February 20, 2024

DSelama KTT NATO yang akan datang di Vilnius, Lituania, yang berlangsung dari 11 Juli hingga 12 Juli, topik diskusi yang pelik adalah aspirasi keanggotaan NATO Ukraina yang sudah berlangsung lama.

NATO, aliansi pertahanan dari 31 negara yang telah sepakat untuk saling mendukung secara militer jika ada anggota yang diserang, dibentuk pada tahun 1949 pada awal Perang Dingin untuk memerangi apa yang dianggap oleh kepemimpinan AS sebagai ancaman Soviet yang semakin meningkat. Agar NATO menerima anggota baru, ia harus mendapat persetujuan dari setiap negara anggota.

Pratinjau tantangan ke depan berlangsung pada hari Minggu, ketika Presiden Joe Biden mengatakan dalam wawancara CNN dengan Fareed Zakaria menjelang tur Eropa 5 hari bahwa “terlalu dini” untuk memulai proses untuk mengakui Ukraina. Biden juga mengatakan bahwa itu hanya dapat terjadi setelah perang di Ukraina berakhir, menunjuk pada perjanjian Pasal 5 aliansi yang menjanjikan pertahanan bersama anggota NATO selama konflik. “Jika perang sedang terjadi, maka kita semua dalam perang,” katanya.

Biden bertemu dengan Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak pada hari Senin di tengah beberapa ketidaksepakatan antara kedua negara mengenai kebijakan Ukraina, termasuk keputusan kontroversial AS minggu lalu untuk menyetujui pasokan bom curah.

Ekspansi NATO selama bertahun-tahun di perbatasan Barat Rusia dan upaya Ukraina sebelumnya untuk bergabung dengan NATO pada 2008 keduanya diyakini sebagai alasan utama keputusan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina tahun lalu.

Kepemimpinan Ukraina percaya bahwa jika Ukraina berhasil bergabung dengan NATO pada tahun 2008, Rusia akan secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk menyerang. Dengan demikian, bergabung dengan NATO telah menjadi prioritas utama bagi Kyiv.

“Semua sekutu NATO telah sepakat bahwa Ukraina akan menjadi anggota,” Jen Stoltenberg, Sekretaris Jenderal NATO, mengatakan pada konferensi pers di bulan April. “Presiden Zelensky memiliki ekspektasi yang sangat jelas, kami membahas ini.”

Tetapi sementara negara-negara NATO mungkin telah sepakat bahwa Ukraina pada akhirnya akan menjadi anggota, garis waktu kemungkinan akan jauh lebih lama dari yang diharapkan Ukraina.

“NATO tidak dapat berada dalam situasi di mana mereka menawarkan prospek yang kuat untuk menjadi anggota negara yang berada dalam keadaan perang, yang memiliki hampir 20% wilayahnya di bawah pendudukan oleh kekuatan asing yang bermusuhan,” kata Martin Smith, seorang dosen senior di Departemen Pertahanan dan Urusan Internasional di Royal Navy Academy di Sandhurst.

Meskipun Ukraina tidak mungkin untuk mengamankan tanggal yang pasti untuk keanggotaan NATO, ada kemungkinan bahwa negara-negara anggota dapat mengamankan bahasa kompromi pada KTT Vilnius yang menunjukkan bahwa Ukraina semakin dekat dengan keanggotaan. “Dengan kata lain, mereka akan memperjelas bahwa Ukraina akan bergabung dengan NATO di masa depan meskipun belum bisa bergabung,” kata Smith.

Menjelang KTT NATO, Stoltenberg mengatakan dalam konferensi pers pada hari Jumat bahwa ia mengharapkan aliansi pertahanan untuk menegaskan kembali bahwa Ukraina akan menjadi anggota.

Namun rencana itu juga bisa menjadi rumit jika akhir perang berujung pada negosiasi antara Rusia dan Ukraina, menurut Trevor McCrisken, seorang profesor kebijakan luar negeri AS di College of Warwick.

“​​Salah satu syarat untuk mengakhiri perang adalah Ukraina tidak menjadi anggota NATO. Itu mungkin syarat yang akan ditetapkan oleh Rusia sebelum setuju untuk mengakhiri konflik,” kata McCrisken.

Both approach, KTT diharapkan mengarah pada janji militer lebih lanjut untuk Ukraina. “Para anggota mungkin menyetujui paket langkah-langkah keamanan transisi,” kata Smith.

Selama konferensi pers Stoltenberg pada hari Jumat, dia mengatakan bahwa dia mengharapkan NATO untuk menyetujui program bantuan multi-tahun yang baru untuk Ukraina. Hubungan politik antara Ukraina dan NATO juga diharapkan ditingkatkan melalui Dewan NATO-Ukraina yang baru, atau NUC. Dapat dipahami bahwa NUC akan memfasilitasi hubungan yang lebih dekat antara Kyiv dan NATO yang berfokus pada membuat pasukan Ukraina “sepenuhnya dapat dioperasikan” dengan aliansi tersebut, selain memodernisasi angkatan bersenjata Ukraina.

Berbagai negara anggota NATO juga dalam pembicaraan yang sedang berlangsung tentang bantuan militer dan ekonomi bilateral.