February 20, 2024

Sahara Artiga, salah satu dari 16 juta peminjam pinjaman mahasiswa yang disetujui untuk pengampunan pinjaman mahasiswa tetapi belum menerima bantuan karena tantangan hukum yang sedang berlangsung terhadap rencana keringanan pinjaman Presiden Biden, menghabiskan hari-harinya menyeimbangkan pekerjaannya sebagai spesialis tunjangan dan ibu dari 2 -anak berusia satu tahun.

Artiga, 30, awalnya mengambil pinjaman mahasiswa sebesar $29.000 untuk melanjutkan pendidikannya di Massachusetts School of Artwork and Design. Dia mulai melunasi pinjamannya pada tahun 2014 setelah dia lulus. Tapi sementara dia telah melakukan pembayaran bulanan untuk pinjamannya (bahkan selama jeda pembayaran), dia masih berutang sekitar $27.000.

Utang itu, katanya, memengaruhi aspirasi kariernya. “Saya sebenarnya tidak mampu membayar penitipan anak. Tempat penitipan anak di sekitar saya adalah $3.600 per bulan, lebih dari uang sewa saya di DC” kata Artiga kepada TIME. “Saya pada dasarnya bekerja dari rumah sehingga saya dapat merawat anak saya pada saat yang sama, dan meskipun itu menghemat uang saya, itu tidak mudah.”

Karena jutaan peminjam dengan cemas menunggu pendapat Mahkamah Agung yang akan memutuskan apakah pengampunan pinjaman mahasiswa Presiden Biden itu konstitusional, sebagian dari populasi tersebut mendapati diri mereka sangat ingin mendengar berita: wanita. Wanita memegang hampir dua pertiga dari utang pinjaman mahasiswa negara itu, berutang $929 miliar dari $1,54 triliun utang mahasiswa, menurut American Affiliation of College Girls (AAUW).

“Jumlah uang yang cukup besar yang diambil wanita dalam banyak kasus hanya untuk mencapai apa yang pria bahkan tidak perlu memiliki gelar untuk dicapai,” kata Gloria L. Blackwell, CEO AAUW, kepada TIME.

Meskipun perempuan merupakan lebih dari separuh tenaga kerja berpendidikan perguruan tinggi, per Pew Analysis Heart, perempuan masih menghadapi hambatan untuk melunasi pinjaman mereka karena kesenjangan upah gender, kurangnya kekayaan generasi dan norma gender yang ditempatkan pada perempuan.

Wanita kulit hitam sangat terpengaruh oleh hutang pinjaman mahasiswa, yang berutang rata-rata $37.558 dibandingkan dengan $29.862 pria kulit putih berutang dan $31.346 wanita kulit putih berutang. “Jika Anda berasal dari tempat di mana Anda memiliki sumber daya yang lebih sedikit, itu berarti Anda akan membutuhkan waktu lebih lama untuk melunasi pinjaman Anda,” kata Blackwell.

Kesenjangan upah berdasarkan gender tetap relatif stabil di AS selama dua dekade terakhir, dengan penghasilan perempuan rata-rata 82% dari penghasilan laki-laki. Wanita kulit hitam berpenghasilan lebih sedikit, menghasilkan sekitar 63 sen untuk setiap dolar yang dihasilkan oleh pria kulit putih non-Hispanik, meskipun wanita Hispanik dan Penduduk Asli Amerika bahkan lebih buruk, menurut knowledge dari Departemen Tenaga Kerja AS.

Kesenjangan itu berarti perempuan berpenghasilan lebih sedikit, menunda waktu yang diperlukan untuk melunasi pinjaman mahasiswa mereka, tetapi juga mendorong perempuan untuk mengejar gelar yang lebih tinggi dalam upaya meningkatkan gaji mereka dan mencapai standing ekonomi rekan laki-laki mereka.

“Wanita masih dituntut untuk memiliki kredensial yang lebih tinggi untuk benar-benar mengejar karir mereka dan untuk mencari peluang yang sama dengan pria, dan itu berarti mereka bersekolah, tidak hanya untuk gelar sarjana, tetapi juga untuk gelar pascasarjana,” kata Blackwell. Pakar lain, seperti Sabrina Calazans, direktur pelaksana di Pupil Debt Disaster Heart (SDCC), sependapat. SDCC adalah organisasi nirlaba nasional yang melakukan advokasi atas nama peminjam pinjaman mahasiswa dan juga melakukan pekerjaan pendidikan dan penjangkauan bagi peminjam.

“Apa yang sering kita dengar dari perempuan adalah, ‘Saya masuk sekolah pascasarjana karena saya perlu menutupi kesenjangan upah gender.’ Atau, ‘Saya pergi karena saya wanita kulit berwarna, dan saya sering dibayar lebih rendah daripada rekan kulit putih dan pria saya,’” katanya kepada TIME.

Dan kurangnya dukungan keluarga bisa menjadi kendala tambahan bagi peminjam yang berasal dari latar belakang berpenghasilan rendah. Calazans mengatakan bahwa kurangnya kekayaan generasi membuat sulit untuk membayar tidak hanya uang sekolah, tetapi juga biaya tambahan seperti buku, persediaan, dan transportasi. “Bagi banyak orang yang tidak berasal dari kekayaan generasi, itu sulit karena bukan hanya biaya kuliah, bukan? Ini adalah biaya hidup,” tambah Calazans.

Calazans menambahkan bahwa bagi banyak orang, hutang pinjaman pelajar adalah sesuatu yang ditanggung oleh peminjam seumur hidup. SDCC sebagian besar berbicara kepada wanita berusia antara 35 hingga 50 tahun, yang menurutnya adalah titik ketika kerugian ekonomi dari hutang mereka benar-benar mulai teratasi.

“Salah satu kekhawatiran utama yang saya lihat masuk ke kotak masuk saya adalah dari orang tua yang ingin pensiun atau berpikir tentang pensiun, atau anak-anak mereka sekarang akan kuliah sehingga mereka khawatir mereka tidak dapat pensiun sekarang,” Calazans memberitahu WAKTU. Ibu Artiga, misalnya, melunasi pinjaman Dad or mum Plus yang dia ambil untuk mendukung aspirasi kuliah putrinya di samping pinjaman mahasiswanya sendiri yang dia ambil di tahun 90-an.

Beban keuangan itu berdampak emosional pada kehidupan perempuan. “Wanita adalah pengasuh, wanita adalah ibu, wanita, Anda tahu, lebih cenderung membesarkan anak atau merawat orang tua dan orang lain saat mereka mengejar gelar sarjana,” kata Blackwell kepada TIME. “Bekerja dan mengurus tanggung jawab lain itu tentu memiliki dampak yang tidak proporsional pada perempuan.”

Artiga secara khusus merasakan bahwa dua tahun lalu ketika dia melahirkan dan dia tidak dapat menyusui bayinya, memaksanya untuk membayar susu components bayi selama kekurangan susu components, masa di mana harga meroket. Jeda pembayaran adalah anugrah keselamatan baginya, tetapi karena pembayaran akan dilanjutkan pada musim gugur, Artiga khawatir krisis ekonomi yang sedang berlangsung di Amerika akan berdampak padanya dan membuatnya semakin sulit untuk melunasi pinjaman mahasiswanya.