February 20, 2024

Thailand diatur untuk lebih banyak pergolakan politik setelah Pita Limjaroenrat dilarang oleh parlemen untuk mencalonkan diri sebagai Perdana Menteri Rabu, membuat marah para pendukungnya dan membuka pintu bagi mitra koalisinya untuk mencari pekerjaan puncak.

Parlemen Thailand akan bersidang pada 27 Juli untuk memberikan suara lagi pada Perdana Menteri baru negara itu. Pita, pemimpin partai yang memenangkan pemilihan umum Mei, dihalangi untuk memimpin pemerintahan berikutnya dengan anggota parlemen memutuskan dia tidak dapat dicalonkan lagi – upaya pertamanya untuk mendapatkan dukungan parlemen gagal karena partai-partai konservatif dan Senat yang ditunjuk militer memberikan suara menentangnya.

Baca selengkapnya: Pemenang Pemilu Thailand Gagal Memilih Parlemen Pertama untuk Menjadi Perdana Menteri—Yang Perlu Diketahui dan Apa yang Akan Terjadi Selanjutnya

Pergerakan itu meninggalkan Pita dengan peluang hampir nol untuk memimpin negara itu, meskipun koalisi delapan partai pro-demokrasi Partai Maju-nya bersatu setelah jajak pendapat 14 Mei masih memiliki kesempatan untuk mengakhiri kekuasaan yang didukung militer selama hampir satu dekade. Pheu Thai, partai terbesar kedua dalam aliansi itu, sedang menunggu untuk berdiskusi dengan para mitra mengenai strategi pemungutan suara berikutnya, kata Srettha Thavisin, calon perdana menteri dari partai itu, kepada wartawan, Kamis.

Sementara Pita telah mengatakan dia bersedia membiarkan Pheu Thai memimpin upaya pembentukan pemerintah, dia belum secara resmi mengakui bahwa dia telah kehabisan semua peluangnya.

“Hari ini, kami masih terikat dengan MoU,” kata Srettha, merujuk pada pakta pasca-polling dengan Transfer Ahead dan saran bahwa waktu adalah hal yang penting. Bagaimana hasilnya “tergantung pada tim negosiasi,” katanya, sambil mengklarifikasi bahwa masih terlalu dini untuk mengatakan apakah partainya akan membentuk aliansi baru.

Ekuitas lokal mengalami rekor kemenangan beruntun terpanjang sejak awal tahun, dengan Indeks SET naik untuk hari kelima berturut-turut di tengah harapan kandidat Pheu Thai menggantikan Pita akan memiliki peluang yang lebih baik untuk membentuk pemerintahan.

Sesaat sebelum parlemen memblokir tawaran Pita pada hari Rabu, pengadilan telah menangguhkan Pita sebagai anggota parlemen, sambil menunggu putusan akhir atas diskualifikasinya atas dugaan pelanggaran aturan pemilu. Pita mendesak para pendukungnya untuk berjuang bersamanya. Para pengunjuk rasa berkumpul di luar gerbang parlemen Rabu, dengan petugas polisi berjaket antipeluru berbaris di sisi lain.

Suporter juga mulai berdatangan di Jalan Rajadamnoen di depan Monumen Demokrasi Bangkok sejak Rabu malam. Pemimpin protes Arnon Nampa meminta simpatisan di luar Bangkok untuk bergabung dengan mereka, dengan rencana mengadakan pawai berkekuatan 100.000 orang ke gedung pemerintah untuk mengutuk pemecatan Pita dari pencalonan.

Baca selengkapnya: Lebih dari Sebulan Setelah Pemilu Thailand, Kami Masih Belum Tahu Siapa yang Akan Memimpin Negara. Inilah Semua Cara yang Bisa Dilakukan

Perkembangan tersebut memiliki kemiripan yang luar biasa dengan yang sebelumnya melawan Thanathorn Juangroongruangkit, pemimpin partai pendahulu Transfer Ahead. Thanathorn dinyatakan bersalah oleh pengadilan yang sama karena memegang saham media dan didiskualifikasi sebagai anggota parlemen. Partainya, yang dikenal sebagai Future Ahead, kemudian dibubarkan dalam kasus lain, memicu gerakan protes massal pada tahun 2020 yang menyebabkan seruan reformasi monarki yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Yang pasti adalah periode limbo politik, meninggalkan Perdana Menteri sementara Prayuth Chan-Ocha, yang berkuasa dalam kudeta 2014, yang bertanggung jawab untuk sementara dan pembuatan kebijakan terhenti.

Baca selengkapnya: Pemimpin Thailand Berjanji Mengembalikan Demokrasi. Sebaliknya Dia Mengencangkan Genggamannya

Risiko utamanya adalah penundaan pengesahan anggaran tahunan negara untuk tahun fiskal mulai 1 Oktober, yang dapat merugikan pengeluaran dalam ekonomi yang sudah terhuyung-huyung akibat ekspor yang melambat. Protes juga merupakan risiko bagi pariwisata, satu-satunya mesin pertumbuhan yang saat ini beroperasi dengan kecepatan penuh.

“Kami tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa pemilihan PM akan berlanjut hingga Agustus,” kata Tim Leelahaphan, seorang ekonom di Customary Chartered Financial institution Plc yang berbasis di Bangkok. “Kami memperkirakan kebisingan politik akan meningkat lebih jauh bahkan setelah pemilihan PM selesai, karena masih harus dilihat bagaimana pemilih akan memandang PM terpilih.”

Meskipun para investor sebelumnya bertaruh bahwa kebuntuan politik di Thailand akan segera berakhir, kekhawatiran atas keterlambatan pembentukan pemerintahan lebih dari dua bulan setelah pemilu serta pengesahan anggaran mendorong kenaikan biaya pinjaman bagi perusahaan.