February 20, 2024

Asetelah berbulan-bulan kekacauan di bawah pemilik barunya, Twitter menghadapi pesaing kelas beratnya di Threads, platform percakapan berbasis teks Meta, yang diluncurkan di 100 negara pada hari Rabu. Aplikasi ini telah menarik 30 juta pengguna dalam waktu kurang dari sehari, dengan selebriti dan platform media sama-sama mendaftar, tetapi peluncurannya di Eropa telah ditunda di tengah masalah privasi knowledge.

CEO Meta dan pendiri Fb Mark Zuckerberg menagih aplikasi itu sebagai saingan “ramah” untuk Twitter, yang telah menghalangi beberapa pengguna sejak dibeli oleh Elon Musk seharga $ 44 miliar pada bulan Oktober. “Mari kita lakukan. Selamat datang di Threads,” tulis Zuckerberg dalam postingan debutnya di platform tersebut. Dia juga mempersembahkan miliknya twit pertama sejak Januari 2012, membuat cemoohan di Twitter dengan menggunakan meme Spiderman populer yang tampaknya mengakui bahwa aplikasi memiliki antarmuka yang serupa.

Baca selengkapnya: Bagaimana Utas Platform Baru Meta Dibandingkan dengan Twitter

Pengguna di aplikasi media sosial dapat membagikan postingan hingga 500 karakter, serta tautan dan multimedia. Sama seperti Twitter, ia memiliki fungsi ‘suka’ dan ‘komentar’ tetapi tidak ada pesan langsung yang dapat dikirim. Utas ditautkan ke Instagram, aplikasi berbagi foto Meta dengan lebih dari 2 miliar pengguna, dan memungkinkan pengguna untuk mendaftar menggunakan nama pengguna dan jaringan Instagram mereka.

Menanggapi postingan yang menanyakan apakah aplikasi tersebut kemungkinan akan menggantikan Twitter, Zuckerberg menulis: “Ini akan memakan waktu, tapi menurut saya harus ada aplikasi percakapan publik dengan 1 miliar+ orang di dalamnya. Twitter memiliki kesempatan untuk melakukan ini tetapi belum berhasil. Mudah-mudahan kami akan melakukannya.”

Musk juga bertunangan dengan sebuah kicauan tentang Instagram pada hari Kamis, menulis: “Lebih baik diserang oleh orang asing di Twitter, daripada menikmati kebahagiaan palsu dari Instagram menyembunyikan rasa sakit.” Rilis Threads datang karena Musk telah melonggarkan upaya moderasi Twitter dan kehilangan 50% dari pendapatan iklan tahunannya. Twitter juga berubah menjadi $8 per bulan layanan premium untuk fitur yang dulunya free of charge di platform, membuat banyak pengguna haus akan alternatif seperti Threads.

Namun terlepas dari keinginan yang jelas untuk aplikasi baru tersebut, masalah privasi telah mencegah Meta untuk meluncurkan aplikasi tersebut di banyak negara Eropa.

Rilis Threads di Uni Eropa ditunda di tengah ketidakpastian peraturan tentang bagaimana aplikasi akan menggunakan knowledge pribadi. Ini karena Undang-Undang Pasar Digital UE, yang mencakup ketentuan untuk berbagi knowledge pengguna di berbagai platform. Meta harus menunggu persetujuan dari Komisi Eropa, badan eksekutif UE, sebelum dapat meluncurkan Threads di negara-negara UE.

Menurut pengungkapan privasi knowledge aplikasi itu sendiri, Threads dapat mengumpulkan informasi tentang kesehatan pengguna, keuangan, kontak, riwayat pencarian, lokasi, dan informasi sensitif lainnya melalui aktivitas digital mereka. Aplikasi ini juga dapat meneruskan knowledge ke pihak ketiga tentang orientasi seksual pengguna, keyakinan agama dan politik, ras dan etnis, tubuh, dan standing pekerjaan.

Baca selengkapnya: Yang Perlu Diketahui Tentang Tumpahan: Alternatif Twitter Milik Hitam

Setelah pengguna berkomitmen ke akun Utas, akun tersebut tidak dapat dihapus tanpa pengguna juga kehilangan akun Instagram terkait. Pengguna yang ingin mempertahankan akun Instagram mereka hanya dapat menonaktifkan halaman Utas mereka.

Menurut Irlandia Mandiri surat kabar, juru bicara Komisi Perlindungan Knowledge Irlandia (DPC) mengatakan bahwa pengawas telah menghubungi Meta tentang Utas dan bahwa platform tersebut tidak akan diluncurkan di UE “pada saat ini”.

Dua putusan baru-baru ini telah menyoroti masalah knowledge dan privasi tentang operasi Meta di UE Pada hari Selasa, Pengadilan Kehakiman Uni Eropa (CJEU) Luksemburg memutuskan bahwa pengawas Jerman dapat menyelidiki pelanggaran privasi di mana persetujuan pengguna tidak diperoleh sebelum perusahaan menggunakan pribadi knowledge untuk menargetkan iklan kepada pengguna.

Selain itu, pada bulan Mei, DPC Irlandia, yang mengatur Meta di seluruh UE, memerintahkan Fb untuk menghentikan switch knowledge dari dalam UE ke AS dan mendenda raksasa teknologi itu dengan rekor 1,2 miliar euro ($ 1,3 miliar) karena melanggar Peraturan Perlindungan Knowledge Umum ( GDPR) hukum. Meta mengatakan akan mengajukan banding atas keputusan tersebut dan mengklaim telah “dipilih” oleh DPC meskipun banyak bisnis lain menggunakan proses migrasi knowledge yang serupa.

“Oleh karena itu, kami kecewa telah dipilih ketika menggunakan mekanisme hukum yang sama dengan ribuan perusahaan lain yang ingin memberikan layanan di Eropa,” tulis Nick Clegg, presiden urusan international Meta, dan Jennifer Newstead, kepala petugas hukum perusahaan, dalam pernyataan pada 22 Mei.

Pernyataan itu menambahkan: “Keputusan ini cacat, tidak dapat dibenarkan, dan menjadi preseden berbahaya bagi banyak perusahaan lain yang mentransfer knowledge antara UE dan AS.”