February 20, 2024

Tony Bennett, pembawa standar Buku Nyanyian Amerika yang karir tangguhnya membentang dari duet dengan Judy Garland hingga Woman Gaga, meninggal pada 21 Juli pada usia 96 tahun. Humasnya, Sylvia Weiner, mengkonfirmasi kematiannya kepada Related Press. Dia telah didiagnosis menderita penyakit Alzheimer pada tahun 2016.

Bennett mulai menyanyikan standar jazz sebagai pelayan remaja dan tidak pernah berhenti, meskipun ada permintaan terus-menerus dari produser dan eksekutif rekaman untuk mendiversifikasi repertoarnya. Sementara suara musik berubah secara dramatis dari dekade ke dekade, Bennett tetap berkomitmen untuk membawa interpretasi jazznya yang santai dan ramah ke setiap generasi baru. Dia mengemas ruang konser selama Beatlemania, membuat dirinya disayangi oleh kerumunan MTV, dan dengan mulus beradaptasi dengan period streaming.

“Di tahun 60-an, saya diberi tahu bahwa saya harus mengubah musik saya agar anak-anak dapat menerima saya. Namun selama bertahun-tahun, setiap usia menanggapi nyanyian saya, meskipun saya tidak mengubah apa pun, ”tulisnya dalam memoarnya tahun 2012, Hidup adalah Anugerah: Zen dari Bennett.

Suara nyanyian Bennett yang ekspresif dan menyelimuti tidak pernah goyah dan secara ajaib, dia mencapai kesuksesan komersial terbesarnya dalam belasan tahun terakhirnya, sekitar setengah abad setelah dia merekam lagu khasnya, “I Left My Coronary heart in San Francisco.” Pada tahun 2011, pada usia 85 tahun, dia mencetak nomor satu pertamanya di Billboard 200 dengan Duet II, menjadikannya artis tertua yang pernah menduduki puncak tangga lagu. Tiga tahun kemudian, dia memecahkan rekornya sendiri ketika Pipi ke Pipi dengan Woman Gaga menduduki puncak tangga lagu dan menjadi emas. “Saya memberi tahu Tony setiap hari bahwa dia menyelamatkan hidup saya,” kata Woman Gaga dalam wawancara tahun 2014.

Bennett memberikan banyak waktu dan uangnya untuk tujuan seperti hak sipil, pendidikan seni, dan penelitian kanker. Dia berbaris di Selma, memenangkan Penghargaan Kemanusiaan PBB pada tahun 2006, dan mendirikan Sekolah Seni Frank Sinatra di lingkungan kampung halamannya di Astoria, Queens. Dia juga seorang pelukis yang rajin yang karyanya telah dipamerkan di museum termasuk Nationwide Portrait Gallery.

Bagi banyak orang, Bennett identik dengan kelas, keahlian, ketekunan, dan keunggulan Amerika. Dia adalah salah satu yang terhebat dari Generasi Terhebat; seorang juru bahasa yang terhormat dan revitalisasi period keemasan penulisan lagu Amerika. Dia meninggal sebagai penerima penghargaan Kennedy Middle, NEA Jazz Grasp, pemenang Grammy 19 kali; dia bernyanyi untuk setiap presiden Amerika dari Dwight Eisenhower hingga Barack Obama. “Untuk uang saya, Tony Bennett adalah penyanyi terbaik dalam bisnis ini,” kata Frank Sinatra beberapa kali.

Bennett lahir dengan nama Anthony Dominick Benedetto pada 3 Agustus 1926, sebagai cucu dari imigran Italia. Dia dibesarkan di Astoria, di mana ibunya, Anna Suraci, dan ayahnya, John Benedetto, yang merupakan sepupu pertama, menjalankan toko kelontong.

Ayah Bennett sering sakit dan meninggal karena gagal jantung kongestif dan radang paru-paru ketika Bennett berusia 10 tahun, meninggalkan dia dan kedua saudara kandungnya dalam perawatan ibu dan kerabatnya di puncak Depresi Hebat. Setelah menjual toko, ibunya bekerja sebagai penjahit di distrik garmen dan menjahit gaun pada malam hari, menghasilkan satu sen gaun.

Terlepas dari kemampuan mereka yang sedikit, ibu Bennett tidak berkompromi terhadap keahliannya, menolak mengerjakan gaun yang dianggapnya jelek. “Kami sangat membutuhkan uang, tetapi dia tidak dapat memaksa dirinya untuk melakukan sesuatu yang menurutnya tidak pantas,” tulis Bennett dalam Hidup adalah anugerah. “Dia menjadi inspirasi saya untuk bersikeras hanya menyanyikan lagu-lagu berkualitas.”

Bakat vokal Bennett terlihat jelas sejak usia dini. Pada usia 10 tahun, dia bernyanyi pada pembukaan Jembatan Triborough bersama Walikota Fiorello LaGuardia. Dia menghadiri Sekolah Tinggi Seni Industri, di mana dia belajar musik dan seni, tetapi keluar pada usia 16 tahun untuk membantu ibunya tetap bertahan secara finansial. Dia melakukan pekerjaan serabutan di seluruh kota — operator raise, penerima tamu, halaman perpustakaan — sambil juga menggunakan bakatnya untuk bekerja sebagai pelayan penyanyi.

“Saya akan kembali ke dapur di mana dua pelayan Irlandia akan mengajari saya lagu itu, lalu pergi ke ruang makan dan tampil untuk mendapatkan tip tambahan,” katanya kepada penulis biografi David Evanier.

Pada titik ini, Amerika Serikat telah memasuki Perang Dunia II. Ketika Bennett berusia 18 tahun pada tahun 1944, dia segera direkrut dan dikirim ke Entrance Barat, di mana dia tiba tepat setelah Pertempuran Bulge yang terkenal itu. Sementara Bennett menghindari beban pertumpahan darah, dia tetap mempertaruhkan nyawanya berkali-kali saat berperang melintasi wilayah Jerman di tengah musim dingin. Dia melihat banyak teman mati dan mengalihkan perhatiannya dengan membuat sketsa saat berada di lubang perlindungan. Pada tahun 1945, dia berada di sebuah kompi yang membebaskan sebagian dari kamp konsentrasi Dachau di Landsberg am Lech, Bavaria.

“Itu adalah pengalaman yang menakutkan dan melemahkan semangat saya,” tulis Bennett dalam otobiografinya tahun 1998, Kehidupan yang baik. “Saya melihat hal-hal yang tidak boleh dilihat oleh manusia.”

Saat perang berakhir, Bennett tinggal di Jerman dan sempat bernyanyi di sebuah band militer. Pada tahun 1946, dia diberhentikan dengan hormat dan kembali ke rumah, memanfaatkan RUU GI untuk menghadiri Sayap Teater Amerika yang baru dibentuk, yang memupuk karir tokoh-tokoh termasuk James Earl Jones dan Angela Lansbury. Sementara Bennett tidak pernah serius mengejar akting, dia belajar bagaimana mengilhami pertunjukan nyanyiannya dengan ketegangan dan emosi naratif, membuatnya berbeda dari generasi penyanyi yang bersemangat.

Terobosan besar Bennett tiba pada tahun 1949 saat bekerja keras di sirkuit klub New York. Saat dia tampil di bawah moniker Joe Bari, komedian Bob Hope menangkap salah satu setnya di Greenwich Village. Terkesan, Harapan memberi Bennett kesempatan yang mengubah hidup dengan satu syarat — bahwa dia mengubah namanya. “‘Ayo nak, kamu akan datang ke Paramount dan bernyanyi bersamaku,'” kenang Bennett Hope berkata. “Tapi pertama-tama dia mengatakan kepada saya bahwa dia tidak peduli dengan nama panggung saya dan bertanya kepada saya siapa nama asli saya. Saya mengatakan kepadanya, ‘Nama saya Anthony Dominick Benedetto,’ dan dia berkata, ‘Kami akan memanggil Anda Tony Bennett.’ Dan begitulah yang terjadi. Sebuah nama Amerika baru—awal dari karir yang luar biasa dan petualangan yang gemilang.”

“Saya hampir pingsan,” kata Bennett tentang pertemuan itu.