February 20, 2024

HOUSTON — Dewan juri Texas menolak untuk mendakwa celebrity rap Travis Scott dalam penyelidikan kriminal atas lonjakan kerumunan yang mematikan di pageant Astroworld 2021, di mana beberapa penonton berdesakan begitu rapat sehingga mereka tidak dapat menggerakkan tangan mereka atau bahkan bernapas, kata pengacara dan jaksa penuntutnya Kamis.

Pengacara Kent Schaffer membenarkan bahwa dewan juri Harris County telah bertemu dan memutuskan untuk tidak mendakwa kliennya atas tuduhan kriminal apa pun yang berasal dari konser tersebut.

“Dia tidak pernah mendorong orang untuk melakukan apa pun yang mengakibatkan orang lain terluka,” kata Schaffer, menambahkan bahwa keputusan itu “sangat melegakan.”

Baca selengkapnya: Mengapa Crowd Crushes Begitu Mematikan—Dan Cara Bertahan darinya

Keadaan kematian membatasi dakwaan yang dapat diajukan oleh jaksa penuntut di hadapan dewan juri, menghilangkan potensi penghitungan seperti pembunuhan, pembunuhan tidak disengaja, dan pembunuhan yang dilakukan secara kriminal, kata Alycia Harvey, asisten jaksa wilayah di Kantor Kejaksaan Distrik Harris County.

Itu membuat jaksa penuntut fokus pada kemungkinan tuduhan membahayakan seorang anak sehubungan dengan kematian dua penonton konser termuda, usia 9 dan 14 tahun, tambahnya.

“” Dewan juri … menemukan bahwa tidak ada kejahatan yang terjadi, bahwa tidak ada satu orang pun yang bertanggung jawab secara pidana,” kata Jaksa Wilayah Harris County, Kim Ogg.

Pada 5 November 2021, lonjakan kerumunan di Houston menewaskan 10 pengunjung pageant muda yang berusia antara 9 hingga 27 tahun. Penyebab resmi kematian adalah asfiksia kompresi, yang disamakan oleh seorang ahli dengan ditabrak mobil.

Sekitar 300 orang terluka dan dirawat di tempat kejadian, dan 25 orang dibawa ke rumah sakit.

Polisi Houston dan pejabat federal telah menyelidiki apakah Scott, promotor konser Reside Nation, dan lainnya memiliki langkah-langkah keamanan yang memadai.

Selama konferensi pers Kamis sore setelah keputusan dewan juri, polisi mempresentasikan berbagai element dari penyelidikan mereka termasuk garis waktu peristiwa selama penampilan Scott, lokasi di lokasi konser tempat kematian terjadi, dan video yang menunjukkan space tempat kerumunan orang ambruk satu sama lain. .

Tapi Kepala Polisi Troy Finner menolak mengatakan apa kesimpulan keseluruhan dari penyelidikan agensinya atau apakah polisi seharusnya menghentikan konser itu lebih awal. Finner mengatakan polisi berencana untuk mempublikasikan lebih dari 1.000 halaman laporan kasus tersebut sehingga orang dapat membaca semua informasi yang diperiksa penyelidik.

“Kapolri tidak akan berdiri di sini dan menuding siapa pun. Saya menghormati keputusan dewan juri. Saya hanya ingin orang-orang membaca (laporan pelanggaran), membaca seluruh penyelidikan dan semua orang akan melihat, sangat, sangat rumit,” kata Finner.

Schaffer mengatakan dia bersimpati kepada mereka yang terbunuh di pageant dan keluarga mereka.

“Tapi Travis tidak bertanggung jawab,” kata Schaffer. “Mengajukan tuntutan pidana terhadapnya tidak akan meringankan rasa sakit mereka.”

Dewan juri menolak untuk mendakwa lima orang lainnya, termasuk manajer pageant Brent Silberstein. Seorang pengacara Silberstein tidak segera menanggapi e-mail yang meminta komentar.