March 4, 2024

Peringatan: Postingan ini mengandung spoiler untuk Insidious: Pintu Merah

Keluarga Lambert kembali Insidious: Pintu Merah—dan mereka sedikit lebih buruk untuk dipakai. Movie baru, di bioskop sekarang, adalah angsuran kelima di Berbahaya seri dan sekuel langsung ke 2013 ini Berbahaya: Bab 2. Ini juga debut sutradara Berbahaya bintang dan scream king Patrick Wilson, yang kembali ke waralaba setelah absen dari movie prekuel berikutnya, 2015 Berbahaya: Bab 3 dan 2018-an Insidious: Kunci Terakhir.

Dua movie pertama dalam franchise horor supernatural, yang memulai debutnya pada tahun 2010, berfokus pada Josh Lambert (Wilson) dan putranya yang berusia sepuluh tahun, Dalton (Ty Simpkins), keduanya memiliki kekuatan untuk terhubung dengan roh. dunia melalui proyeksi astral. Sebagai seorang anak, Dalton menggambarkan pengalaman di luar tubuh ini sebagai kemampuan untuk melihat dirinya sendiri tidur. Dia dan ayahnya dapat meninggalkan tubuh fisik mereka saat tidur untuk melakukan perjalanan ke mana Berbahayaahli demonologi residen (dan bintang dari Berbahaya 3 dan 4) Elise Rainier (diperankan oleh Lin Shaye) disebut sebagai “Selanjutnya”, dimensi bayangan antara surga dan neraka tempat tinggal setan supernatural yang paling berbahaya. Monster-monster ini, yang Elise juluki “parasit”, memakan makhluk hidup. Semakin jauh Josh dan Dalton melakukan perjalanan ke Lebih Jauh, semakin sulit untuk kembali hidup-hidup.

Saat Josh melakukan perjalanan jauh ke dalam Berbahaya untuk menyelamatkan Dalton, tubuhnya diambil alih oleh iblis yang membunuh Elise dan hampir membunuh seluruh keluarga Lambert. Di dalam Berbahaya: Bab 2, Dalton-lah yang menyelamatkan ayahnya dengan melakukan perjalanan ke kedalaman alam non secular — tetapi itu merugikan keluarga. Di saat-saat terakhir detik Berbahaya movie, ayah dan anak itu memilih untuk melupakan semua yang terjadi pada mereka dengan harapan bisa hidup regular. Sayangnya, melupakan kemampuan proyeksi astral mereka dan kengerian yang menyertainya telah membuat keduanya merasa terputus dari diri mereka sendiri dan satu sama lain.

Insidious: Pintu Merah mengambil sembilan tahun setelah peristiwa Berbahaya: Bab 2 pada hari pemakaman ibu Josh, Lorraine. Josh dan istrinya Renai (Rose Byrne) sekarang berpisah dan dia berjuang untuk berhubungan dengan ketiga anaknya, khususnya Dalton, yang berangkat ke perguruan tinggi dan merasa kesal terhadap ayahnya yang bandel. Atas desakan teman barunya Chris (Sinclair Daniel), Dalton mulai mempertanyakan bagian dari masa kecilnya yang tidak dapat dia ingat. Keluarganya mengatakan kepadanya bahwa dia menghabiskan tahun ketika dia berusia 10 tahun dalam keadaan koma karena infeksi bakteri, tetapi Dalton selalu bingung mengapa dia tidak memiliki ingatan tentang masa itu. Ayahnya juga kesulitan mengingat fakta masa lalu mereka bersama. Sebenarnya, Dalton tidak dalam keadaan koma yang diinduksi secara medis; tubuh fisiknya telah dirasuki parasit, sementara kesadarannya terperangkap di balik Pintu Merah.

Pintu Merah diperkenalkan di bagian pertama Berbahaya memfilmkan melalui gambar-gambar Dalton muda, yang merupakan caranya memahami apa yang menurutnya adalah mimpi buruk, tetapi sebenarnya adalah hasil dari perjalanan rohnya. Pintu Merah adalah penghalang antara Yang Lebih Jauh dan tempat yang bahkan lebih jauh dari dunia orang hidup, di mana ada jiwa yang paling tersiksa. Itu juga merupakan pintu masuk ke sarang Demon Lipstik-Wajah yang kuat yang disebut Dalton sebagai “pria dengan api di wajahnya”. Di dalam BerbahayaDalton terjebak di sana dan hanya lolos berkat ayahnya, yang mampu menjauhkan putranya dari iblis berwajah merah, tetapi gagal menutup pintu di belakangnya, memberikan iblis akses terus ke dunia mereka.

Pintu Merah muncul di movie baru, sekali lagi melalui gambar Dalton yang sekarang sudah remaja, setelah guru seninya (Suksesi‘s Hiam Abbass) mendorongnya untuk menggali alam bawah sadarnya untuk mencari inspirasi. Pintu menjadi kunci untuk membuka kenangan Dalton dan ayahnya bersumpah untuk melupakan bertahun-tahun yang lalu. Tetapi tanpa konteks yang tepat, ingatan itu hanya akan semakin membingungkan Dalton. Dia mendapati dirinya menggambar Pintu Merah sekali lagi, tapi kali ini, ada seorang pria berdiri di depannya sambil memegang palu. Pada awalnya, wajah pria misterius itu sulit dilihat, tetapi Dalton segera menyadari bahwa dia telah menggambar ayahnya, yang wajahnya terlihat sedikit aneh dalam gambar tersebut. Seolah-olah ada wajah lain, yang lebih menyeramkan, terproyeksi di atasnya.

Melalui proyeksi astral, Dalton dapat kembali satu dekade sebelumnya ke saat ayahnya mencoba membunuhnya dan anggota keluarga lainnya. Mereka yang telah melihat Berbahaya: Bab 2 tahu bahwa sebenarnya bukan Josh yang meneror Dalton bertahun-tahun sebelumnya. Tubuh Josh telah dikooptasi oleh jiwa Parker Crane yang tersiksa, seorang pembunuh berantai yang dikenal sebagai “The Bride in Black,” yang membunuh wanita muda sambil berpakaian seperti wanita itu sendiri. (Wajah Parker adalah lainnya wajah yang muncul dalam lukisan Dalton tentang ayahnya.) Jiwa Josh terjebak di Selanjutnya mencari cara untuk pulang. Di dalam Berbahaya: Bab 2, Dalton-lah yang menemukan ayahnya dan membawanya kembali ke dunia nyata. Tapi Dalton tidak mengingat kebenarannya, dia telah dilatih untuk tidak mengingatnya, dan gambaran yang mengganggu ini telah menodai pandangannya tentang ayahnya, yang sedang bergumul dengan masalah ayahnya sendiri.

Di dalam Berbahaya 2 terungkap bahwa Josh memiliki kemampuan proyek astral di usia yang sangat muda. Perjalanannya membawanya untuk mengambil parasit berbahaya yang mengikutinya selama bertahun-tahun sampai ibunya Lorraine (diperankan oleh Barbara Hershey) memanggil Elise untuk membantunya melupakan kekuatannya. Dia terpaksa mengingat ini hanya setelah Dalton dirasuki oleh iblisnya sendiri. Namun, tidak jelas bagaimana Josh mendapatkan hadiah yang lebih terasa seperti kutukan itu Berbahaya: Pintu Merah. Sepanjang Berbahaya movie, Josh berbicara tentang betapa sulitnya bagi ibunya untuk menjadi orang tua tunggal, menyiratkan bahwa ayahnya meninggalkan mereka. Dalam movie ini, Josh menemukan bahwa, di akhir tahun 70-an, mendiang ayahnya, Ben Burton, menghabiskan waktu di rumah sakit jiwa karena diyakini sebagai skizofrenia. Melihat-lihat file ayahnya, Josh menemukan bahwa Ben mengklaim dia dapat membuat proyek astral, tetapi Lorraine tidak tahu bagaimana membantunya. Ben akan mengambil nyawanya sendiri sebelum Josh lahir dan dalam catatan dia meninggalkan Lorraine, dia menulis, “Ini berakhir denganku.”

Karena Josh tidak ingat bahwa dia memiliki kemampuan untuk proyek astral, dia berasumsi bahwa ayahnya mengakhiri hidupnya sendiri untuk melindungi putranya dari konsekuensi penyakit mentalnya. Setelah berselisih dengan ayahnya yang sudah meninggal dalam salah satu lompatan ketakutan terbaik di movie itu, Josh menganggap dia juga menderita skizofrenia. Baru setelah Renai memberi tahu Josh tentang kemampuannya, dia menyadari bahwa ayahnya berusaha melindunginya dari setan supernatural yang mengintai di balik bayang-bayang. Sekarang gilirannya untuk melindungi putranya sendiri dari entitas gelap yang sama, semoga menyelesaikan apa yang dimulai Ben.

Setelah Dalton diberitahu oleh hantu mahasiswi yang meninggal di rumah persaudaraan bahwa dia harus “menutup pintu”, dia percaya bahwa dia harus menutup Pintu Merah untuk selamanya untuk menyelamatkan dirinya dan orang yang dia cintai dari parasit. setan mencari tumpangan keluar dari Selanjutnya. Tapi dia tidak bisa melakukannya sendiri.

Setelah tubuh fisik Dalton dirasuki oleh iblis berwajah merah, dia sekali lagi menemukan dirinya terjebak di sarang penjahat supernatural dalam adegan yang mencerminkan aslinya. Berbahaya urutan (sampai ke sinkronisasi musik “Tiptoe By way of the Tulips” yang meresahkan). Sekali lagi, dia tidak dapat melarikan diri tanpa bantuan ayahnya. Josh dapat melakukan perjalanan melewati Pintu Merah dan membebaskan putranya, tetapi iblis berwajah merah itu tidak mau membiarkan Dalton pergi begitu saja. Agar Dalton dapat melarikan diri dengan aman dari Selanjutnya, Josh harus menggunakan tubuhnya untuk memblokir Pintu Merah, mengorbankan dirinya untuk putranya, tidak seperti yang dilakukan ayahnya sendiri. Josh tidak cukup kuat untuk mencegah iblis itu kabur, tetapi Dalton mampu menutup Pintu Merah dari kamar asramanya. Dia mengecat pintu merah yang dia tutup dengan lapisan cat hitam tebal, mencegah iblis melarikan diri ke dunia manusia. Mudah-mudahan, selamanya (atau sampai seseorang memutuskan untuk meluncurkan kembali Berbahaya waralaba).

Pada saat itu, tampaknya Josh telah diselamatkan oleh putranya, tetapi dia sekarang terjebak di Selanjutnya, tidak dapat menemukan jalan pulang. Tapi Josh tidak sendiri; Ben muncul dengan lentera untuk membantu putranya menerangi jalan kembali ke dunia fisik, kembali ke keluarganya. Hubungan Josh dengan ayahnya rumit, tetapi saat ini, dia menyadari bahwa yang diinginkan ayahnya hanyalah melindunginya. Meskipun Ben yakin dia harus mati untuk melakukannya, Josh tidak harus melakukan hal yang sama. Dengan berhubungan kembali dengan Josh di alam roh, Ben bukan lagi jiwa yang tersiksa. Dia dapat melanjutkan perjalanan akhiratnya dengan mengetahui bahwa dia telah melakukan apa yang awalnya ingin dia lakukan.

Pertemuan dengan ayahnya ini membuat Josh menyadari bahwa tidak ada lagi yang bisa dilupakan, dia harus merangkul siapa dirinya. Itu mungkin mengapa di saat-saat terakhir movie dia bisa melihat Elise, yang meninggal di saat-saat terakhir Berbahaya di tangan Josh yang tubuhnya telah dikooptasi oleh “The Bride in Black”. Di dalam Bab 2, Elise mengungkapkan bahwa dia dapat dengan aman menyeberang antar alam, bahkan kembali ke dunia manusia jika dia mau. Dia telah kembali kali ini untuk memberi tahu Josh bahwa dia akan berhubungan kembali dengan ibunya suatu hari nanti di akhirat, tetapi masih banyak kehidupan yang harus dia jalani. Josh tidak mengingat Elise (kenangan itu tampaknya masih terkubur jauh di alam bawah sadarnya) tetapi ketika Elise menghilang, dia tidak tampak terkejut atau takut. Ini adalah tanda bahwa dia masih terhubung dengan alam roh, tapi akhirnya bisa terbebas dari parasit yang pernah menjangkitinya.

Dalton juga tampak lebih bahagia dari sebelumnya, menukar pakaiannya yang terinspirasi grunge dengan sesuatu yang lebih rapi. Dia masih melukis, tapi karya terbarunya jauh lebih gelap. Ketika Dalton pertama kali tiba di asrama perguruan tinggi di awal movie, dia menggantung gambar yang dia buat dari ibunya, saudara laki-lakinya, dan neneknya, tetapi ayahnya tidak mendapat tempat. Itu adalah pukulan telak bagi Josh, yang mencoba terhubung dengan putranya. Namun di saat-saat terakhir dari Insidious: Pintu MerahDalton mengungkapkan lukisan terbarunya, memori yang pernah ditekan (dan screengrab dari Berbahaya: Bab 2) yang menjadi yang terdepan: ayahnya membawanya keluar dari Lebih Lanjut satu dekade sebelumnya.

Tidak jelas apakah Dalton memahami apa yang dia gambar, tetapi dia tidak lagi takut pada ayahnya. Sebaliknya, dia melukisnya sebagai pahlawan dalam cerita ini. Akhir yang pas untuk waralaba yang menunjukkan seberapa jauh seorang ayah akan berusaha melindungi putranya dari mewarisi setan orang lain.