February 20, 2024

YERUSALEM — Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Sabtu menyatakan bahwa dia merasa “sangat baik” setelah dia dilarikan ke rumah sakit karena apa yang dikatakan dokter kemungkinan karena dehidrasi.

Kantor Netanyahu mengatakan dia dirawat di rumah sakit setelah merasakan pusing ringan. Dikatakan bahwa dia telah menghabiskan hari sebelumnya di panas di Laut Galilea, tempat liburan populer di Israel utara, dan setelah serangkaian tes, penilaian awal adalah bahwa pemimpin veteran Israel itu mengalami dehidrasi.

Kemudian pada hari Sabtu, Netanyahu yang tersenyum mengeluarkan pernyataan video dari rumah sakit, mengatakan bahwa dia keluar di bawah sinar matahari pada hari Jumat tanpa memakai topi dan tanpa air. “Bukan ide yang bagus,” katanya.

“Alhamdulillah, saya merasa sangat baik,” tambahnya, berterima kasih kepada tim medis di Rumah Sakit Sheba Israel dan berterima kasih kepada publik atas pesan dukungannya.

Dia mengatakan dia memiliki “satu permintaan” – agar orang minum air dan bertindak dengan aman di musim panas yang terik.

Israel berada di tengah gelombang panas musim panas, dengan suhu di pertengahan 30-an Celcius (pertengahan 90-an Fahrenheit).

Netanyahu adalah pemimpin terlama di Israel. Dia telah menjalani beberapa periode selama lebih dari 15 tahun menjabat. Pemerintah sayap kanannya saat ini, kumpulan partai agama dan ultranasionalis, mulai menjabat Desember lalu.

Netanyahu dikatakan dalam kondisi kesehatan yang baik, meskipun dia sempat dirawat di rumah sakit pada Oktober lalu setelah merasa tidak enak badan selama salat Yom Kippur, hari ketika umat Yahudi berpuasa.

Pemimpin Israel menghadapi tekanan di berbagai bidang.

Dia diadili atas berbagai tuduhan korupsi dalam kasus yang telah memecah belah bangsa. Kebijakan garis keras pemerintahnya terhadap warga Palestina telah menuai kritik internasional dan memusuhi hubungan dengan Amerika Serikat, sekutu terdekat dan paling penting Israel.

Di dalam negeri, puluhan ribu orang Israel mengadakan demonstrasi mingguan menentang pemerintah Netanyahu untuk memprotes rencananya merombak peradilan negara.

Sekutu Netanyahu mengatakan rencana itu diperlukan untuk mengendalikan kekuatan hakim yang tidak terpilih. Tetapi lawan-lawannya mengatakan rencana itu akan menghancurkan sistem examine and stability negara yang rapuh dan memusatkan kekuasaan di tangan Netanyahu dan sekutunya.

Pemimpin oposisi Israel Yair Lapid mengeluarkan pernyataan yang berharap Netanyahu “sembuh penuh dan sehat.”

“Merasa lebih baik,” kata Lapid di Twitter.

Hubungi kami di [email protected].