March 4, 2024

HAIf semua kanker utama yang didiagnosis di AS, melanoma kanker kulit memiliki salah satu tingkat kelangsungan hidup tertinggi.

Tetapi semua prognosis melanoma tidak dibuat sama. Tingkat kelangsungan hidup sangat bervariasi menurut ras, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian yang diterbitkan dalam Jurnal Akademi Dermatologi Amerika hari ini (11 Juli). Pria kulit hitam yang didiagnosis dengan melanoma memiliki risiko kematian sekitar 26% lebih tinggi daripada pria kulit putih dengan kanker tersebut, menurut penelitian tersebut.

Studi tersebut berfokus secara khusus pada pria dengan melanoma, yang telah terbukti memiliki peluang lebih rendah untuk bertahan hidup dibandingkan wanita dengan penyakit tersebut. Para peneliti menganalisis knowledge dari lebih dari 205.000 pria AS yang didiagnosis dengan melanoma dari tahun 2004 hingga 2018, menurut rekan penulis Dr. Ashley Wysong, ketua departemen dermatologi Pusat Medis Universitas Nebraska, mengatakan dia yakin ini adalah studi melanoma terbesar yang diterbitkan di AS laki-laki.

Hampir 98% pria yang termasuk dalam penelitian ini berkulit putih, tetapi pria kulit berwarna dalam kelompok tersebut memiliki peluang hidup yang jauh lebih rendah lima tahun atau lebih setelah prognosis mereka. Di antara pria kulit hitam, tingkat kelangsungan hidup lima tahun secara keseluruhan kira-kira 52%—artinya, dalam lima tahun prognosis mereka, pria ini memiliki peluang 48% untuk meninggal karena sebab apa pun, termasuk namun tidak terbatas pada melanoma. Itu jauh lebih rendah dari 75% tingkat kelangsungan hidup keseluruhan lima tahun yang dicatat di antara pria kulit putih dalam penelitian ini. Pria Indian Amerika/Alaska Asli, Asia, dan Hispanik dalam penelitian ini semuanya memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun secara keseluruhan antara sekitar 66% dan 69%.

Salah satu penjelasan untuk perbedaan tersebut adalah pria kulit berwarna cenderung lebih lambat didiagnosis melanoma daripada pria kulit putih. “Semakin jauh … semakin buruk kelangsungan hidup secara keseluruhan, secara umum,” kata Wysong.

Baca selengkapnya: Bagaimana Tabir Surya menjadi Kontroversial

Hampir setengah dari pasien kulit hitam dalam penelitian tersebut memiliki melanoma stadium lanjut pada saat terdeteksi oleh dokter, dibandingkan dengan sekitar seperlima pasien kulit putih. Itu sesuai dengan statistik nasional. Melanoma jauh lebih umum di antara orang dewasa kulit putih, tetapi penelitian menunjukkan orang dewasa kulit hitam lebih mungkin didiagnosis dengan penyakit stadium akhir.

Studi menunjukkan hal itu benar karena berbagai alasan, termasuk akses yang tidak memadai ke layanan kesehatan dan persepsi risiko kanker kulit yang lebih rendah di antara orang atau warna kulit. Ada juga pelatihan yang tidak memadai bagi dokter tentang cara menemukan kanker pada kulit yang tidak putih. Secara umum, pria cenderung lebih jarang mengunjungi dokter kulit dan menerima prognosis kanker kulit lebih lambat daripada wanita, yang kemungkinan berkontribusi pada perbedaan gender dalam tingkat kelangsungan hidup, kata Wysong.

Namun, kata Wysong, dia dan rekannya menemukan pria kulit hitam memiliki hasil kelangsungan hidup yang lebih buruk bahkan setelah memperhitungkan faktor-faktor seperti waktu prognosis, lokasi kanker, standing asuransi, dan kesehatan secara keseluruhan. Itu berarti “ada banyak faktor yang tidak kami perhitungkan yang benar-benar perlu kami pahami dengan lebih baik,” kata Wysong. Karena studi tersebut mengamati tingkat kelangsungan hidup secara keseluruhan, bukan tingkat kelangsungan hidup khusus melanoma, kondisi medis lain atau faktor sosial ekonomi juga dapat memengaruhi umur panjang, katanya.

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan dengan tepat mengapa kelangsungan hidup melanoma bervariasi berdasarkan jenis kelamin dan ras. Sementara itu, Wysong mengatakan setiap orang harus mendidik diri mereka sendiri tentang seperti apa melanoma itu, baik di kulit maupun di tempat yang sulit dilihat seperti di bawah kuku atau di mata. “Perhatikan sesuatu yang baru, tumbuh, berubah, berdarah, bukan penyembuhan, bukan bagian dari kulit regular Anda” dan konsultasikan dengan dokter kulit jika Anda melihat sesuatu yang mengkhawatirkan, kata Wysong.

Karena “paparan sinar matahari adalah faktor risiko terbesar yang dapat dimodifikasi” untuk mengembangkan melanoma, penting juga untuk mencari tempat berteduh dan membatasi waktu yang dihabiskan di bawah sinar matahari, terutama pada tengah hari saat sinarnya paling kuat; gunakan pakaian pelindung, topi, dan kacamata hitam; dan kenakan tabir surya minimal SPF 30 pada kulit apa pun yang terpapar saat Anda berada di luar ruangan, kata Wysong.

Nasihat itu berlaku untuk semua orang. Penelitian menunjukkan penggunaan tabir surya lebih umum di antara orang-orang dengan kulit yang lebih cerah, tetapi American Academy of Dermatology merekomendasikan agar orang-orang dari semua jenis kelamin, usia, dan kelompok ras memakai tabir surya kapan pun mereka berada di luar.

Menulis ke Jamie Ducharme di [email protected].