February 20, 2024

Saham Pfizer Inc. jatuh setelah menghentikan pengembangan awal obat oral untuk menurunkan berat badan karena masalah keamanan, meningkatkan kecemasan investor tentang terapi alternatif yang masih dikembangkan perusahaan.

Produsen obat tersebut akan berhenti mengerjakan lotiglipron berdasarkan information dari uji klinis fase 1 dan pengukuran laboratorium yang menunjukkan peningkatan kadar enzim yang disebut transaminase dari studi tahap tengah yang sedang berlangsung, menurut sebuah pernyataan Senin. Enzim memainkan peran kunci dalam fungsi hati. Tak satu pun dari pasien melaporkan efek samping atau gejala hati, kata Pfizer.

Saham turun sebanyak 5,6% pada pukul 10:51 pagi di New York, penurunan intraday terbesar sejak Februari 2022.

Berjuang untuk pulih dari berkurangnya permintaan vaksin Covid, Pfizer berlomba untuk mengejar Novo Nordisk A/S dan Eli Lilly & Co. di pasar perawatan obesitas yang diperkirakan tumbuh hingga lebih dari $100 miliar dalam ukuran di tahun-tahun mendatang. Pfizer menggantungkan harapannya pada danuglipron, pengobatan lain yang masih dalam pengembangan, untuk bersaing dengan Wegovy Novo dan Mounjaro Lilly, keduanya dipandang sebagai pemimpin pasar blockbuster.

Lilly dan Novo juga mengembangkan obat obesitas oral yang akan menyelamatkan pasien dari kesulitan menyuntik sendiri. Para analis khawatir bahwa kebutuhan pasien untuk mengonsumsi danuglipron dua kali sehari dapat merusak daya saingnya.

“Pil dua kali sehari terbukti menantang, dengan asumsi semuanya sama, membuat perkiraan penjualan puncak Pfizer sebesar $10 miliar untuk danuglipron tampak optimis,” kata analis Bloomberg Intelligence John Murphy dan Mila Bankovskaia dalam sebuah catatan.

Lotiglipron adalah pengobatan oral sekali sehari, dan keputusan Pfizer mengikuti information positif dari pengobatan eksperimental yang bersaing dari Lilly, orforglipron, menurut analis Bloomberg. Versi danuglipron dua kali sehari sedang dalam studi tahap pertengahan, dan Pfizer mengatakan belum melihat peningkatan enzim yang sama pada lebih dari 1.400 pasien yang terdaftar dalam tes.

Perusahaan sedang mengembangkan dua perawatan dengan tujuan memilih satu untuk maju, kata William Sessa, wakil presiden senior dan kepala ilmiah untuk penelitian penyakit dalam, dalam pernyataan perusahaan. Pfizer berharap dapat menyelesaikan rencana pengembangan tahap akhir danuglipron pada akhir tahun 2023 dan sedang mengerjakan versi rilis harian yang dimodifikasi.

Versi danuglipron sekali sehari dari Pfizer kemungkinan akan membutuhkan waktu untuk berkembang, sementara Lilly telah memindahkan obat hariannya ke uji coba tahap akhir, tulis analis JPMorgan yang dipimpin oleh Chris Schott dalam sebuah catatan.

Hubungi kami di [email protected].