele dan menyanyikan lagu tentang “kereta gosip beracun” dan bagaimana orang “mengarang desas-desus untuk pengaruh”. Ballinger juga berkata, “Saya bukan penata rambut, saya hanya pecundang,” menambahkan bahwa satu-satunya hal yang pernah dia rawat adalah kucingnya.

Tanggapan terhadap videonya, yang ditonton lebih dari 2 juta kali dalam waktu kurang dari 24 jam, cepat dan negatif. Seorang pengguna di Twitter menyebutnya “video permintaan maaf terburuk.” Banyak yang mengkritik keputusannya untuk menyanyikan permintaan maaf dan memainkan ukulele karena mereka merasakannya meminimalkan tuduhan dikenakan terhadapnya.

Evans, sementara itu, memposting permintaan maaf kepada Silvestri di Twitter dan menulis dalam pernyataan e-mail kepada TIME bahwa suaranya “diambil dari [him] kembali pada 2016-2020 setelah bertahun-tahun pelecehan dan ancaman on-line yang datang sebagai akibat dari tuduhan palsu dan hiasan yang sangat manipulatif dari mantan istri saya. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa meskipun dia mengerti dia seharusnya tidak melakukan percakapan dengan Silvestri ketika Silvestri masih kecil, Evans merasa bahwa banyak tuduhan Silvestri yang “menyesatkan dan tidak akurat”.

ZocDoc, sponsor di podcast Ballinger SANTAI!, yang dia selenggarakan bersama dengan suaminya saat ini Erik Stocklin, mengonfirmasi kepada TIME bahwa mereka telah memutuskan hubungan dengan Ballinger. Sponsor lain, OneSkin, memberi tahu TMZ bahwa mereka tidak lagi memiliki hubungan profesional dengan YouTuber, dengan mengatakan, “Kami telah mengetahui hal ini sebelumnya dan telah memutuskan untuk menghentikan hubungan sepenuhnya. Perilaku ini mengerikan, dan kami tidak memaafkan atau mendukungnya dalam bentuk apa pun.”

Selain Ballinger, TIME menghubungi Kodee dan menghubungi teman Ballinger, Kory DeSoto, yang juga mendapat kecaman karena berpartisipasi dalam insiden tahun 2020 di mana dia dan Ballinger mengirim pakaian dalam ke McIntyre. Tidak ada yang menanggapi permintaan komentar.

Sangat membantu untuk kembali ke awal untuk memahami bagaimana kita sampai pada momen ini. Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang kontroversi tersebut.

Ballinger telah menyebut dirinya sebagai YouTuber yang ramah keluarga selama lebih dari satu dekade. Channel pertamanya dan utamanya, yang terdiri dari konten yang ia buat bersama anak-anak, keluarga, dan teman-temannya, memiliki lebih dari 8,6 juta subscriber. Tapi dia benar-benar menjadi populer dengan saluran lain yang didedikasikan untuk karakter fiksinya, Miranda Sings — seorang anak dewasa yang acak-acakan dengan lipstik merah yang diaplikasikan dengan buruk yang bercita-cita menjadi bintang. Dia mengatakan di masa lalu bahwa karakter tersebut adalah satir dari musisi YouTube dan pemain teater yang menganggap mereka lebih berbakat daripada mereka. Saluran Miranda Sings, yang diluncurkan pada tahun 2008 dan mencapai puncaknya pada tahun 2012, telah mengumpulkan lebih dari 10 juta pelanggan. Di kedua saluran tersebut, videonya telah dilihat lebih dari 4,2 miliar kali. Dia juga memiliki serial Netflix, Pembenci Mundurdari tahun 2016-2017.

Seperti banyak pembuat konten lainnya, Ballinger telah menghadapi kontroversi di masa lalu, termasuk untuk video tahun 2006 di mana dia dan saudara perempuannya berpura-pura menjadi wanita Latinx, menggunakan stereotip rasial, dan aksi Twitter lainnya di mana dia “keluar” sebagai Penggemar Meghan Trainor, yang membuat beberapa orang mengatakan bahwa dia meremehkan proses pengungkapan individu LGBTQ. Namun, pada umumnya, penggemarnya yang berdedikasi menerimanya permintaan maafmemungkinkan dia untuk mempertahankan popularitasnya.

Pada tahun 2020, McIntyre menjadi mantan penggemar pertama yang berbicara tentang pengalamannya dengan Ballinger dalam video yang dia unggah ke YouTube berjudul, “Colleen Ballinger, berhenti berbohong.” Di dalamnya, dia mengatakan bahwa dari Desember 2017 hingga Maret 2020, dia menulis konten untuk karakter Miranda Sings dan tidak menerima bayaran. Dia mengatakan bahwa dia akan mengirimkan idenya untuk video dan tweet, bahwa dia diberi kata sandi ke akun Twitter Miranda Sings, dan memberi tahu Ballinger tentang idenya agar Miranda “keluar” sebagai penggemar Meghan Trainor. Dia ragu-ragu, seperti tangkapan layar dari percakapan di videonya, tetapi setuju untuk mengizinkannya mengunggah pos “keluar”. Namun, tak lama setelah postingan diunggah, dia mulai menerima kritik on-line, dengan penggemar menuduhnya “mengolok-olok”. Dia kemudian tweeted permintaan maaf.

McIntyre membagikan tangkapan layar percakapannya dengan Ballinger pada saat itu, di mana dia mengatakan dia yakin dia mencoba untuk “bersalah” karena dia berkata, “semua orang mengira saya homofobia.” Dia meminta maaf secara pribadi dan keluar dari akun. Dalam videonya, McIntyre juga membagikan tangkapan layar percakapan dengan Ballinger di mana dia meminta McIntyre untuk menjadi “pemagang media sosial” dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia tampil “baik”, maka dia akan secara resmi mempekerjakannya “paruh waktu untuk satu jam. kecepatan.” Namun, setelah bencana Twitter Trainor, dia mengatakan dia tidak pernah diberi kompensasi.

Dalam video McIntyre, dia juga membahas bagaimana ketika dia berusia 13 tahun, Ballinger menjalin hubungan dekat dengannya yang melampaui hubungan parasosial yang khas antara penggemar dan selebritas, sebuah hubungan di mana satu pihak berupaya dalam hubungan tersebut sementara yang lain tidak menyadarinya. keberadaan mereka. Dalam video tersebut, dia menjelaskan bahwa ini sebagian besar terjadi melalui obrolan grup Twitter dengan Ballinger dan dalam pesan pribadi.