February 20, 2024

TTemuan Departemen Kehakiman dari penyelidikannya terhadap Departemen Kepolisian Minneapolis (MPD), dirilis pada 16 Juni 2023, lebih dari tiga tahun setelah pembunuhan George Floyd, merupakan dakwaan yang mencengangkan atas budaya dan praktik lama departemen tersebut. Investigasi DOJ menemukan bahwa MPD secara rutin menggunakan kekuatan yang berlebihan, mendiskriminasi orang kulit hitam dan penduduk asli, melanggar hak Amandemen Pertama pengunjuk rasa dan pers, dan memberikan tanggapan yang melanggar hukum kepada orang-orang dengan gangguan kesehatan perilaku. Laporan tersebut juga merupakan pengingat yang gamblang tentang kegagalan umum para pembuat kebijakan untuk menanggapi protes meluas musim panas tahun 2020 yang menyerukan diakhirinya siklus pelecehan dan kekerasan polisi yang terus-menerus, terutama terhadap orang kulit hitam.

Melihat lebih dekat pada lanskap reformasi pasca-2020, bagaimanapun, mengungkapkan bahwa seruan untuk perubahan setelah pembunuhan George Floyd membantu mempercepat munculnya tanggapan pertama alternatif: bidang praktik dengan potensi untuk secara mendalam mengubah ruang lingkup kepolisian secara nasional.

Program tanggapan pertama alternatif mengirim personel non-penegak hukum untuk menanggapi dan mengurangi berbagai permintaan bantuan: krisis kesehatan psychological, pemeriksaan kesejahteraan, keluhan kebisingan, kecelakaan lalu lintas, dan perselisihan tingkat rendah lainnya yang dapat memakan waktu lebih dari setengah hari. pekerjaan petugas polisi. Sejak tahun 2020, semakin banyak kota di seluruh negeri yang mulai menjalankan program ini. Meskipun para percontohan ini dapat melacak akar mereka kembali ke program terisolasi yang sudah lama ada seperti Eugene, CAHOOTs Oregon, program intervensi krisis kesehatan psychological yang dimulai pada tahun 1989, tuntutan reformasi setelah pembunuhan George Floyd adalah katalisator yang memicu banyak kota untuk berinvestasi dalam hal ini. alternatif program tanggapan pertama.

Banyak dari program percontohan ini kini telah berkembang menjadi operasi penuh. Departemen Keselamatan Komunitas (ACS) Albuquerque menerima hampir 3.000 panggilan untuk layanan sebulan, sekitar setengahnya dialihkan dari Departemen Kepolisian Albuquerque. ACS adalah departemen keselamatan publik tingkat kabinet, yang sekarang sangat tertanam dalam sistem penanggap pertama Albuquerque bersama polisi, pemadam kebakaran, dan EMS. Kepala Polisi Albuquerque Harold Medina secara konsisten memuji ACS, menyambut baik pengurangan quantity panggilan. Dia tidak sendirian: Para pemimpin polisi dan perwira tinggi di seluruh negeri sepakat bahwa mereka menanggapi terlalu banyak jenis panggilan telepon. Alih-alih berfokus pada penegakan hukum, penanggap ACS berfokus pada menghubungkan orang ke sumber daya yang dapat menyelesaikan masalah mereka, seperti perumahan, perawatan kesehatan psychological, tumpangan melintasi kota, atau sekadar seseorang untuk diajak bicara. Laporan bulanan ACS secara konsisten menyertakan akun individu yang terhubung ke sumber daya ini—hasil yang tidak mungkin dengan tanggapan polisi.

Albuquerque hanyalah satu dari lusinan program yang telah mengakar sejak tahun 2020, yang cakupannya berbeda dari kota ke kota. Unit Respons Mediasi Dayton, Ohio dikirim untuk menyelesaikan perselisihan antara tetangga, keluarga, atau teman. Program STAR Denver diperluas untuk mencakup panggilan kesehatan psychological 24/7. Meskipun program menanggapi ratusan ribu panggilan secara nasional, belum ada program tanggapan alternatif yang melaporkan kematian seorang penjawab di tempat kerja, dan tidak ada penjawab yang membunuh orang yang meminta bantuan.

Laporan DOJ akan membantu memperkuat tren lebih lanjut. Temuannya di Minneapolis mencerminkan apa yang telah diberitahukan oleh komunitas di seluruh negeri kepada pembuat kebijakan mereka selama ini: Keputusan untuk mengirim penegakan hukum ke banyak panggilan terkait perilaku kesehatan untuk layanan “sering berbahaya dan tidak efektif,” dan dengan demikian merupakan pelanggaran terhadap orang Amerika dengan UU Disabilitas. DOJ juga menunjukkan bahwa pelatihan intervensi krisis petugas MPD tidak cukup untuk menyelesaikan masalah.

Baca selengkapnya: Apa Kekeliruan Akademi Kepolisian Tentang Pelatihan Petugas Masa Depan

Pergeseran ke arah tanggapan non-polisi terhadap kesehatan psychological dan panggilan lain untuk layanan adalah konsekuensinya. Satu dari lima pembunuhan polisi melibatkan seseorang dalam krisis kesehatan psychological. Tapi sama pentingnya, sistem tanggapan pertama alternatif mewakili kerangka kerja di mana kota-kota mulai menanggapi orang-orang dengan perhatian yang mereka butuhkan–bukan hanya senjata, lencana, dan borgol yang kita miliki.

Sebuah studi tahun 2020 oleh Vera Institute menemukan bahwa dari 240 juta panggilan ke 911 setiap tahun, sebagian besar tidak memerlukan tanggapan dari polisi, pemadam kebakaran, atau EMS; potensi jumlah panggilan nasional yang dilakukan oleh program tanggap pertama alternatif mencapai ratusan juta, bukan ratusan ribu. Namun terlepas dari pertumbuhan yang luar biasa dari program tanggapan pertama alternatif, mereka masih terlalu kecil untuk mengurangi jumlah ini secara serius. Pembuat kebijakan kota dan kabupaten perlu mulai memikirkan dan berinvestasi dalam respon pertama alternatif pada skala yang sepadan.

Kongres mungkin tidak dapat mengesahkan George Floyd Justice in Policing Act atau tindakan reformasi polisi lainnya setelah protes tahun 2020, tetapi Kongres memainkan peran terbatas dalam menyusun strategi keselamatan publik. Perkembangan paling kritis dalam kepolisian kemungkinan besar selalu dimulai di kota dan kabupaten, di mana pembuat kebijakan memutuskan bagaimana sebagian besar sumber daya keselamatan publik dialokasikan.

Jika warisan paling abadi dari protes George Floyd akhirnya menjadi pengembangan sistem respons pertama alternatif yang secara mendasar membentuk kembali cara yurisdiksi memberikan bantuan kepada penduduknya, itu akan menjadi warisan yang bisa dibanggakan.

Hubungi kami di [email protected].