February 20, 2024

DSelama kunjungannya ke AS minggu ini, Perdana Menteri India Narendra Modi memberikan banyak hadiah kepada Presiden Joe Biden dan Ibu Negara Jill Biden pada hari Rabu. Namun yang paling menarik di antara mereka adalah kotak papier mache berisi berlian hijau sintetis 7,5 karat.

Intan yang ditanam di laboratorium (LGD) adalah inti dari upaya India untuk menjadi pemimpin international dalam memproduksi alternatif sintetis, yang memiliki jejak karbon jauh lebih kecil daripada berlian yang ditambang, dan dipandang sebagai “bebas konflik.”

Menurut India Right this moment, produksi berlian yang diberikan kepada Bidens hanya menghasilkan 0,028 gram Co2 per karat, yang lebih dari 100.000 kali lebih sedikit emisi per karat daripada produksi rata-rata berlian yang ditambang.

Di bawah, apa yang perlu diketahui tentang upaya India untuk menjadi pemimpin LGD.

Berlian yang tumbuh di laboratorium adalah permata dengan sifat kimia yang sama dengan berlian yang ditambang, mengandung karbon murni yang mengkristal menjadi bentuk isotropik. Di alam, intan tercipta ketika simpanan karbon jauh di bawah tanah—biasanya 95 hingga 125 mil di bawah permukaan—mengalami tekanan dan panas yang ekstrem. Para ilmuwan percaya bahwa dibutuhkan lebih dari 1 miliar tahun untuk membentuk berlian dalam keadaan alami. Namun, dalam pengaturan laboratorium, proses produksinya jauh lebih cepat.

Menurut Queensmith, pembuat perhiasan yang berbasis di Inggris, ada dua cara untuk membuat LGD. Cara pertama, disebut sebagai metode deposisi uap kimia (CVD), melibatkan penggunaan intan kecil yang sudah terbentuk. Irisan berlian ditempatkan di sebuah ruangan yang terkena fuel kaya karbon dan suhu yang sangat tinggi. Selama beberapa minggu, fuel karbon terionisasi dan menempel pada irisan berlian asli. Ini menyebabkan berlian tumbuh dalam ukuran dan menciptakan bahan berlian baru.

Metode kedua, yang dikenal sebagai metode suhu tinggi bertekanan tinggi (HPHT), tidak memerlukan potongan intan yang sudah ada sebelumnya. Dalam metode ini, karbon murni ditekan melalui kubus logam dan terkena panas listrik yang tinggi pada saat yang bersamaan. Ini meniru pengaturan yang dialami endapan karbon di lingkungan alami menjadi berlian. Karena karbon adalah sumber daya yang melimpah, metode ini tidak memerlukan tenaga kerja yang intens dan berbahaya seperti yang dibutuhkan penambangan intan, yang diyakini banyak orang membuat intan yang ditanam di laboratorium lebih etis dan berkelanjutan.

Dari 2018 hingga 2021, India melipatgandakan nilai dolar dari ekspor berlian sintetisnya yang dipoles, dari penjualan $274 juta menjadi $1,29 miliar.

Tahun ini, menteri keuangan India Nirmala Sitharaman mengumumkan bahwa pemerintah akan mensubsidi biaya penelitian dan pengembangan di industri LGD dengan memberikan hibah kepada salah satu Institut Teknologi India selama lima tahun.

“Berlian yang ditanam di laboratorium adalah sektor teknologi dan inovasi dengan potensi lapangan kerja yang tinggi,” kata Sitharaman dalam sambutannya. “Ini adalah berlian ramah lingkungan yang memiliki sifat optik dan kimiawi yang sama dengan berlian alami.”

Saat ini, India memproduksi 15% dari semua LGD di dunia, menurut Kementerian Perdagangan dan Industri India. China diyakini sebagai produsen utama mereka di seluruh dunia, terhitung 50% dari pangsa pasar international. Menurut Allied Market Analysis, industri ini bernilai $22,3 miliar pada tahun 2021, dan diperkirakan akan meningkat lebih dari dua kali lipat selama dekade berikutnya menjadi $55,6 miliar.

“Hal utama yang perlu diketahui tentang India adalah bahwa India telah menjadi pusat pemoles berlian utama untuk berlian alami dan laboratorium. Sekitar 90% dari semua berlian di dunia dipoles di India, ”kata Edahn Golan, seorang peneliti berlian dan analis knowledge.

Menurut Golan, hal ini menempatkan India pada posisi yang baik untuk masuk ke ruang LDG.

“Itu adalah semacam evolusi alami bahwa ketika berlian yang ditanam di laboratorium menjadi lebih populer, India juga akan menjadi pusat penting untuk itu,” katanya.

Berlian digunakan untuk banyak tujuan, bukan hanya perhiasan. Faktanya, 80% berlian dunia digunakan untuk keperluan industri. Karena berlian adalah bahan yang sangat kokoh, berlian sering digunakan dalam perangkat elektronik yang dirancang untuk bertahan lama, seperti speaker atau satelit kelas atas. Berlian juga penting untuk peralatan kedokteran gigi, karena merupakan salah satu dari sedikit zat yang dapat dengan mudah mengebor gigi. Zat ini juga digunakan dalam aplikasi industri lain yang tak terhitung jumlahnya yang membutuhkan bahan yang sangat kuat.