March 4, 2024

Rudolph “Rudy” Farias, seorang pria berusia 25 tahun yang dilaporkan hilang delapan tahun lalu, telah tinggal bersama ibunya sepanjang waktu, kata pihak berwenang Kamis.

Rinciannya masih belum diketahui, tetapi polisi Houston mengatakan Farias “tidak hilang” antara jangka waktu laporan orang hilang pada Maret 2015 dan ketika dia ditemukan di depan sebuah gereja di Houston delapan mil dari rumahnya, pada 29 Juni.

Kasus tersebut menjadi berita utama nasional dan setelah penemuannya, ibu Farias, Janie Santana, mengatakan bahwa Farias “menerima perawatan yang dia butuhkan untuk mengatasi traumanya”. Namun, polisi sekarang mengungkapkan bahwa Farias sebenarnya telah kembali ke rumah sehari setelah dia dilaporkan hilang pada tahun 2015.

Petugas mengatakan bahwa kasus tersebut masih dalam penyelidikan, dan jaksa wilayah belum mengumumkan dakwaan apa pun saat ini.

Inilah yang kami ketahui tentang kasus ini.

Pada 7 Maret 2015, bocah berusia 17 tahun itu diduga hilang saat berjalan-jalan dengan dua anjingnya di Houston. Penyelidik sebelumnya melaporkan bahwa Farias mengalami depresi setelah melihat saudara laki-lakinya meninggal di hadapannya, NBC Information melaporkan.

Santana menyatakan bahwa putranya hilang selama bertahun-tahun, tetapi pihak berwenang mengatakan dia kembali hanya sehari setelah kepergiannya yang pertama. Setelah Farias ditemukan tidur di depan sebuah gereja di Houston timur pada akhir Juni, keluarganya mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa “orang Samaria yang baik hati menemukannya tidak responsif dan segera menelepon polisi dan 911.” Farias diduga nonverbal saat ditemukan.

Farias, bagaimanapun, tidak dibawa ke rumah sakit setelah dia menolak dan ditinggalkan dalam perawatan keluarganya, kata pihak berwenang.

Polisi mengatakan mereka meragukan hilangnya Farias karena petugas telah mengumpulkan beberapa petunjuk yang membuktikan bahwa “Rudy tidak hilang selama delapan tahun,” kata Zamora. Farias dan ibunya telah berbicara dengan petugas beberapa kali selama delapan tahun terakhir, tetapi telah memberikan informasi palsu kepada pihak berwenang, termasuk nama palsu dan tanggal lahir, kata Letnan Polisi Houston Christopher Zamora dalam konferensi pers.

“Dia melakukan kontak dengan petugas patroli di jalan. Namun, selama kontak ini, nama dan tanggal lahir fiktif diberikan, petugas menyesatkan, dan Rudy akan tetap hilang, ”kata Zamora.

Beberapa hari setelah Farias dilaporkan ditemukan, tetangga mulai berbicara kepada kantor berita lokal, mengatakan bahwa mereka secara teratur melihat Farias sejak dugaan hilangnya tahun 2015.

“Dia biasa datang ke garasi saya, bersantai dengan sepupu, putra, dan putri saya,” kata Tetangga Kisha Ross kepada ABC13. “Bocah itu tidak pernah hilang.”

Beberapa orang juga mengaku melihat Farias masuk dan keluar rumahnya selama beberapa tahun terakhir, tetapi ibunya telah mengidentifikasi Farias sebagai keponakannya, menurut pihak berwenang.

Kepala Polisi Houston Troy Finner mengatakan bahwa dia tidak dapat menunjukkan dengan tepat motivasi di balik klaim palsu Santana. Polisi memang mengakui bahwa memberikan nama palsu kepada polisi, yang mereka duga dilakukan Farias setidaknya satu kali, adalah sebuah kejahatan. Tapi ada pertanyaan terus menerus tentang apa yang terjadi pada Farias. “Saya tidak akan mengatakan apakah dia korban atau tidak,” kata Finner saat konferensi pers hari Kamis.

Farias sekarang kembali ke rumah bersama ibunya, menurut pihak berwenang. “Penyelidikan aktif, dan ada petunjuk baru yang masuk. Kami akan terus mengikuti petunjuk tersebut,” kata Zamora.

Hubungi kami di [email protected].