February 20, 2024

Fatau hampir satu dekade, Yevgeny Prigozhin membangun kerajaan tentara bayaran dalam bayang-bayang. Selama delapan tahun, dia dengan tegas menyangkal hubungannya dengan Grup Wagner, perusahaan paramiliter terkenal yang dia dirikan pada Mei 2014, bahkan sampai menuntut outlet berita karena menghubungkannya dengan grup tersebut dengan benar. Baru pada September 2022, setelah Prigozhin muncul dalam video perekrutan narapidana untuk mengisi barisan Wagner, dia akhirnya mengakui bahwa dia adalah pemimpin jaringan luas kontraktor militer swasta dan perusahaan cangkang yang melayani kepentingan Kremlin dari Ukraina hingga Suriah hingga Sub-Sahara Afrika. “Waktu wahyu telah tiba,” kata Prigozhin dalam pernyataan yang diposting di media sosial, membual bahwa dia telah mengubah Wagner menjadi salah satu “pilar Tanah Air kita” dan “fondasi patriotisme Rusia”.

Tiba-tiba, oligarki Rusia dan mantan orang kepercayaan Vladimir Putin ada di mana-mana. Prigozhin membuka kantor pusat Wagner di St. Petersburg, mengklaim pujian karena ikut campur dalam pemilu AS, dan mulai memposting ratusan pesan, video, dan foto di aplikasi perpesanan Telegram. Selama tujuh bulan, mantan pemimpin rahasia itu membangun saluran Telegram dengan 1,3 juta pengikut, berubah dari perpanjangan tidak resmi Kremlin menjadi tokoh terkemuka dengan koneksi langsung ke publik Rusia.

Prigozhin menggunakan Telegram untuk menghindari aparat media pemerintah Kremlin, bertemu dengan orang Rusia di platform tempat mereka mencari berita tanpa sensor dari perang di Ukraina. Ketika pasukan Wagner menjadi sangat terlibat dalam pertempuran, terutama dalam pertempuran di sekitar Bakhmut, dia menjadi salah satu wajah paling menonjol dari perang Rusia, mengeluarkan pesan video yang sering kali grafis dari garis depan. Saat perang berlarut-larut, dia marah pada gerakan departemen pertahanan Rusia untuk memasukkan tentara bayarannya, menghadapi kepemimpinan militer dan elit negara dengan teriakan omelan yang membuat mereka acuh tak acuh terhadap kematian tentara biasa. Ketika Prigozhin meluncurkan pemberontakan dramatis terhadap para pemimpin militer Rusia pada 23 Juni, dia meluncurkan dan menceritakannya dalam serangkaian pesan suara yang menakjubkan di saluran Telegramnya.

Baca selengkapnya: Bagaimana Telegram Menjadi Medan Perang Digital dalam Perang Rusia-Ukraina.

Pemberontakan yang berumur pendek mengadu domba dua propagandis terampil dan mantan sekutu satu sama lain. Sementara Putin mengontrol dengan ketat narasi tentang perang di Rusia melalui media dan televisi pemerintah, kata para analis, dia mungkin telah meremehkan pengaruh peningkatan jangkauan on-line Prigozhin. Prigozhin berikut yang dibangun di atas Telegram “sangat jelas merupakan metode baginya untuk dapat meningkatkan profil politiknya,” kata Catrina Doxsee, pakar Grup Wagner dan direktur asosiasi di Pusat Kajian Strategis dan Internasional. “Menjadi berharga untuk memiliki semua kredibilitas itu sebagai pengaruh.”

Prigozhin pernah dikenal sebagai “koki Putin”, berkat bisnis katering yang dia jalankan dengan tautan ke Kremlin. Kembali pada tahun 2016, dia melakukan penawaran Putin dalam operasi pengaruh terkenal yang dilakukan melalui media sosial: dia adalah orang di belakang Badan Riset Web, troll farm terkenal yang dituduh mencoba memanipulasi pemilihan presiden 2016 untuk mendukung Donald Trump. Prigozhin “adalah ciptaan Putin,” kata Joana de Deus Pereira, peneliti senior di suppose tank Royal United Providers Institute-Eropa. “Tapi ini adalah kasus tipikal di mana ciptaan berbalik melawan penciptanya.”

Saluran Telegram yang akan menjadi megafon Prigozhin dibuat pada 5 November 2022 sebagai lengan pers perusahaannya, Harmony Administration and Consulting. Hingga saat itu, sekelompok Wagner tidak resmi dan akun penggemar di Telegram, dengan nama seperti “Topi Prigozhin”, telah mendistribusikan berita tentang dia dan grupnya di aplikasi tersebut, yang telah menjadi ruang pertempuran digital perang di Ukraina. Prigozhin sekarang akan memposting pembaruan di akun ini, kata pesan pertama, sehingga dia dapat “menjamin bahwa semua pernyataan diterbitkan dari saya secara pribadi.”

Saluran tersebut lepas landas dengan cepat, dengan lusinan video yang memperlihatkan bos Wagner di garis depan. Pada bulan Januari, seseorang mengaku menunjukkan Prigozhin di rumah sakit, menjabat tangan para pejuang Wagner yang terluka dalam pertempuran. Di tempat lain, dia berdiri dengan perlengkapan tempur lengkap di atap di Bakhmut, menuntut lebih banyak amunisi. Prigozhin “membangun persona politik dalam semacam kompetisi dengan Putin, untuk membuktikan siapa yang paling patriotik, Rusia terbaik, unggulan nilai-nilai Rusia,” kata Pereira. Dia berusaha “untuk digambarkan sebagai simbol patriotisme sejati dan prajurit biasa Rusia, yang menderita di lapangan, yang memiliki darah di tangannya,” katanya.

Berita Rusia, termasuk media pemerintah, mulai meliput beberapa video Prigozhin di Telegram, bahkan menampilkan kritik dari para pejuangnya, yang mengeluhkan kekurangan amunisi dan kendaraan lapis baja. Saat Prigozhin semakin berani, outlet media yang didukung negara Rusia diinstruksikan untuk tidak mengutipnya kecuali tentang perkembangan positif dari medan perang, menurut outlet berita independen Verstka. “Keberhasilan relatif Wagner membuat keseimbangan kekuatan menguntungkan Prigozhin [and] memberinya ruang untuk secara terbuka mengkritik strategi Kremlin dalam konflik tersebut,” kata Pereira. “Itu adalah sesuatu yang tak terbayangkan beberapa bulan yang lalu.”

Ketika pemimpin tentara bayaran menjadi lebih terlihat, dia mulai menyiratkan bahwa cerita negatif apa pun tentang dia ditanam oleh militer Rusia karena pejuang Wagner mengungguli pasukan Rusia di medan perang. “Orang-orang berseragam bisa mendiskreditkan saya,” katanya dalam sebuah posting Telegram. “Terutama mereka yang dekat dengan militer. Karena banyak dari mereka tidak dapat mencapai keefektifan yang sama dengan Wagner.”

Kritik terbuka terhadap perang sangat jarangdan seringkali ilegal—bahwa komentar Prigozhin secara diam-diam dianggap disetujui oleh Putin, termasuk rentetan pedasnya terhadap Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu dan Kepala Staf Umum Valery Gerasimov, kata para analis kepada TIME. Pada tanggal 4 Mei, Prigozhin memposting video penuh sumpah serapah di Telegram yang diarahkan ke kepemimpinan militer Rusia, menyorotkan senter ke deretan tubuh berlumuran darah yang menurutnya adalah pejuang Wagner yang terbunuh di Bakhmut.

“Kamu sampah duduk di sana di klub mahalmu, anak-anakmu semua menikmati hidup, merekam video YouTube kecil mereka,” dia meludah ke kamera, berdiri dalam kegelapan, diterangi lampu sorot. “Kita berbicara tentang perhitungan dasar: jika Anda menyerahkan kuota amunisi, akan ada lima kali lebih sedikit [dead].”

Kemudian Prigozhin melangkah lebih jauh, memposting video dramatis di mana dia langsung berbicara dengan Putin sambil mengenakan seragam tempur lengkap yang dikelilingi oleh para pejuang. Dia mengancam akan menarik unit Grup Wagner dari Bakhmut: “Tanpa amunisi, mereka pasti akan mati tanpa arti.” Dia memanfaatkan ancaman itu pada akhir Mei, menuduh para pemimpin Rusia sengaja membuat pasukannya kelaparan dengan amunisi. “Tidak akan ada lagi penggiling daging karena tidak ada lagi yang tersisa untuk menggiling daging,” ujarnya dalam video Telegram.

Pada awal Juni, Shoigu mengumumkan rencana untuk mewajibkan tentara dengan perusahaan militer swasta, termasuk Wagner, untuk menandatangani kontrak dengan Kementerian Pertahanan Rusia paling lambat 1 Juli. Kecemasan Prigozhin meningkat saat dia melihat kerajaan bisnisnya terancam. Dia mengumumkan bahwa kelompoknya tidak akan patuh. “Tidak ada pejuang Wagner yang siap untuk menempuh jalan yang memalukan lagi,” Prigozhin memposting dalam sebuah video pada 14 Juni. “Itulah mengapa mereka tidak akan menandatangani kontrak.”

Pada tanggal 23 Juni, Prigozhin menuduh militer Rusia memerintahkan serangan roket ke kamp lapangan Wagner di Ukraina, bersumpah untuk menghukum “mereka yang menghancurkan pemuda kami” dengan memulai “Pawai untuk Keadilan”. Dalam sebuah video Telegram, dia menyerang pembenaran Putin atas invasi ke Ukraina itu sendiri, menantang klaimnya poin demi poin. “Perang tidak diperlukan untuk mengembalikan warga Rusia ke pangkuan kami, atau untuk mendemiliterisasi atau mende-Nazifikasi Ukraina,” katanya. “Perang dibutuhkan agar sekelompok hewan bisa bersuka ria dalam kemuliaan.”

Ini merupakan tantangan luar biasa bagi kepemimpinan Putin. “Tidak hanya itu merupakan pukulan bagi narasi Putin tentang perang, tetapi juga berasal dari orang dalam yang tepercaya, yang telah membangun reputasi di antara orang-orang,” kata Doxsee. “Dan itu merupakan pukulan besar bagi kekuatan dan kredibilitas Putin.”