February 20, 2024

Gan bahwa rata-rata orang di AS menghabiskan 90% waktunya di dalam ruangan, kualitas udara dalam ruangan dapat berdampak signifikan terhadap kesehatan dan kesejahteraan secara keseluruhan. Tetapi banyak orang mengabaikan satu kontributor umum kualitas udara dalam ruangan: AC, yang digunakan sebagian besar rumah di AS dalam beberapa bentuk.

Pendingin udara dapat meningkatkan kualitas udara dengan mengatur suhu, mengurangi tingkat kelembapan, dan meningkatkan filtrasi. Sebaliknya, sistem yang kotor dapat menurunkan kualitas udara.

Penelitian telah menunjukkan bahwa bakteri dan patogen lain dapat menumpuk di unit pendingin udara, berpotensi membuat orang sakit jika terpapar. Penyakit Legiuner, salah satu bentuk pneumonia, dapat disebarkan oleh sistem pendingin udara yang terkontaminasi oleh bakteri, dan AC yang kotor juga dapat menyebabkan pneumonitis hipersensitivitas, reaksi alergi terhadap iritan seperti bakteri dan jamur yang menyebabkan radang paru-paru. Sebuah studi tahun 2023 membandingkan orang dewasa sehat di India yang menghabiskan setidaknya enam jam per hari di AC dengan mereka yang menghabiskan waktu yang sama di gedung berventilasi alami dan menemukan bahwa mereka yang berada di lingkungan ber-AC memiliki lebih banyak masalah kesehatan, termasuk gejala pernapasan, sakit kepala, dan kelesuan — mungkin karena kontaminan yang terakumulasi di gedung-gedung ini, di antara faktor-faktor lainnya.

Berikut cara menghindari risiko kesehatan terkait AC dan meningkatkan kualitas udara yang Anda hirup.

Filter AC harus diberi label dengan nilai pelaporan efisiensi minimal (MERV), yang menilai kemampuannya untuk menjebak partikel di udara, mulai dari debu dan bulu hewan peliharaan hingga kabut asap dan jamur. Semakin tinggi nilai MERV, semakin banyak tangkapan filter. Jika kompatibel dengan sistem AC Anda, cari filter berlabel MERV 11 atau MERV 13, saran William Bahnfleth, seorang profesor teknik arsitektur di Pennsylvania State College dan anggota American Society of Heating, Refrigerating, dan Insinyur Pendingin Udara.

Jika sistem Anda tidak bekerja dengan filter ini — unit jendela, khususnya, cenderung memiliki filter berkualitas rendah — Anda mungkin ingin membeli filter HEPA terpisah untuk membantu meningkatkan kualitas udara Anda, kata Jeffrey Siegel, seorang profesor teknik sipil. di College of Toronto yang meneliti ventilasi dan kualitas udara dalam ruangan.

Lebih penting daripada filter mana yang Anda beli adalah bagaimana Anda menggunakannya, kata Siegel. Prioritas nomor satu: mengganti atau membersihkannya secara teratur. Jika Anda menundanya terlalu lama, jamur dan kontaminan lainnya dapat menumpuk di sistem AC Anda dan beredar ke seluruh rumah Anda, berpotensi memicu alergi dan masalah pernapasan lainnya, kata Dr. Anthony Gerber, ahli paru di Nationwide Jewish Well being di Colorado.

Seberapa sering Anda perlu mengganti filter bervariasi tergantung pada petunjuk produsen, seberapa sering Anda menggunakan AC, dan kualitas udara di rumah Anda. Namun, sebagai aturan praktis, Anda harus membersihkan atau mengganti filter setiap satu atau dua bulan selama musim penggunaan puncak, menurut Departemen Energi AS. Ini tidak hanya mencegah kontaminasi tetapi juga membantu sistem berjalan lebih baik. Jika Anda memiliki filter yang dapat digunakan kembali, produsen biasanya menyarankan untuk menyedotnya, mencucinya dengan air dan detergen yang lembut, dan membiarkannya benar-benar kering sebelum memasangnya kembali.

Terlepas dari filter mana yang Anda beli, pastikan cocok, kata Siegel. “Udara akan mengambil jalur termudah,” katanya, jadi jika ada celah di sekitar filter Anda, udara akan melewatinya. Jika Anda memiliki AC sentral, Anda mungkin dapat memasang slot filter yang ditingkatkan dengan relatif murah untuk meningkatkan kesesuaiannya, kata Siegel.

Baca lebih lanjut tentang panas ekstrem:

Dengan AC sentral, kipas akan menyala saat sistem bekerja secara aktif untuk menurunkan suhu inside dengan mensirkulasikan udara sejuk. Itu sekitar 20% dari waktu untuk sebagian besar sistem perumahan, penelitian Siegel telah menunjukkan. Udara hanya melewati filter saat kipas menyala—jadi jika sistem Anda memungkinkan, Siegel menyarankan agar kipas berjalan sekitar 20 menit setiap jam (sekitar 33% dari waktu) untuk meningkatkan filtrasi, terutama selama musim ketika ada banyak serbuk sari atau iritan lain di udara.

Banyak unit jendela juga memiliki pengaturan kipas, tetapi Siegel mengatakan waktu kerja ekstra tidak akan memberikan manfaat kesehatan yang berarti, karena filter yang digunakan dalam sistem AC jendela biasanya tidak menghilangkan sebagian besar partikel dari udara dalam ruangan.

Apakah Anda bekerja di luar dalam gelombang panas? Beritahu kami tentang itu.

Sebagian besar sistem HVAC industri secara berkala memasukkan udara luar untuk meningkatkan ventilasi. Itu penting, karena ventilasi yang tidak memadai dianggap berkontribusi pada “sindrom gedung sakit”, sebuah fenomena di mana orang merasa tidak enak badan — mengalami gejala seperti sakit kepala, batuk, kelelahan, dan mual — saat berada di dalam, meskipun tidak ada penyebab yang jelas untuk gejala tersebut.

Sebaliknya, sebagian besar unit AC perumahan tidak secara mekanis membawa udara luar yang segar, menurut Badan Perlindungan Lingkungan AS, meskipun beberapa mannequin memiliki ventilasi yang dapat dibiarkan terbuka untuk asupan udara segar. Jika tidak, Anda cukup mematikan sistem Anda selama beberapa jam sehari dan membuka jendela agar udara mengalir, kata Bahnfleth. Tidak apa-apa juga untuk membuka sementara jendela saat sistem sedang berjalan, katanya. (Itu dengan asumsi kualitas udara luar baik; jika tidak, lebih baik Anda menutup jendela.)

“Ini adalah hal yang paling membosankan di dunia, tetapi perawatan AC sangatlah penting,” kata Siegel. Teknisi HVAC dapat memastikan sistem Anda berfungsi dengan baik dan bagian yang sulit dijangkau bersih dan bebas dari penumpukan yang berpotensi berbahaya.