February 20, 2024

TLiputan media tentang KTT NATO 11-12 Juli di Vilnius, Lituania sebagian besar berpusat pada tawaran keanggotaan NATO Ukraina dan rasa frustrasi Presiden Volodymyr Zelensky karena tidak ditawari jadwal yang jelas untuk bergabung dengan aliansi tersebut. Namun di balik berita utama, cerita penting lainnya tentang pertemuan itu sebagian besar tidak diperhatikan: NATO terus bergerak secara bertahap menuju kawasan Asia-Pasifik untuk melawan kekuatan China yang meningkat.

Untuk tahun kedua berturut-turut, Jepang dan Korea Selatan, yang bukan anggota NATO, diundang untuk menghadiri KTT tahunan tersebut. Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida meninggalkan apa yang disebut “program kemitraan” dengan NATO, perjanjian lima halaman yang bertujuan untuk memperkuat kerja sama pertahanan antara Jepang dan aliansi, hingga latihan bersama. Komunike bersama NATO menyatakan dengan tegas bahwa China adalah potensi ancaman yang perlu ditanggapi dengan serius.

NATO, tampaknya, sedang membuat keputusan bersama untuk menambahkan Asia ke daftarnya pada saat aliansi tersebut memiliki tangan penuh untuk mengelola perang terbesar Eropa sejak 1945. Jika ini rencananya, pembuat kebijakan NATO harus menginjak rem sebelum terlalu jauh. jauh.

Misi baru NATO di Asia-Pasifik luar biasa karena beberapa alasan. Ketika aliansi tersebut dibentuk pada tahun 1949 di tengah ancaman pascaperang yang ditimbulkan oleh Uni Soviet, aliansi tersebut memiliki tujuan yang jelas: melindungi Eropa Barat dari ancaman ekspansionisme Soviet. Setelah Uni Soviet runtuh pada Desember 1991, NATO kehilangan raison d’être. Ekspansi ke Eropa Tengah dan Timur tidak lagi menjadi hambatan, dan aliansi tersebut telah berkembang hampir dua kali lipat dari puncak Perang Dinginnya. Dengan mati dan terkuburnya musuh geopolitiknya, NATO semakin melihat ke luar Eropa, di tempat-tempat seperti Libya, Afghanistan, dan Irak, untuk mempertahankan relevansinya.

Atas kebaikan invasi bencana Presiden Rusia Vladimir Putin ke Ukraina, NATO telah menemukan kembali tujuan aslinya: pertahanan kolektif negara-negara anggotanya di benua Eropa. NATO menyetujui rencana pertahanan baru minggu ini untuk pertama kalinya sejak berakhirnya Perang Dingin. Meningkatkan pencegahan terhadap saingan terdekat di Rusia sekarang menjadi prioritas pertama, kedua, dan ketiga NATO.

Tapi itu bisa dirusak jika NATO mengalihkan perhatiannya di Asia. Tujuan baru NATO akan dilemahkan, seperti halnya upaya untuk merevitalisasi investasi pertahanan di Eropa. Persatuan NATO akan lebih sulit untuk dipertahankan jika semakin macet dalam masalah keamanan Asia; sudah ada perbedaan substansial di antara anggota tentang sifat dan tingkat ancaman China dan cara terbaik untuk menanggapinya.

Ketidaksepakatan seputar inisiatif Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg untuk membuka kantor kecil NATO di Tokyo merupakan pelajaran. Sementara Stoltenberg melihat kantor tersebut sebagai cara untuk membuat hubungan NATO dengan Jepang lebih tahan lama, Presiden Prancis Emmanuel Macron melihat proyek tersebut sama sekali tidak diperlukan.

Anggota Eropa NATO bersikeras bahwa keamanan di benua itu membutuhkan kehadiran militer Amerika yang konstan. Jika itu benar, prioritas mereka harus memenuhi pedoman pengeluaran yang diadopsi pada KTT Wales 2014 dan mencurahkan minimal 2% dari PDB masing-masing untuk pengeluaran pertahanan. Sementara anggota NATO telah menambahkan gabungan $350 miliar ke dalam anggaran pertahanan mereka sejak 2014, masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan—hari ini, hanya 11 dari 30 anggota yang memenuhi tolok ukur (knowledge NATO terbaru tidak termasuk Finlandia, yang terbaru). anggota). Sangat memalukan bahwa Bundeswehr Jerman, angkatan bersenjata negara terkaya di Eropa, menderita banyak kekurangan.

Alasan NATO untuk memasuki urusan keamanan Asia cukup jelas. AS mengkategorikan China sebagai “tantangan mondar-mandir”, sebuah negara yang berusaha untuk menggantikan Washington sebagai pusat gravitasi terdepan di dunia. Ada kekhawatiran yang berkembang di AS dan Eropa tentang modernisasi militer China dan kecenderungan untuk memaksa tetangganya.

Namun selain retorika, NATO akan berjuang untuk mempertahankan kehadiran operasional reguler di Asia. Dengan pengecualian AS, Inggris, dan Prancis, aliansi tersebut tidak memiliki kapasitas untuk memproyeksikan kekuatan di Asia bahkan jika diinginkan—dan NATO sangat bergantung pada kekuatan militer, intelijen, dan kemampuan pengintaian AS dalam hal apa pun. Yang paling bisa dilakukan oleh aliansi pertahanan adalah beberapa operasi kebebasan navigasi di perairan yang diperebutkan, penyebaran simbolis yang tidak banyak membantu selain mengganggu China. Mengingat kekurangan militer yang sedang berlangsung ini serta lingkungan keamanan saat ini di benua Eropa, orang harus bertanya mengapa aliansi tersebut bahkan mempertimbangkan untuk meningkatkan ambisinya.

Orang juga harus bertanya bagaimana fokus pada Asia membantu aliansi mempertahankan dukungan militer ke Ukraina. Baru minggu ini, AS, Inggris, Prancis, Jerman, dan Kanada berkomitmen untuk mempersenjatai pertahanan Ukraina “selama yang diperlukan”. Namun foundation industri pertahanan Eropa, terhambat selama beberapa dekade oleh kurangnya investasi, sudah berjuang untuk menyeimbangkan kebutuhan berkelanjutan Ukraina dengan kebutuhannya sendiri. Memperluas pengiriman NATO, dan oleh karena itu Eropa, ke Asia hanya akan menambah masalah, memaksa pilihan yang lebih sulit ke depan.

Lalu ada pertanyaan apakah prognosis NATO tentang ancaman China bahkan akurat. Dalam hal senjata nuklir, China memiliki kurang dari 8% persenjataan Washington. “Jejak world” China terdiri dari satu pangkalan asing dibandingkan dengan jaringan luas Washington yang terdiri dari 750 pangkalan di 80 negara—termasuk jaringan luas di sekitar China. Sementara para pejabat AS memandang China sebagai ancaman yang berkembang terhadap tatanan internasional yang dipimpin AS, kesenjangan antara kemampuan Washington dan kemampuan Beijing sering diremehkan.

Dalam hidup, ada yang namanya terlalu banyak ambisi. Ini dengan tepat merangkum impian NATO di Asia-Pasifik.

Hubungi kami di [email protected].