February 20, 2024

HAdalah partai progresif yang memenangkan lebih banyak suara daripada yang lain dalam pemilihan Thailand pada bulan Mei, memicu harapan perubahan untuk sistem politik negara itu, tetapi tawaran Pita Limjaroenrat untuk menjadi Perdana Menteri berikutnya baru saja ditolak oleh senat yang tidak terpilih di putaran pertama parlemen Thailand. pemungutan suara untuk pemimpin berikutnya.

Ini pukulan telak bagi gerakan pro-demokrasi di negara yang telah menghabiskan sembilan tahun terakhir diperintah oleh pemerintah yang didukung militer. Partai Transfer Ahead Pita telah berjanji untuk mengarahkan Thailand secara tajam ke jalur yang lebih progresif, dengan kebijakan seperti melegalkan pernikahan sesama jenis dan mereformasi undang-undang pencemaran nama baik kerajaan yang ketat—memenangkan dukungan publik yang luas di tengah rasa frustrasi yang membara pada pendirian konservatif negara itu. Tetapi pada Kamis malam waktu setempat di Bangkok, setelah debat selama lima jam dan pemungutan suara selama dua jam, Pita tidak mencapai 375 suara yang dia perlukan untuk dikukuhkan sebagai Perdana Menteri.

Dia datang ke sesi dengan dukungan dari 312 anggota koalisi majelis rendah 500 anggota Majelis Nasional yang baru terpilih tetapi hanya mendapat dukungan dari 13 dari 249 senator yang ditunjuk junta. Tetapi dengan 705 suara yang diberikan sebelum sidang ditunda, Pita mengumpulkan whole hanya 324 suara mendukung pencalonannya dengan 182 suara menentangnya dan 199 abstain, yang secara efektif dihitung sebagai suara menentang.

“Hasilnya benar-benar dapat diprediksi,” kata Mark S. Cogan, profesor studi perdamaian dan konflik di Universitas Kansai Gaidai Jepang, kepada TIME.

“Bagi mereka yang mengharapkan hasil demokrasi datang dari sistem demokrasi palsu yang curang, harapan mereka adalah fantasi murni,” kata Cogan. “Sampai penghalang pemilihan dan peradilan dihilangkan yang mencegah transisi kekuasaan yang mulus, hasil seperti ini akan terus berlanjut.”

Tapi saga belum berakhir. Masa depan negara ini masih sangat tidak pasti, kata para ahli, karena masih banyak pilihan yang tersisa di atas meja untuk apa yang akan terjadi selanjutnya—dan, meskipun ia menghadapi perjuangan yang berat, Pita masih bisa merebut jabatan teratas dalam putaran pemungutan suara berikutnya, yang akan berlangsung. pada 19 Juli.

Sementara banyak perhatian menjelang pemungutan suara pada hari Kamis dikhususkan untuk apakah Pita akan didiskualifikasi atau tidak karena dugaan pelanggaran undang-undang pemilu dengan memegang saham di sebuah perusahaan media — masalah yang masih harus diselesaikan — selama rapat Majelis Nasional. pra-pemungutan suara tentang pencalonan Pita, penentangan partainya terhadap pencemaran nama baik kerajaan negara, atau lese-majesteundang-undang menjadi pusat perhatian, menandai momen langka ketika monarki dibahas secara eksplisit di parlemen.

“Jika Anda membiarkan orang menghina monarki tanpa hukum untuk mengendalikan mereka, negara kita akan terbakar,” kata Chada Thaiseth yang berapi-api, seorang anggota parlemen dari Partai Bhumjaithai yang konservatif. “Bagaimana kalau saya mengusulkan undang-undang yang memungkinkan orang menembak mereka yang menghina monarki?”

Tapi Pita mengklaim bahwa establishment, bukan pencalonannya, mewakili pilihan yang lebih radikal.

“Jika lese-majeste tidak [being] disalahgunakan, maka kita tidak akan berada pada konflik politik saat ini,” Pita dikatakan dalam argumen penutupnya sebelum anggota parlemen mulai memberikan suara mereka. “Saya menampilkan diri saya sebagai kesempatan untuk mengembalikan keadaan regular ke politik.”

Transfer Ahead memenangkan dukungan rakyat yang kuat khususnya atas seruannya untuk mengubah Bagian 112, undang-undang lese-majeste negara yang kontroversial—yang diancam hukuman hingga 15 tahun penjara karena mengkritik keluarga kerajaan, dan yang dalam beberapa tahun terakhir telah digunakan untuk menyasar pro- aktivis demokrasi.

Namun sikap partai terhadap Pasal 112 juga menjadi sasaran permohonan yang diterima Mahkamah Konstitusi, Rabu. Petisi tersebut menyerukan pembubaran Transfer Ahead, dengan alasan bahwa rencana partai untuk mengubah Pasal 112 melanggar konstitusi, yang melarang publik menggulingkan monarki. Pengadilan telah memberikan waktu 15 hari kepada Transfer Ahead untuk menyampaikan pembelaannya.

Pemilihan umum Thailand pada bulan Mei, yang melihat partai-partai oposisi terkemuka Maju dan Pheu Thai menyapu mayoritas kursi yang diperebutkan, secara luas dianggap sebagai mandat publik melawan junta, yang telah ditanggapi dengan protes keras dari para aktivis pro-demokrasi selama bertahun-tahun. .

Tapi peluang akan selalu bertumpuk melawan Pita dalam perjalanannya untuk merebut jabatan perdana menteri dari junta, bahkan setelah sukses dalam pemilihan.

“Hasil ini menggarisbawahi gagasan lama bahwa demokrasi di Thailand dibiarkan berkembang hanya jika sejalan dengan, atau tidak mengancam, tatanan politik yang sudah mapan,” kata Napon Jatusripitak, peneliti tamu di Institut ISEAS-Yusof Ishak Singapura, kepada TIME.

Meskipun membentuk koalisi delapan partai yang mencakup Pheu Thai, partai pemilu terpopuler kedua, Transfer Ahead tidak dapat mengumpulkan cukup dukungan untuk membentuk pemerintahan, membuat Pita bergantung pada suara dari senator dan anggota parlemen di luar aliansi koalisinya untuk menjadi Perdana Menteri. Senat yang ditunjuk junta telah digunakan oleh Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha sejak 2017 untuk memastikan kontrol militer atas parlemen dengan dia di pucuk pimpinan. (Setelah mengumumkan pengunduran dirinya dari politik pada hari Selasa, Prayut tetap menjadi Perdana Menteri sementara sampai penggantinya dipilih.)