February 20, 2024

JENIN, Tepi Barat — Pasukan Israel terus memburu militan Palestina dan senjata di kamp pengungsi Tepi Barat Selasa, setelah buldoser militer menerobos gang-gang dan ribuan penduduk melarikan diri ke tempat aman. Korban tewas Palestina dua hari naik menjadi 10.

Penggerebekan besar-besaran di kamp Jenin, yang dimulai Senin, adalah salah satu operasi militer paling intens di Tepi Barat yang diduduki dalam hampir dua dekade. Itu memiliki ciri khas taktik militer Israel selama pemberontakan Palestina kedua di awal tahun 2000-an dan terjadi ketika Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menghadapi tekanan yang semakin besar dari sekutu politik ultranasionalisnya untuk tanggapan keras terhadap serangan baru-baru ini terhadap pemukim Israel, termasuk penembakan bulan lalu yang menewaskan empat orang. rakyat.

Di Tel Aviv, paramedis Israel mengatakan sedikitnya empat orang terluka ketika sebuah mobil menabrak pejalan kaki di trotoar. Juru bicara polisi Eli Levi mengatakan kepada radio publik Kan bahwa insiden itu adalah serangan yang disengaja, dan seorang warga sipil menembak dan membunuh pengemudi di tempat kejadian.

Kelompok militan Hamas memuji serangan itu sebagai “heroik dan balas dendam atas operasi militer di Jenin.”

Sebelumnya pada hari itu, puing-puing berserakan di jalanan Jenin dan ada laporan kerusakan toko. Kolom asap hitam secara berkala menandai cakrawala di atas kamp di kota Tepi Barat utara, yang telah lama menjadi kubu militan Palestina.

Walikota Jenin Nidal Al-Obeidi mengatakan bahwa sekitar 4.000 warga Palestina telah melarikan diri dari kamp pengungsi Jenin, mencari akomodasi di rumah kerabat dan di tempat penampungan. Penduduk mengatakan tidak ada air atau listrik di kamp.

Di seberang Tepi Barat, warga Palestina mengamati pemogokan umum untuk memprotes serangan Israel.

Sementara itu, Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan Selasa bahwa jumlah kematian dua hari naik menjadi 10, dengan dua kematian lagi dilaporkan semalam. Militer Israel mengklaim semuanya adalah militan, tetapi tidak memberikan perincian.

Selama operasi hari Selasa, militer mengatakan telah menyita senjata dan menghancurkan terowongan di bawah sebuah masjid di kamp pengungsi Jenin.

Seorang juru bicara militer Israel, Laksamana Muda Daniel Hagari, mengatakan hari Senin bahwa Israel telah meluncurkan operasi tersebut karena sekitar 50 serangan selama setahun terakhir berasal dari Jenin.

Kamp Jenin dan kota yang berdekatan dengan nama yang sama telah menjadi titik nyala sejak kekerasan Israel-Palestina mulai meningkat pada musim semi 2022. Itu juga merupakan sarang aktivitas militer Palestina dalam pemberontakan Palestina kedua di awal tahun 2000-an.

Pada hari Selasa, ratusan tentara Israel terus beroperasi di kamp tersebut, menyita senjata dan bahan peledak serta menghancurkan terowongan dan pos komando, kata tentara.

Media Israel melaporkan bahwa tentara telah menangkap setidaknya 120 tersangka militan Palestina sejak Senin.

Pemerintah pemerintahan sendiri Palestina di Tepi Barat dan tiga negara Arab dengan hubungan yang dinormalisasi dengan Israel – Yordania, Mesir dan Uni Emirat Arab – mengutuk serangan Israel, seperti halnya Organisasi Kerja Sama Islam yang beranggotakan 57 negara.

Lebih dari 140 warga Palestina telah tewas tahun ini di Tepi Barat, bagian dari lonjakan kekerasan selama lebih dari setahun yang telah menyaksikan beberapa pertumpahan darah terburuk di daerah itu dalam hampir dua dekade. Serangan Palestina yang menargetkan Israel telah menewaskan sedikitnya 26 orang.

Israel mengatakan serangan itu dimaksudkan untuk menindak militan Palestina dan menggagalkan serangan. Orang-orang Palestina mengatakan kekerasan seperti itu tidak dapat dihindari karena tidak adanya proses politik dengan Israel dan peningkatan pembangunan permukiman Tepi Barat serta kekerasan oleh para pemukim ekstremis.