February 20, 2024

BRUSSELS (AP) – Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg akan menjabat selama satu tahun lagi, aliansi militer 31 negara memutuskan pada Selasa.

Stoltenberg mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia “dihormati oleh keputusan Sekutu NATO untuk memperpanjang masa jabatan saya sebagai Sekretaris Jenderal hingga 1 Oktober 2024.”

“Ikatan transatlantik antara Eropa dan Amerika Utara telah memastikan kebebasan dan keamanan kita selama hampir 75 tahun, dan di dunia yang lebih berbahaya, Aliansi kita menjadi lebih penting dari sebelumnya,” katanya.

Stoltenberg, mantan perdana menteri Norwegia, telah menjadi pejabat tinggi sipil NATO sejak 2014. Masa jabatannya akan berakhir tahun lalu tetapi diperpanjang kemudian untuk tetap memegang kendali setelah invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina pada Februari 2022.

Presiden AS Joe Biden dan rekan-rekan NATO-nya akan menunjuk penggantinya ketika mereka bertemu di Vilnius, Lituania, pada 11-12 Juli. Tetapi organisasi keamanan terbesar di dunia membuat keputusan berdasarkan konsensus, dan tidak ada kesepakatan yang dapat ditemukan mengenai kandidat baru.

“Dengan kepemimpinan, pengalaman, dan penilaiannya yang mantap, Sekretaris Jenderal Stoltenberg telah membawa Aliansi kita melewati tantangan paling signifikan dalam keamanan Eropa sejak Perang Dunia II,” kata Biden dalam sebuah pernyataan. “Hari ini, Aliansi kita lebih kuat, lebih bersatu, dan bertujuan daripada sebelumnya.”

Rekan senegara Stoltenberg, Perdana Menteri Norwegia Jonas Gahr Støre, menyambut baik berita tersebut, mengatakan bahwa itu “baik, penting dan meyakinkan.”

“Hal ini juga penting untuk diklarifikasi sebelum KTT di Vilnius minggu depan,” kata Gahr Støre seperti dikutip kantor berita Norwegia NTB. Dia mengatakan bahwa persatuan NATO “sangat penting dalam masa perang yang sulit di Eropa.”

Sebagian besar negara NATO sangat ingin menunjuk seorang wanita ke posisi teratas, dan Perdana Menteri Denmark Mette Frederiksen dianggap sebagai favorit setelah pertemuan dengan Biden bulan lalu.

Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, mengesampingkan pencalonannya. Nama-nama lain yang mungkin muncul, tetapi tidak pernah disebutkan secara terbuka, adalah Perdana Menteri Belanda Mark Rutte dan Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace.

Ini keempat kalinya mandat Stoltenberg diperpanjang. Dia adalah sekretaris jenderal NATO terlama kedua setelah mantan menteri luar negeri Belanda Joseph Luns, yang menghabiskan hampir 13 tahun memimpin sejak 1971.

Ditanyai berulang kali dalam beberapa pekan terakhir mengenai apakah dia akan setuju untuk memperpanjang masa jabatannya, Stoltenberg mengatakan bahwa dia tidak ingin bertahan dan tidak memiliki rencana selain untuk terus menjalankan tugasnya dan menghabiskan waktunya di pucuk pimpinan pada bulan September.

Sekretaris jenderal NATO bertanggung jawab untuk memimpin pertemuan dan kadang-kadang membimbing konsultasi yang rumit antara negara-negara anggota untuk memastikan bahwa kompromi ditemukan sehingga organisasi yang beroperasi berdasarkan konsensus dapat terus berfungsi.

Mereka juga memastikan bahwa keputusan dilaksanakan dan berbicara atas nama semua bangsa dengan satu suara.

Stoltenberg telah berhasil melewati garis yang sangat halus, menahan diri untuk tidak mengkritik anggota yang dipimpin oleh presiden dan perdana menteri yang lebih mandiri, seperti mantan Presiden AS Donald Trump, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan atau Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban.

Dengan musuh sejarah NATO, Rusia, terkunci dalam perang dengan Ukraina, proses penunjukan sekretaris jenderal baru menjadi sangat dipolitisasi.