February 20, 2024

Barbie adalah ikon, mungkin mainan paling terkenal di dunia. Seperti yang ditunjukkan Margot Robbie dalam sebuah wawancara dengan saya untuk cerita sampul TIME, kata “Barbie” memiliki semacam pengakuan international yang patut ditiru yang hanya dicapai oleh merek-merek seperti Coca-Cola. Sejak debutnya pada tahun 1959, dia telah menjadi pokok budaya, titik kontak bagi ikon pop seperti Nicki Minaj, dan telah menjadi identik dengan warna merah jambu tertentu.

Namun entah bagaimana, Barbie membutuhkan waktu hingga 2023 untuk membuat debut movie live-action-nya. Pada 21 Juli, boneka itu akhirnya akan menghiasi layar lebar. Meskipun ada sejumlah movie dan serial animasi Barbie di Nickelodeon dan layanan streaming, Barbie akan menjadi movie live-action pertama yang dibintangi boneka itu untuk tayang perdana di bioskop. Margot Robbie akan memainkan versi Barbie, begitu juga Issa Rae, Kate McKinnon, Hari Nef, Alexandra Shipp, dan sejumlah aktor lainnya. Ryan Gosling hanya akan memainkan satu dari banyak Kens. Setiap gambar dari movie tersebut, dimulai dengan bidikan paparazzi dari sepatu roda Robbie dan Gosling dalam spandex, telah dibedah secara on-line, dan Barbiecore tidak pernah sepanas ini.

Baca selengkapnya: Bagaimana Barbie Datang ke Hidup

Ini secara resmi musim panas Barbie. Tapi perjalanan di sini rumit. Dalam delapan tahun saya telah menghabiskan pelaporan tentang Mattel, potensi lainnya Barbie movie telah datang dan pergi. Perusahaan mainan dan pembuat movie berjuang dengan cara menangani bagasi Barbie: Boneka berambut pirang dengan pinggang tipis tradisional telah lama dikritik karena menetapkan standar tubuh yang tidak realistis. Bahkan setelah Mattel memperkenalkan Curvy Barbie pada tahun 2016 (perubahan besar yang saya dokumentasikan dalam cerita sampul TIME), Barbie asli tetap melekat di benak orang.

Plus, Barbie sengaja menjadi batu tulis kosong tempat para gadis dapat memproyeksikan impian dan keinginan mereka. Itu membuat menyulap satu cerita khusus untuk movie menjadi sangat sulit. “Sesederhana penampilan boneka berukuran 11,5 inci, Barbie adalah merek yang rumit,” kata Presiden dan COO Mattel Richard Dickson.

Tetapi ketika CEO Mattel Ynon Kreiz mengambil alih perusahaan pada tahun 2018, dia memutuskan sudah waktunya untuk membuat movie Barbie. Movie ini akan menjadi entri pertama dalam dunia sinematik yang sedang berkembang berdasarkan mainan perusahaan. Pada 2018, Robbie masuk untuk membintangi dan memproduksi Barbiedan Warner Bros. mengumumkan bahwa Greta Gerwig dan Noah Baumbach bergabung sebagai penulis skenario setahun kemudian.

Inilah sejarah bagaimana Barbie sampai ke layar lebar—dan mengapa butuh waktu lama baginya untuk sampai ke sini.

Mattel sangat berhati-hati dalam hal asetnya yang paling berharga—dan memang demikian. Barbie telah menghabiskan sebagian besar sejarahnya sebagai boneka terlaris di dunia.

Pemuja Barbie akan memberi tahu Anda bahwa dia menginspirasi gadis kecil untuk membayangkan diri mereka dalam profesi apa pun — astronot, presiden, dokter hewan. Tapi boneka itu—dan penciptanya—juga telah dipanggil oleh para orang tua yang khawatir tentang bagaimana dia memengaruhi harga diri anak-anak mereka. Selama bertahun-tahun lagu-lagu seperti Aqua’s “Barbie Woman” dan bahkan kalimat-kalimat yang dibuang di film-film seperti Pirang secara hukum—ketika seorang mahasiswa Hukum Harvard dengan hina menyebut Elle Woods “Barbie Malibu”—tidak benar-benar memperkuat reputasi Barbie sebagai sosok pemberdayaan perempuan.

Penggambaran Barbie apa pun di layar pada dasarnya akan penuh, dan perusahaan tidak selalu memiliki selera humor tentang boneka ikoniknya. Ketika Barbie muncul sebagai karakter pendukung di Cerita Mainan 3 Dan Cerita mainan 4 pada tahun 2010-an, materi iklan Mattel menekankan kepada saya bahwa adalah masalah besar perusahaan menyerahkan kendali apa pun kepada Pixar dan mengizinkan studio untuk mengolok-olok Barbie dan Ken. Bertahun-tahun sebelumnya, Mattel menggugat Aqua atas “Barbie Woman”. Dipotong menjadi 2023, dan salah satu lagu yang paling ditunggu-tunggu di Barbie soundtracknya adalah “Barbie World” dari Nicki Minaj dan Ice Spice, yang mengambil sampel Aqua.

Ketika Amy Schumer mendaftar untuk memainkan boneka itu dalam movie aksi langsung pada tahun 2016, komedian itu telah mengukuhkan dirinya sebagai suara feminis yang tajam dalam budaya pop. Pertunjukan sketsa Comedy Central-nya, Di dalam Amy Schumer, tidak mengambil belas kasihan ketika datang untuk menusuk patriarki. Dia secara teratur mengolok-olok pria yang menggertak yang tidak menganggapnya “cukup seksi” dan perusahaan yang mengeksploitasi wanita untuk menjual produk mereka. Sulit membayangkan Mattel, sebuah perusahaan yang telah menghabiskan jutaan dolar untuk menjaga citra bonekanya yang rapi, akan tunduk pada merek humor khusus Schumer. Mattel ingin Barbie menginspirasi. Komedi apa pun pasti akan menjatuhkan boneka itu. Schumer baru-baru ini mengatakan dia meninggalkan movie karena versi itu tidak “feminis dan keren”, seperti yang dia asumsikan versi Gerwig.

COO dan Presiden Mattel Richard Dickson, yang telah cukup lama bergabung dengan perusahaan untuk melihat beberapa movie potensial datang dan pergi, berpendapat bahwa hingga Gerwig, perusahaan “tidak pernah menemukan pendongeng yang tepat” untuk Barbie.

Mattel sekarang sangat ingin membuktikan bahwa itu adalah lelucon. Dalam movie Gerwig, perusahaan dijalankan oleh para eksekutif yang tersinggung pada siapa pun yang menunjukkan bahwa aneh bahwa begitu banyak pria berjas menjalankan merek untuk gadis kecil. Dan movie tersebut mengakui dampak rumit Barbie pada citra tubuh anak perempuan dalam pertukaran dengan wanita fashionable yang tidak akan kami rusak di sini.

Rae, yang berperan sebagai Presiden Barbie dalam movie baru tersebut, menunjukkan bahwa memanggil seseorang Barbie “memiliki konotasi negatif,” katanya. “Kamu seperti, ‘Oh, orang itu mungkin seorang bimbo. Orang itu mungkin bodoh. Orang itu dangkal.’ Movie ini memberikan kesempatan untuk tidak mengubahnya, tetapi menambahkan lebih banyak dan membersihkan namanya dengan cara yang cukup keren.”

Baca selengkapnya: Bagaimana Greta Gerwig Dapat Barbie—Dari Pakaian ke Rumah Impian—Tepat

Gerwig juga tampaknya memiliki kecintaan pada boneka yang melampaui kecintaan pembuat movie pada umumnya. Selama wawancara untuk ceritanya, dia dengan senang hati bercerita tentang bermain dengan boneka sebagai seorang anak untuk “terlalu lama” —suatu rasa pusing yang tampaknya terwujud dalam pembangunan dunia yang dia lakukan dengannya. Barbie. “Salah satu hal yang paling menarik dari proses bersama Greta adalah apresiasinya terhadap sejarah merek tersebut,” kata Dickson. “Itu adalah masalah menemukan bakat yang tepat yang dapat menghargai keaslian merek dan menghidupkan kontroversi itu dengan cara yang, ya, mengolok-olok kami tetapi pada akhirnya memiliki tujuan dan hati.”