February 20, 2024

BDalam banyak ukuran, obesitas remaja adalah krisis kesehatan masyarakat internasional, dengan information menunjukkan bahwa 340 juta remaja di seluruh dunia terkena dampaknya, jumlah yang meningkat sepuluh kali lipat dalam setengah abad terakhir. Studi terbesar hingga saat ini tentang bagaimana remaja memandang berat badan mereka sendiri—mencakup 40 negara dan 16 tahun—menunjukkan bahwa remaja yang sama semakin meremehkan berat badan mereka.

Menurut Anouk Geraets, seorang peneliti postdoctoral di College of Luxembourg dan penulis utama studi tersebut, temuan tersebut diterbitkan 5 Juli di jurnal Obesitas Anak dan Remaja, bantu jelaskan mengapa begitu banyak upaya negara untuk memperbaiki peningkatan obesitas remaja “tidak memiliki efek yang tepat seperti yang mereka inginkan”. Geraets berpendapat bahwa information menunjukkan ahli perawatan kesehatan mungkin mengabaikan pentingnya mendiskusikan persepsi tubuh dalam percakapan dengan remaja tentang kesehatan dan kebiasaan mereka—dan menyoroti mengapa kita perlu mempertimbangkan kembali bagaimana berat dan kesehatan diukur.

Tim Gareats menggunakan information Organisasi Kesehatan Dunia dari survei longitudinal berbasis sekolah internasional, termasuk 746.121 remaja di seluruh dunia yang telah menjawab pertanyaan tentang persepsi berat badan antara tahun 2002 dan 2018. “Yang sangat penting adalah penelitian ini telah mengajukan pertanyaan yang sama selama bertahun-tahun,” kata Geraets, memungkinkan temuan dari setiap tahun survei untuk dibandingkan secara langsung.

Sepanjang tahun dan negara, remaja meremehkan berat badan mereka sekitar 13%. Dan jumlah itu terus bertambah, dengan rata-rata tahunan international perkiraan terlalu rendah untuk berat badan remaja tumbuh sekitar 33% antara tahun 2002 dan 2018. Di sisi lain, peningkatan perkiraan terlalu rendah disertai dengan penurunan perkiraan terlalu tinggi, sebagian besar disebabkan oleh perubahan dalam cara anak perempuan dilaporkan mengalami berat badan mereka. Geraets percaya kedua tren tersebut dapat dikaitkan dengan perubahan preferrred tubuh selama bertahun-tahun yang termasuk dalam penelitian ini. “Di tahun 90-an, ada tubuh kurus preferrred, dan kami memulainya di tahun 2002,” ketika standar tersebut masih cukup umum, katanya. Remaja di tahun 2010-an “mungkin tidak membandingkan diri mereka dengan mannequin kurus seperti [they were] tahun 00-an.”

Baca selengkapnya: Remaja Mengambil Wegovy untuk Menurunkan Berat Badan. Tapi Dokter Harus Banyak Belajar

Selain itu, sekitar 60% remaja benar dalam penilaian mereka sendiri tentang berat badan mereka, pengukuran yang meningkat atau tetap konsisten dari waktu ke waktu di semua kecuali 8 dari 41 negara yang disertakan—tren yang sebagian besar juga didorong oleh anak perempuan.

Geografi tampaknya kurang berperan. Tim Geraets menemukan bahwa, meskipun remaja di negara-negara dengan tingkat obesitas yang lebih tinggi umumnya lebih cenderung salah menilai berat badan mereka, ketika tingkat obesitas remaja di negara tertentu naik, itu tidak selalu berkorelasi dengan perubahan perkiraan yang terlalu tinggi atau terlalu rendah jauh di luar perkiraan negara tersebut. tarif rata-rata. Maka, mungkin saja perubahan cara remaja memandang tubuh mereka bisa jadi merupakan hasil dari perubahan budaya international. Peningkatan kepemilikan ponsel cerdas di seluruh dunia, misalnya, berarti remaja di setiap benua kini dapat menghabiskan waktu di sudut web yang sama.

Khususnya di AS, di mana remaja harus memproses pesan tentang budaya eating regimen dan ukuran tubuh dari semua sisi, memahami di mana persepsi berat badan dapat memainkan peran yang lebih bermanfaat kemungkinan berarti melakukan lebih banyak penelitian yang menggunakan temuan Geraets sebagai titik awal. Seiring bertambahnya tingkat obesitas, demikian juga jumlah remaja yang terkena gangguan makan, yang menimbulkan risiko kesehatan yang serius pada berat berapa pun. Sebuah studi baru-baru ini terhadap lebih dari 5.000 remaja dengan obesitas di 10 negara menemukan bahwa pengasuh dan dokter sering kali tidak menyadari upaya penurunan berat badan yang dikelola sendiri. Jenis miskomunikasi ini dapat menghilangkan kesempatan remaja untuk menerima perawatan kesehatan yang disesuaikan dengan tepat dan membuat mereka terbuka terhadap pesan tentang obesitas yang terlalu menekankan implikasinya terhadap kesehatan jangka panjang mereka.

Pesan yang berfokus pada obesitas saja juga dapat menyangkal gambaran bernuansa kesehatan remaja di luar Indeks Massa Tubuh (BMI), yang tetap menjadi metrik yang digunakan untuk menentukan standing berat badan dan standar dalam penelitian. Dan meskipun dapat berguna saat memproses kumpulan information besar, ada margin kesalahan yang besar saat menggunakan BMI sebagai indikator apa pun pada tingkat individu. Geraets sendiri lebih memilih lingkar pinggang daripada BMI, yang penelitiannya juga terbatas, sebagai prediktor kesehatan jantung. “Jika Anda benar-benar ingin mendapatkan ukuran terbaik,” katanya, “Anda harus melihat lebih jauh dari BMI.” Untuk alasan ini dan lebih banyak lagi, remaja tidak boleh dibiarkan menangani berat badan dan citra tubuh mereka sendiri, saran Geraets. “Jika Anda ingin menurunkan berat badan, jika Anda ingin menambah berat badan, menurut saya penting untuk melakukannya secara bertanggung jawab dan menghubungi dokter,” katanya.

Hubungi kami di [email protected].