February 20, 2024

PARIS — Prancis merayakan hari libur nasionalnya pada Jumat dengan pesawat tempur menderu dan parade Hari Bastille yang akbar di Paris — dan dengan lebih dari 100.000 polisi dikerahkan di seluruh negeri untuk mencegah pecahnya kerusuhan baru di lingkungan yang kurang mampu.

Tahun ini, acara tahunan merayakan dimulainya Revolusi Prancis pada 14 Juli 1789 datang setelah kerusuhan paling serius di negara itu dalam hampir 20 tahun, menyusul penembakan polisi yang deadly terhadap seorang remaja keturunan Afrika Utara yang melampiaskan kemarahannya. ketidaksetaraan yang mengakar dan diskriminasi rasial.

India adalah tamu kehormatan di parade Hari Bastille tahun ini, dengan Perdana Menteri Narendra Modi menonton di tribun VIP bersama Presiden Prancis Emmanuel Macron. Sekitar 240 tentara India memimpin pawai menyusuri Champs-Elysees di hadapan ribuan pasukan Prancis, dan pesawat tempur India buatan Prancis bergabung dengan penerbangan tradisional di atas acara tersebut.

Prancis sering menampilkan mitra internasional pada Hari Bastille, dan pilihan India datang saat Prancis berupaya lebih memperkuat kerja sama dalam memerangi perubahan iklim, penjualan militer, dan kawasan Indo-Pasifik yang strategis. Tetapi hak asasi manusia hilang dari agenda besar, meskipun ada kekhawatiran yang diajukan oleh anggota parlemen Eropa, kelompok hak asasi manusia, dan lainnya.

Perang Rusia di Ukraina – pusat perayaan Hari Bastille tahun lalu – bergema di acara tahun ini juga. Kendaraan yang dipamerkan termasuk baterai anti-rudal Caesar yang disediakan Prancis untuk Ukraina, dan pejabat Ukraina diundang untuk bergabung dengan Macron di kursi VIP.

Menjelang hari nasional Prancis, Macron memberikan penghargaan Legiun Kehormatan anumerta kepada seorang jurnalis Prancis yang terbunuh di Ukraina awal tahun ini, Arman Soldin dari kantor berita Agence France-Presse.

Parade Hari Bastille mencakup 6.500 orang berbaris, 94 pesawat dan helikopter, 219 kendaraan darat, 200 kuda, dan 86 anjing. Perayaan diadakan di kota-kota di sekitar Prancis, yang dimaksudkan untuk merayakan cita-cita Prancis tentang “kebebasan, kesetaraan, dan persaudaraan”.

Tetapi moto itu tidak berarti bagi banyak orang yang tinggal di proyek perumahan terbengkalai yang berakar dari bekas jajahan Prancis dan berjuang dengan kurangnya kesempatan dan rasisme sehari-hari. Isu-isu ini mengemuka setelah polisi membunuh Nahel Merzouk yang berusia 17 tahun bulan lalu di Nanterre, pinggiran kota Paris, saat terjadi perhentian lalu lintas.

Penembakan deadly dari jarak dekat, terekam dalam video, memicu bentrokan selama beberapa hari dengan polisi, pembakaran gedung dan kendaraan, serta penjarahan toko di kota-kota di sekitar Prancis.

Macron belum secara langsung menangani masalah yang diangkat oleh pembunuhan Merzouk, melainkan berfokus pada mendukung kota-kota yang mengalami kerusakan akibat kerusuhan. Seorang pembantu presiden mengatakan bahwa kekerasan baru-baru ini “tidak berdampak” pada rencana parade Hari Bastille, tetapi mengatakan bahwa perayaan itu datang “pada saat diperlukan untuk menegaskan kembali kohesi nasional.”

Jet tempur dalam formasi melewati kampung halaman Merzouk di Nanterre dalam latihan Hari Bastille minggu ini. Pada hari Jumat, mereka melewati Nanterre dalam perjalanan menuju Arc de Triomphe dan elit politik dan militer berkumpul di Place de la Concorde, sebuah alun-alun yang dimaksudkan untuk merayakan harmoni nasional.

Bersiap untuk lebih banyak kekerasan di sekitar Hari Bastille, ketika kerusuhan cenderung meningkat setiap tahun, pemerintah Prancis mengerahkan 130.000 polisi pada hari Kamis dan Jumat. Kembang api dilarang di beberapa kota, termasuk Nanterre, setelah digunakan untuk menyerang polisi dalam kerusuhan baru-baru ini.

Kamis malam hingga Jumat, Kementerian Dalam Negeri melaporkan 97 orang ditangkap dalam kekerasan perkotaan dan 218 mobil dibakar di seluruh negeri. Itu sedikit lebih rendah dari tahun lalu.

___

Youcef Bounab melaporkan dari Nanterre.

Hubungi kami di [email protected].