February 20, 2024

WKetika penulis teknis dan mantan pilot Perang Dunia II Jonathan Ferguson mengubah jenis kelaminnya pada tahun 1958, hal itu menjadi berita di Inggris. Saya telah membayangkan momen itu berkali-kali sejak saya pertama kali membacanya di sebuah makalah berjudul “Hacking the Cis-Tem” oleh sarjana Mar Hicks. Nama Ferguson berubah, menurut Inggris Telegraf Harian Dan Pos Pagi, langsung: seseorang mengambil pena dan mengubah baris dalam Daftar Resmi. Dalam imajinasi saya, itu adalah pulpen dan ditulis dengan gaya, dan pada saat itu Ferguson merasa benar-benar terlihat setelah bertahun-tahun menyembunyikan identitas aslinya. Saya memperindah, tetapi saya ingin itu sederhana dan bermakna. Momen birokrasi ini, seperti menandatangani surat nikah atau menandatangani kontrak sewa apartemen pertama, menandai transisi tahap kehidupan.

Ferguson kurang dikenal dibandingkan perintis trans tahun 1950-an lainnya seperti Christine Jorgensen, tetapi itulah bagian yang membuat ceritanya begitu menarik. Hicks menawarkan beberapa wawasan yang menggiurkan bagi kita yang terobsesi dengan element birokrasi. Orang Inggris pada saat itu memiliki kartu tunjangan yang memungkinkan mereka mengakses tunjangan publik, dan salah satu hal yang harus dilakukan Ferguson adalah mengubah namanya di kartu tunjangannya. Melihat momen yang tepat ini adalah pilihan yang sangat cerdas bagi Hicks, seorang sejarawan teknologi, karena tahun 1958 adalah saat ketika pola sosial tertanam dalam kode komputer. Keputusan yang dibuat tentang bagaimana merepresentasikan gender dalam kode pada tahun 50-an merupakan upaya (sering disengaja) untuk memaksakan gagasan tentang gender pada masyarakat. Anehnya, kita masih hidup dengan warisan dari keputusan tersebut hingga hari ini.

Period digital fashionable kita dimulai pada tahun 1951, ketika Biro Sensus AS mulai menggunakan komputer mainframe. Itu bukan sihir; pemrogram akan mengambil proses birokrasi yang ada dan mengimplementasikannya secara komputasi. Formulir kertas dan kartu manfaat menjadi tabel database dan menjadi metode utama bagi warga untuk mengakses manfaat publik seperti layanan kesehatan. Kartu tunjangan Ferguson penting karena itu adalah kunci untuk mengakses layanan kesehatan atau layanan pemerintah lainnya. Hicks menulis: “Perjuangan untuk hak trans di period mainframe membentuk sejenis bias algoritmik prasejarah: contoh nyata tentang bagaimana sistem dirancang dan diprogram untuk mengakomodasi orang-orang tertentu dan menyangkal keberadaan orang lain.”

Baca selengkapnya: Biner Gender Paling Merusak

Empat puluh tahun kemudian, ketika saya belajar memprogram di tahun 90-an, saya diajari bahwa Anda menerjemahkan formulir kertas menjadi bentuk digital, dan membuang datanya ke database. Anda biasanya memiliki bidang nama belakang, bidang nama depan, dan bidang jenis kelamin—M atau F. “Saat itu, tidak ada yang membayangkan bahwa jenis kelamin harus menjadi bidang yang dapat diedit,” kata seorang teman kuliah kepada saya, merenungkan bagaimana kami dulu diajari. Hari ini, kita lebih tahu, dan banyak yang mengerti bahwa gender adalah spektrum. Namun, sistem komputer kita seringkali hanya memiliki dua opsi untuk jenis kelamin. Kebanyakan orang mengira masalahnya adalah mengubah norma sosial. Ya, tetapi ini juga tentang cara biner gender dikodekan dalam sistem, dan seberapa besar keinginan para insinyur untuk mengubah sistem tersebut. Berkali-kali, kami telah melihat masalah teknis muncul karena orang yang merancang sistem komputer mereplikasi establishment retrograde yang kaku dan melekat dalam sistem klasifikasi yang digunakan oleh infrastruktur komputasi.

“Sementara biner gender adalah salah satu sistem klasifikasi yang paling tersebar luas di dunia saat ini, konstruksinya tidak kalah dengan platform periklanan Fb atau, katakanlah, Jembatan Golden Gate,” tulis Catherine D’Ignazio dan Lauren F. Klein dalam Feminisme Knowledge. “Jembatan Golden Gate adalah struktur fisik; Iklan Fb adalah struktur digital; dan biner gender adalah yang konseptual. Tetapi semua struktur ini diciptakan oleh orang-orang: orang-orang yang tinggal di tempat tertentu, pada waktu tertentu, dan yang dipengaruhi—seperti kita semua—oleh dunia di sekitar mereka.”

Semua platform teknologi populer bergulat dengan masalah gender dalam kode. Beberapa memiliki opsi di permukaan. Namun, ini tidak selalu terjadi di bawah tenda. Di Fb, misalnya, aplikasi muncul inklusif gender. Pengguna dapat memilih tiga opsi untuk jenis kelamin saat mendaftar (pria, wanita, atau khusus). Orang yang memilih opsi “khusus” dapat memilih kata ganti pilihan mereka (dia, dia, atau mereka) dan mengetikkan deskripsi jenis kelamin tambahan. Namun, dokumentasi untuk iklan Fb mengungkapkan bahwa pengguna dijual kepada pengiklan hanya sebagai pria atau wanita. Perangkat lunak ini benar-benar membatalkan jenis kelamin apa pun di luar biner.

Perusahaan induk Fb, Meta, bukan satu-satunya perusahaan Teknologi Besar yang mengklaim mendukung komunitas LGBTQIA+ sementara tidak memiliki inklusivitas gender. Misalnya: pemberian tag wajah di Foto Google tidak berfungsi dengan baik untuk orang trans. Jika Anda trans, foto dari sebelum dan sesudah transisi Anda dapat diidentifikasi sebagai orang yang berbeda, atau perangkat lunak akan menanyakan apakah beberapa foto Anda adalah orang yang sama. Juga tidak ada cara yang baik untuk mengelola serangan diam-diam oleh foto diri Anda sebelum transisi, yang disarankan oleh perangkat lunak di ponsel Anda. Cara Esten Hurtle menulis tentang masalah ini, “Orang trans terus-menerus harus memperhitungkan fakta bahwa dunia tidak memiliki gagasan yang jelas tentang siapa kita; apakah kita sama seperti dulu, dan dengan demikian disebut nama atau jenis kelamin yang salah di setiap kesempatan, atau kita berbeda, orang asing bagi teman kita dan ancaman bagi keamanan bandara. Tidak ada cara untuk menang.”

Sebagian besar sejarah intelektual dan sikap sosial yang dominan di bidang ilmu komputer dapat ditemukan dalam satu database luas yang diterbitkan oleh Affiliation for Computing Equipment (ACM), masyarakat komputasi ilmiah dan pendidikan terbesar di dunia. Perpustakaan digital ACM menampung hampir semua makalah kanonis dari jurnal dan konferensi ilmu komputer. Penyebutan gender paling awal di perpustakaan digital ACM berasal dari “The Position of the Digital Laptop in Mechanical Translation of Languages” karya David L. Johnson pada tahun 1958. Ini berkaitan dengan terjemahan dan pencocokan kata ganti dalam terjemahan. Selama 20 tahun ke depan, setiap penyebutan gender berkaitan dengan penerjemahan. Dengan kata lain, meskipun perubahan sosial besar-besaran terjadi pada tahun 1960-an dan 1970-an, termasuk pengakuan luas bahwa seks adalah biologis dan gender dibangun secara sosial, ilmu komputer akademik (dan, sebagian besar, industri komputer) dengan tegas mengabaikan topik tentang gender kecuali untuk memikirkan tentang bagaimana komputer dapat secara akurat menerjemahkan kata ganti gender dari satu bahasa ke bahasa lain. (Sebagai catatan, terjemahan kata ganti berdasarkan gender masih menjadi masalah yang sulit diselesaikan saat ini. Sebagai seorang wanita dalam ilmu information, saya secara rutin mendapatkan misgender oleh Google Translate.)

Sistem komputer dengan hanya dua pilihan gender memaksakan cis-normativitas, asumsi bahwa identitas gender setiap orang adalah sama dengan jenis kelamin yang diberikan kepada mereka saat lahir. Ini juga merupakan jenis kekerasan terhadap berbagai orang, termasuk orang-orang non-biner, queer, trans, interseks, dan non-gender. Dirujuk menggunakan kata ganti biner terasa “seolah-olah es dituangkan ke punggung saya,” kata remaja non-biner Kayden Reff dari Bethesda, Maryland, dalam kesaksian pengadilan yang mendukung opsi gender yang lebih inklusif dalam dokumen resmi negara.

Jadi pertanyaannya adalah: Bisa perubahan sistem? Pastinya ya. Akan perubahan sistem? Itu tergantung pada keharusan organisasi dan bagaimana orang memilih untuk berinvestasi dalam menciptakan perubahan.

Dalam praktik persekutuan saya sendiri, memulai dengan perspektif sejarah membantu saya memikirkan apa yang perlu diubah di dunia fashionable. Ketika Ferguson bertransisi, dia harus mengisi formulir kertas dan daftar resmi harus diperbarui. Ini adalah cara yang baik untuk mulai memikirkan bentuk dan proses yang dapat diperbarui menjadi lebih inklusif. Formulir elektronik saat ini lebih mudah untuk diperbarui daripada formulir kertas yang dicetak secara massal, jadi salah satu pembaruannya adalah mempertanyakan apakah gender perlu menjadi kategori pada formulir sama sekali. Jika perlu mengumpulkan jenis kelamin, sistem harus membuatnya opsional. Jika tidak, seharusnya mudah bagi pengguna untuk mengedit dan mengubah bidang ini secara pribadi, alih-alih mengharuskan pengguna menelepon dan melakukan percakapan yang berpotensi tidak nyaman dengan orang asing di saluran layanan pelanggan. Formulir dapat menyediakan berbagai pilihan identitas gender di luar “laki-laki” atau “perempuan”. Daftar opsi mudah tersedia secara on-line. Jenis kelamin dapat berupa kolom tulis, bukan pilihan dari daftar.

Setelah memikirkan formulir, langkah selanjutnya adalah mendesain ulang sistem tempat information formulir dimasukkan. Selain sistem SIM, sistem bantuan publik, dan sistem paspor, sistem perjalanan perlu diperbarui. US Journey Security Administration (TSA), yang menangani keamanan bandara, adalah pelanggar terkenal dalam hal melecehkan orang trans. “Orang-orang transgender telah mengeluh tentang pembuatan profil dan pengalaman buruk lainnya saat bepergian saat trans sejak dimulainya TSA dan telah memprotes pemindai tubuh invasifnya sejak pertama kali diperkenalkan pada tahun 2010,” kata Harper Jean Tobin, direktur kebijakan di Pusat Nasional untuk Kesetaraan Transgender. ProPublica. Pemindai seluruh tubuh TSA diprogram dengan representasi biner gender; beberapa memiliki tombol merah muda dan biru yang seharusnya ditekan oleh agen saat seseorang lewat. Siapa pun yang presentasi jenis kelaminnya tidak sesuai dengan gambar yang diharapkan dalam pemindaian seluruh tubuh yang invasif akan ditandai. Pelancong trans telah dipaksa untuk menelanjangi, menanggung pat-down invasif, keluar sendiri, dan telah dicegah untuk naik penerbangan mereka.

“Detak jantung saya sedikit meningkat saat saya mendekati akhir baris, karena saya tahu hampir pasti saya akan mengalami pencarian yang memalukan, tidak nyaman, dan mungkin memalukan oleh seorang [TSA] petugas, setelah tubuh saya ditandai sebagai anomali oleh pemindai gelombang milimeter,” tulis Sasha Costanza-Chock dalam bukunya. Keadilan Desain pengalaman mereka melewati Detroit Metro Airport. “Saya tahu bahwa ini hampir pasti akan terjadi karena konfigurasi sosioteknis tertentu dari normativitas gender. . . yang telah dibangun ke dalam pemindai, melalui kombinasi desain antarmuka pengguna (UI), teknologi pemindaian, konstruksi information bentuk tubuh biner-gender, dan algoritme deteksi risiko, serta sosialisasi, pelatihan, dan pengalaman agen TSA .” Pelancong trans bukan satu-satunya yang tertinggal dari program pemindai: rambut wanita kulit hitam, turban Sikh, prostesis, dan jilbab biasanya juga memicu sistem yang dirancang dengan buruk ini.

Di tengah hype hari ini tentang AI dan janji berlebihan tentang masa depan teknologi, penting untuk diingat bagaimana sebenarnya komputer bekerja, dan, mungkin yang lebih penting, di mana teknologi kita masih memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan. Sistem komputer bersifat sosioteknis, artinya mereka menyandikan norma sosial di dalam arsitektur teknisnya. Tantangan nyata ke depan adalah membuat sistem teknologi kita saat ini dan masa depan lebih inklusif sambil menghindari kesalahan dan bias di masa lalu.

Diadaptasi dari karya sebelumnya, termasuk LEBIH DARI SEBUAH KESALAHAN: MENGHADAPI RAS, GENDER, DAN BIAS KEMAMPUAN DALAM TEKNOLOGI oleh Meredith Broussard. Hak Cipta 2023. Dicetak ulang dengan izin dari The MIT Press.