March 4, 2024

KAMP PENGUNGSI JENIN, Tepi Barat — Israel menarik pasukan dari kubu militan Tepi Barat Rabu tetapi memperingatkan bahwa operasi militer paling intens di wilayah pendudukan dalam hampir dua dekade dapat diulang. Dua belas warga Palestina dan seorang tentara Israel tewas dalam serangan dua hari itu.

Penghuni kamp pengungsi Jenin keluar dari rumah mereka untuk menemukan lorong-lorong yang dipenuhi tumpukan puing dan mobil yang rata atau hangus. Penjaga toko dan buldoser mulai membersihkan puing-puing. Ribuan orang yang melarikan diri dari pertempuran mulai kembali.

Kefah Dabayyah, seorang warga kamp pengungsi Jenin berusia 33 tahun, mengatakan bahwa dia dan keluarganya telah kembali pada hari Rabu untuk menemukan kehancuran yang meluas.

“Jalanan hancur dan banyak rumah terkena dampaknya, kaca dari jendela berserakan di mana-mana,” katanya. Rumahnya tidak terkena, tetapi tidak ada air, listrik, atau web.

Tentara mengklaim telah menimbulkan kerusakan parah pada kelompok militan dalam operasi tersebut, termasuk serangkaian serangan udara dan ratusan pasukan darat. Namun masih belum jelas apakah akan ada efek yang bertahan lama setelah hampir satu setengah tahun pertempuran sengit di Tepi Barat.

Menjelang penarikan, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjanji untuk melakukan operasi serupa jika diperlukan.

“Saat ini kami sedang menyelesaikan misi, dan saya dapat mengatakan bahwa operasi ekstensif kami di Jenin bukanlah satu kali saja,” katanya saat berkunjung ke pos militer di pinggiran Jenin. “Kami akan memberantas terorisme di mana pun kami melihatnya dan kami akan menyerangnya.”

Serangan Jenin adalah salah satu operasi militer Israel paling intens di Tepi Barat sejak pemberontakan bersenjata Palestina melawan pendudukan terbuka Israel berakhir dua dekade lalu.

Beberapa adegan dari Jenin, termasuk buldoser tentara besar-besaran yang menerobos gang-gang kamp, ​​​​sangat mirip dengan yang terjadi pada serangan besar Israel pada tahun 2002, yang berlangsung selama delapan hari dan dikenal sebagai pertempuran Jenin.

Baca selengkapnya: Seperti Apa Kota Palestina yang Diserang Pemukim Israel

Kedua operasi tersebut, terpisah dua dekade, dimaksudkan untuk menghancurkan kelompok-kelompok militan di kamp tersebut dan menghalangi serta mencegah serangan terhadap orang Israel yang berasal dari kamp tersebut. Dalam setiap kasus, tentara mengklaim berhasil.

Namun, siklus lanjutan serangan tentara dan serangan Palestina menimbulkan pertanyaan baru tentang taktik Israel. Serangan minggu ini mendapat dukungan luas di seluruh spektrum politik Israel, tetapi beberapa kritikus di Israel berpendapat dampaknya berumur pendek, dengan orang-orang bersenjata yang terbunuh segera digantikan oleh yang lain.

“Seperti biasa, hal-hal ini paling baik diambil secara proporsional. Bagi pihak keamanan, ini adalah operasi yang berhasil sejauh ini, tetapi tidak memiliki peluang nyata untuk melakukan perubahan mendasar dalam keadaan di Tepi Barat,” tulis Amos Harel, komentator urusan militer untuk harian Haaretz.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas, yang pemerintah otonominya mengelola sebagian Tepi Barat, menolak kekerasan terhadap Israel, tetapi secara efektif kehilangan kendali atas beberapa kubu orang bersenjata. Video amatir yang diposting di media sosial tampaknya menunjukkan penduduk Jenin yang marah melemparkan batu ke markas polisi Otoritas Palestina setelah penarikan militer Israel.

Banyak orang Palestina melihat tindakan orang-orang bersenjata itu sebagai akibat tak terelakkan dari pendudukan selama 56 tahun dan tidak adanya proses politik dengan Israel. Mereka juga menunjuk pada peningkatan pembangunan permukiman di Tepi Barat dan kekerasan yang dilakukan oleh pemukim ekstremis.

Pejabat kesehatan Palestina mengatakan 12 warga Palestina tewas di Jenin dan lebih dari 140 orang terluka, termasuk 83 orang yang membutuhkan perawatan di rumah sakit. Pria Palestina lainnya dibunuh oleh pasukan Israel dalam insiden yang tidak terkait di dekat kota Ramallah di Tepi Barat. Dr Wissam Bakr, kepala Rumah Sakit Jenin, mengatakan sebagian besar yang terluka ditembak di kepala dan dada, dan 20 orang menderita luka parah.