February 20, 2024

Wetika Presiden Israel Isaac Herzog berpidato di sesi bersama Kongres AS pada hari Rabu, akan ada beberapa orang yang tidak hadir. Setidaknya lima anggota parlemen progresif AS, termasuk Perwakilan Ilhan Omar, Rashida Tlaib, Alexandria Ocasio-Cortez, Jamaal Bowman, dan Cori Bush, mengonfirmasi bahwa mereka akan melewatkan pidato Herzog sebagai protes atas kebijakan Israel terhadap warga Palestina di wilayah pendudukan, yang oleh beberapa Demokrat baru-baru ini digambarkan sebagai “rasis” dan mirip dengan apartheid.

Sementara Demokrat ini mungkin minoritas di antara rekan-rekan kongres mereka, posisi mereka lebih utama daripada yang mungkin disarankan oleh pembentukan DC. Jajak pendapat tahun ini telah menunjukkan bahwa kesenjangan antara publik Amerika dan mereka yang terpilih untuk mewakili mereka semakin lebar dalam hal kebijakan AS tentang konflik Israel-Palestina, khususnya di kalangan Demokrat. Tahun ini, untuk pertama kalinya, survei tahunan Gallup menemukan bahwa simpati Demokrat lebih banyak terletak pada orang Palestina daripada orang Israel dengan selisih 49% hingga 38%. Survei tersebut menemukan bahwa simpati terhadap warga Palestina di kalangan orang dewasa AS berada pada titik tertinggi baru sebesar 31%, sementara proporsi yang tidak memihak salah satu pihak berada pada titik terendah baru sebesar 15%. Itu adalah perubahan yang luar biasa dari satu dekade yang lalu, ketika simpati terhadap Palestina hanya mencapai 12%. Selama periode yang sama, simpati terhadap Israel menurun dari 64% menjadi 54%.

Survei terbaru lainnya, yang dilakukan oleh para peneliti di College of Maryland dan Ipsos, mengungkapkan tren serupa yang patut diperhatikan. Sebuah jajak pendapat baru yang diterbitkan menjelang pidato Herzog menemukan bahwa, dengan tidak adanya solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina, tiga perempat orang Amerika akan memilih Israel yang demokratis yang tidak lagi Yahudi daripada Israel Yahudi yang menolak kewarganegaraan penuh dan kesetaraan dengan non-Yahudi. AS dan komunitas internasional yang lebih luas masih secara resmi berkomitmen pada solusi dua negara, tetapi banyak ahli percaya itu tidak lagi layak sebagai akibat dari perluasan permukiman Israel.

Orang Amerika juga semakin kecil kemungkinannya untuk menggambarkan Israel sebagai negara demokrasi. Ketika diminta untuk mendeskripsikan penampilan Israel dalam jajak pendapat yang dilakukan antara bulan Maret dan April, hanya 9% responden yang memilih “demokrasi yang hidup”, deskripsi umum untuk Israel di kalangan pejabat AS. Sisanya memilih “demokrasi yang cacat” (13%), “negara dengan hak minoritas terbatas” (7%), dan “negara dengan segregasi mirip apartheid” (13%). Sekitar 56% menjawab dengan “Saya tidak tahu.” Shibley Telhami, pakar Timur Tengah di College of Maryland yang melakukan jajak pendapat, mengatakan kepada TIME bahwa persentase “tidak tahu” sangat mengejutkan. Dia mengatakan bahwa ini menunjukkan bahwa mereka yang disurvei “tidak yakin atau tidak nyaman menjawab.”

Pendapat yang berubah ini bertepatan dengan periode yang sangat tegang di Israel, yang selama setahun terakhir telah ditandai dengan protes yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berkelanjutan terhadap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan upaya pemerintah sayap kanannya untuk melemahkan peradilan, satu-satunya pengawasan administratif atas kekuasaan mereka. Ini juga menampilkan peningkatan kekerasan di wilayah Palestina yang diduduki, yang telah menjadi sasaran serangan mematikan dan, dalam kasus Huwara, apa yang digambarkan oleh seorang jenderal Israel sebagai “pogrom” yang dilakukan oleh para pemukim Israel. Kekerasan tersebut telah mengakibatkan pembunuhan setidaknya 174 warga Palestina tahun ini, menurut PBB, menempatkan tahun 2023 di jalur yang paling mematikan bagi warga Palestina dalam catatan sejak badan tersebut mulai mencatat jumlah korban jiwa pada tahun 2005. Setidaknya 23 orang Israel telah terbunuh di wilayah pendudukan selama periode yang sama.

Sementara anggota parlemen seperti Tlaib (wanita Palestina-Amerika pertama yang terpilih menjadi anggota Kongres) dan Omar telah lama mengkritik perlakuan Israel terhadap warga Palestina—mereka dilarang mengunjungi negara itu pada tahun 2019—kegelisahan atas pergeseran Israel ke kanan telah berkembang di antara anggota parlemen Demokrat dalam beberapa tahun terakhir, termasuk di kalangan politisi tradisional pro-Israel di Capitol Hill. “Kami selalu mengatakan bahwa hubungan AS-Israel dibangun di atas kepentingan bersama dan nilai-nilai bersama, tetapi jelas kami tidak berbagi nilai-nilai seseorang seperti Ben-Gvir,” kata Senator Chris Van Hollen, seorang anggota parlemen Demokrat terkemuka di Komite Hubungan Luar Negeri Senat, kepada surat kabar Israel. Haaretz menyusul kunjungan baru-baru ini ke negara itu, merujuk salah satu mitra koalisi sayap kanan Netanyahu.

Baca selengkapnya: Pesan Ulang Tahun Tersembunyi Biden untuk Israel

Dan itu bukan hanya politisi. Noura Erakat, seorang profesor di Rutgers College dan penulis Keadilan Untuk Beberapa: Hukum dan Masalah Palestina, memberi tahu TIME bahwa telah terjadi “pergeseran serius” di seluruh asosiasi akademis, seni, dan gerakan keadilan sosial lainnya terkait konflik Israel-Palestina. “Sekarang ada dukungan dan pemahaman yang jelas dan kuat tentang Palestina sebagai perjuangan kemerdekaan,” katanya.

Ada juga pergeseran penting dalam komunitas Yahudi Amerika, di mana subjek Israel menjadi lebih terpolarisasi dalam beberapa tahun terakhir. Sebuah survei Pew tahun 2021 menemukan bahwa sementara lebih dari setengah (58%) orang Yahudi Amerika mengungkapkan keterikatan terhadap Israel, lebih sedikit yang menyetujui kepemimpinan pemerintahnya (40%) atau upayanya untuk mencapai perdamaian dengan Palestina (33%).

Tetapi kegelisahan ini belum terwujud di Washington — sebuah kenyataan yang paling baik dicontohkan dalam beberapa hari terakhir oleh keributan atas komentar yang dibuat oleh Rep. ​​Pramila Jayapal, ketua Demokrat dari Kaukus Progresif Kongres, yang mendapat kecaman karena menyebut Israel sebagai “negara rasis”. Jayapal akhirnya membatalkan komentarnya—menjelaskan bahwa dia tidak percaya “gagasan” Israel sebagai sebuah bangsa adalah rasis, tetapi bahwa kebijakan diskriminatif yang diabadikan oleh pemerintahnya adalah—meskipun sebelumnya dikecam oleh Kongres Republik (beberapa di antaranya menjuluki pernyataan tersebut “anti-Semit”) dan banyak dari mereka. rekan-rekan Demokratnya sendiri. Sebuah resolusi yang menegaskan bahwa Israel “bukan negara rasis atau apartheid” disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Selasa, dengan 412 anggota parlemen mendukung dan 9 menentang.

Pergeseran ini juga tidak diakui di dalam Gedung Putih. Terlepas dari kritik Presiden Joe Biden terhadap koalisi pemerintahan Netanyahu—yang terdiri dari pemimpin ultranasionalis dan pro-pemukiman yang digambarkan Presiden sebagai “salah satu yang paling ekstremis” yang dia lihat—pemerintahannya telah menolak seruan untuk meningkatkan bantuan AS ke Israel atau untuk memastikan bahwa pendanaan AS tidak digunakan dalam penahanan militer terhadap anak-anak Palestina. Pada hari Senin, Biden menyampaikan undangan kepada Netanyahu untuk pertemuan tatap muka di AS setelah berbulan-bulan penundaan, meskipun belum jelas apakah pertemuan semacam itu akan dilakukan di Gedung Putih.

Anggota parlemen AS tidak diragukan lagi menyadari kesenjangan yang melebar ini. “Mereka harus mengubur kepala mereka di pasir agar tidak melihat dunia yang berubah di sekitar mereka,” kata Erakat. Tetapi opini publik Amerika tidak selalu mendikte kebijakan AS, dan masalah ini juga tidak menjadi perhatian utama karena masalah kebijakan luar negeri yang lebih mendesak, seperti perang yang sedang berlangsung di Ukraina.

“Jelas, pembuatan kebijakan bukan hanya tentang opini publik,” kata Yousef Munayyer, peneliti senior di Arab Heart di Washington, DC dan pakar konflik Israel-Palestina. “Di Amerika Serikat khususnya, ini tentang pemilu, tentang kelompok kepentingan, dan juga tentang kepentingan geopolitik Amerika. Dan semua hal itu bersatu telah mempermudah pembuat kebijakan Amerika untuk berpegang pada kebijakan lama pro-Israel daripada responsif terhadap foundation yang semakin menyerukan perubahan.”

Pertanyaannya adalah berapa lama itu tetap berkelanjutan. “Ini akan terus mengguncang hubungan AS-Israel,” tambah Munayyer. “Kapan tepatnya itu diterjemahkan menjadi perubahan kebijakan bukanlah sesuatu yang bisa kami katakan.”

Menulis ke Yasmeen Serhan di [email protected].