February 20, 2024

A Aktivis pro-demokrasi berusia 19 tahun di Bangkok pada hari Kamis dijatuhi hukuman satu tahun penjara karena mengenakan crop high pada tahun 2020—atau lebih tepatnya, karena mengolok-olok Raja Maha Vajiralongkorn yang sangat mengejek namun terkenal tidak dapat diolok-olok, sebagian dengan mengenakan crop high.

Remaja itu, yang diidentifikasi dengan nama samaran Sainam, adalah salah satu dari setidaknya 253 orang, termasuk anak di bawah umur berusia 15 tahun, yang telah didakwa dalam tiga tahun terakhir karena melanggar Bagian 112 KUHP negara itu, yang menghukum kritik terhadap monarki hingga 15 tahun penjara dan yang, menurut kelompok hak asasi manusia, telah digunakan secara sistematis untuk memadamkan perbedaan pendapat politik.

“Kasus Sainam,” kata Akarachai Chaimaneekarakate—rekan advokasi di Thai Attorneys for Human Rights, yang melacak dan membantu mereka yang menghadapi penganiayaan politik—memberi tahu TIME, “adalah bukti lain yang mengarah pada menyusutnya ruang sipil di Thailand.”

Hukuman terbaru juga datang karena harapan untuk mengakhiri penuntutan pencemaran nama baik kerajaan dengan cepat memudar.

Keluarga kerajaan Thailand telah menghadapi kritik publik yang meningkat dalam beberapa tahun terakhir, terutama dalam bentuk protes pro-demokrasi yang mengguncang negara itu pada tahun 2020 dan 2021. Meskipun awalnya ditujukan pada pemerintah yang berpihak pada militer—yang merebut kekuasaan pada tahun 2014 dan mempertahankan kekuasaannya melalui koalisi multi-partai—demonstrasi segera diperluas cakupannya untuk juga membidik monarki negara yang telah lama tak tersentuh.

Baca selengkapnya: Mengapa Pengunjuk Rasa Thailand Mempertaruhkan Hingga 15 Tahun Penjara untuk Mengkritik Monarki?

Membangun momentum gerakan ini, Partai Maju Maju yang progresif, yang dipimpin oleh Pita Limjaroenrat, muncul sebagai pemenang terbesar pemilihan umum Thailand pada bulan Mei, setelah partai tersebut berjanji untuk mereformasi institusi politik yang didukung militer dan pro-monarki—termasuk mengubah undang-undang yang kontroversial. lèse-majesté hukum.

Tapi tawaran Pita untuk menjadi Perdana Menteri digagalkan oleh pendirian politik konservatif Thailand. Pekan lalu, pencalonannya untuk posisi puncak tidak mendapat dukungan yang diperlukan dari Senat yang ditunjuk junta negara itu, dan dia diblokir minggu ini untuk dicalonkan kembali. Sementara itu, Mahkamah Konstitusi menskors Pita dari parlemen pada Rabu di tengah tuduhan melanggar undang-undang pemilu.

Transfer Ahead mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan mundur untuk membiarkan sekutu koalisi Pheu Thai, sebuah partai yang juga menentang pemerintahan yang didukung militer tetapi tidak mendukung amandemen Bagian 112, untuk memimpin dalam membentuk pemerintahan berikutnya.

“Kekalahan Pita memastikan itu [Section] 112 akan menjadi bagian dari hukum Thailand setidaknya untuk beberapa tahun ke depan, atau sampai pemilihan di mana partai pro-reformasi memenangkan mayoritas langsung,” kata Mark S. Cogan, profesor studi perdamaian dan konflik di Universitas Kansai Gaidai Jepang, kepada TIME.

Sebagian besar debat parlemen tentang pencalonan Pita sebagai Perdana Menteri berfokus pada Pasal 112, dengan kekuatan konservatif menentang keras upaya Pita dengan alasan bahwa reformasi undang-undang akan mengancam stabilitas politik negara.

Tetapi para ahli mengatakan bahwa debat parlemen yang panas mungkin tidak terlalu banyak tentang lèse-majesté undang-undang itu sendiri, melainkan penolakan terhadap platform yang lebih luas yang berpusat pada reformasi Transfer Ahead, yang juga mencakup penghentian wajib militer dan penerapan upah minimal.

“Orang-orang melakukan pemogokan di Bagian 112 sebagai cara untuk menantang Partai Maju daripada keseluruhan masalah tentang Bagian 112 itu sendiri,” kata Napon Jatusripitak, peneliti tamu di Institut ISEAS-Yusof Ishak Singapura, kepada TIME. “Itu salah satu kebijakan yang secara jelas menyampaikan sikap Transfer Ahead terhadap institusi adat, seperti institusi kerajaan.”

Baca selengkapnya: Lebih dari Sebulan Setelah Pemilu Thailand, Kami Masih Belum Tahu Siapa yang Akan Memimpin Negara. Inilah Semua Cara yang Bisa Dilakukan

Kini, meski Pita telah mundur dari perebutan kepemimpinan, ketidakpastian membayangi bukan hanya siapa yang akan menjadi Perdana Menteri berikutnya tapi juga nasib seluruh partai Pita.

Pekan lalu, Mahkamah Konstitusi menerima pengaduan dengan alasan bahwa sikap Transfer Ahead pada Pasal 112 merupakan upaya untuk menggulingkan monarki. Keluhan tersebut menyerukan pembubaran Transfer Ahead. Kasus tersebut, bersama dengan gugatan hukum Pita, memiliki kemiripan yang luar biasa dengan apa yang dihadapi pendahulu Transfer Ahead, Future Ahead Get together, pada tahun 2020, ketika dibubarkan karena dugaan pelanggaran aturan pemilu.