February 20, 2024

WASHINGTON (AP) – Pejabat AS telah menyetujui pil KB pertama yang dijual bebas, yang akan memungkinkan wanita dan anak perempuan Amerika membeli obat kontrasepsi dari lorong yang sama dengan aspirin dan obat tetes mata.

Badan Pengawas Obat dan Makanan mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka mengizinkan Opill sekali sehari milik Perrigo untuk dijual tanpa resep, menjadikannya obat pertama yang dipindahkan dari balik meja apotek. Perusahaan tidak akan mulai mengirimkan pil hingga awal tahun depan, dan tidak akan ada batasan usia untuk penjualan.

Pil berbasis hormon telah lama menjadi alat kontrasepsi yang paling umum di AS, digunakan oleh puluhan juta wanita sejak tahun 1960-an. Hingga saat ini, semuanya membutuhkan resep.

Masyarakat medis dan kelompok kesehatan wanita telah mendorong akses yang lebih luas, mencatat bahwa sekitar 45% dari 6 juta kehamilan tahunan di AS tidak diinginkan. Remaja dan anak perempuan, wanita kulit berwarna dan mereka yang berpenghasilan rendah melaporkan rintangan yang lebih besar dalam mendapatkan resep dan mengambilnya.

Beberapa tantangan dapat mencakup membayar kunjungan dokter, mendapatkan cuti dari pekerjaan dan menemukan tempat penitipan anak.

“Ini benar-benar transformasi dalam akses ke perawatan kontrasepsi,” kata Kelly Blanchard, presiden Ibis Reproductive Well being, sebuah kelompok nirlaba yang mendukung persetujuan tersebut. “Mudah-mudahan ini akan membantu orang mengatasi hambatan yang ada sekarang.”

Perrigo yang berbasis di Irlandia tidak mengumumkan harga. Obat-obatan yang dijual bebas umumnya jauh lebih murah daripada resep, tetapi tidak ditanggung oleh asuransi.

Banyak obat umum telah beralih ke standing non-resep dalam beberapa dekade terakhir, termasuk obat untuk nyeri, mulas, dan alergi.

Perrigo menyerahkan penelitian bertahun-tahun ke FDA untuk menunjukkan bahwa wanita dapat memahami dan mengikuti petunjuk penggunaan pil. Persetujuan hari Kamis datang meskipun beberapa ilmuwan FDA khawatir tentang hasil perusahaan, termasuk apakah wanita dengan kondisi medis tertentu akan mengerti bahwa mereka tidak boleh minum obat.

Tindakan FDA hanya berlaku untuk Opill. Ada dalam kelas kontrasepsi yang lebih tua, terkadang disebut pil mini, yang mengandung hormon sintetis tunggal dan umumnya memiliki efek samping yang lebih sedikit daripada pil hormon kombinasi yang lebih populer.

Tetapi pendukung kesehatan wanita berharap keputusan tersebut akan membuka jalan bagi lebih banyak pilihan alat kontrasepsi yang dijual bebas dan, pada akhirnya, pil aborsi juga melakukan hal yang sama.

Yang mengatakan, keputusan FDA tidak ada hubungannya dengan pertempuran pengadilan yang sedang berlangsung atas mifepristone pil aborsi. Studi dalam aplikasi FDA Perrigo dimulai bertahun-tahun sebelum Mahkamah Agung membatalkan Roe v. Wade, yang telah menjungkirbalikkan akses aborsi di seluruh AS

Dengan beberapa negara membatasi hak reproduksi wanita, FDA telah menghadapi tekanan dari politisi Demokrat, advokat kesehatan dan profesional medis untuk memudahkan akses ke pengendalian kelahiran. Asosiasi Medis Amerika dan masyarakat profesional terkemuka untuk dokter kandungan dan ginekolog mendukung aplikasi Opill untuk standing over-the-counter.

Panel luar penasihat FDA dengan suara bulat memilih untuk beralih pada sidang di bulan Mei di mana lusinan pembicara publik meminta persetujuan Opill.

Dyvia Huitron termasuk di antara mereka yang hadir, menjelaskan bagaimana dia tidak bisa mendapatkan resep KB lebih dari tiga tahun setelah aktif secara seksual. Mahasiswa Universitas Alabama berusia 19 tahun itu mengatakan dia masih merasa tidak nyaman mendapatkan resep karena sistem kesehatan sekolah melaporkan pemeriksaan medis dan obat-obatan kepada orang tua.

“Orang tua saya tidak mengizinkan saya minum pil,” kata Huitron dalam sebuah wawancara baru-baru ini. “Ada banyak stigma budaya seputar aktif secara seksual sebelum menikah.”