February 20, 2024

YERUSALEM — Puluhan ribu pengunjuk rasa berbaris ke Yerusalem pada Sabtu malam dan ratusan ribu orang Israel turun ke jalan-jalan di Tel Aviv dan kota-kota lain dalam unjuk kekuatan terakhir yang bertujuan untuk memblokir perombakan peradilan kontroversial Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Juga hari Sabtu, lebih dari 100 mantan kepala keamanan Israel menandatangani surat yang memohon kepada perdana menteri Israel untuk menghentikan undang-undang tersebut, dan ribuan cadangan militer tambahan mengatakan mereka tidak akan lagi melapor untuk bertugas, sebagai protes terhadap rencana tersebut.

Dalam panas terik yang mencapai 33 derajat Celcius (91 derajat Fahrenheit), prosesi ke Yerusalem mengubah pintu masuk utama kota menjadi lautan bendera Israel biru dan putih saat para pawai menyelesaikan perjalanan terakhir selama empat hari, 70 kilometer (45 mil) dari Tel Aviv ke parlemen Israel.

Para pengunjuk rasa disambut di Yerusalem oleh kerumunan pengunjuk rasa yang bersorak sebelum mereka mendirikan kemah di barisan tenda putih kecil di luar Knesset, atau parlemen, menjelang pemungutan suara yang diharapkan pada Senin. Sementara itu, ratusan ribu orang membanjiri jalan-jalan kota pesisir Tel Aviv, ibu kota bisnis dan budaya negara itu, serta di Beersheba, Haifa, dan Netanya.

Netanyahu dan sekutu sayap kanannya mengklaim perombakan diperlukan untuk mengekang apa yang mereka katakan sebagai kekuatan berlebihan dari hakim yang tidak terpilih. Namun para pengkritik mereka mengatakan rencana itu akan menghancurkan sistem verify and balances negara itu dan meletakkannya di jalan menuju pemerintahan otoriter.

Perombakan yang diusulkan telah menuai kritik keras dari para pemimpin bisnis dan medis, dan jumlah cadangan militer yang meningkat pesat di unit-unit utama mengatakan mereka akan berhenti melapor untuk bertugas jika rencana itu disahkan, meningkatkan kekhawatiran bahwa kepentingan keamanan negara dapat terancam. 10.000 cadangan tambahan mengumumkan bahwa mereka menangguhkan tugas pada Sabtu malam, menurut “Brothers in Arms,” sebuah kelompok protes yang mewakili pensiunan tentara.

Lebih dari 100 mantan kepala keamanan, termasuk pensiunan komandan militer, komisaris polisi, dan kepala badan intelijen bergabung dalam seruan itu pada hari Sabtu, menandatangani surat kepada Netanyahu yang menyalahkannya karena membahayakan militer Israel dan mendesaknya untuk menghentikan undang-undang tersebut.

Para penandatangan termasuk Ehud Barak, mantan perdana menteri Israel, dan Moshe Yaalon, mantan panglima militer dan menteri pertahanan. Keduanya adalah rival politik Netanyahu.

“Undang-undang itu menghancurkan hal-hal yang dibagikan oleh masyarakat Israel, mencabik-cabik orang, menghancurkan IDF dan menimbulkan pukulan deadly pada keamanan Israel,” tulis mantan pejabat itu.

Presiden Joe Biden juga mendesak Netanyahu untuk menghentikan rencana tersebut dan mencari konsensus yang luas.

“Proses legislatif melanggar kontrak sosial yang telah ada selama 75 tahun antara pemerintah Israel dan ribuan perwira cadangan dan tentara dari darat, udara, laut, dan cabang intelijen yang telah menjadi sukarelawan selama bertahun-tahun untuk mempertahankan negara demokratis Israel, dan sekarang mengumumkan dengan patah hati bahwa mereka menangguhkan layanan sukarela mereka,” kata surat itu.

Setelah tujuh bulan berturut-turut demonstrasi paling berkelanjutan dan intens yang pernah terjadi di negara ini, gerakan protes akar rumput telah mencapai puncaknya.

Parlemen diperkirakan akan memberikan suara pada hari Senin untuk langkah yang akan membatasi kekuasaan pengawasan Mahkamah Agung dengan mencegah hakim membatalkan keputusan pemerintah atas dasar bahwa keputusan tersebut “tidak masuk akal”.

Para pendukung mengatakan standar “kewajaran” saat ini memberi hakim kekuasaan yang berlebihan atas pengambilan keputusan oleh pejabat terpilih. Tetapi para kritikus mengatakan bahwa menghapus standar, yang hanya digunakan dalam kasus yang jarang terjadi, akan memungkinkan pemerintah mengeluarkan keputusan sewenang-wenang, membuat penunjukan atau pemecatan yang tidak tepat, dan membuka pintu korupsi.

Pemungutan suara hari Senin akan menandai undang-undang besar pertama yang disetujui.

Perombakan tersebut juga menyerukan perubahan besar lainnya yang ditujukan untuk mengekang kekuasaan kehakiman, dari membatasi kemampuan Mahkamah Agung untuk menentang keputusan parlemen, hingga mengubah cara pemilihan hakim.