February 20, 2024

WKetika saya menginjakkan kaki di kampus Harvard pada musim gugur tahun 2022, saya mendapati diri saya menjadi orang asing di antara mahasiswa. Murni, elit, dan kaya akan uang, Harvard tampaknya menjadi sebagian besar wilayah rekan-rekan saya—bahkan takdir mereka. Mereka berpengalaman dalam kurikulum tersembunyi institusi—koneksi Harvard yang luas, persekutuan, dan jaringan sosial yang makmur yang belum diketahui oleh masyarakat berpenghasilan rendah—dan dengan demikian, diperlengkapi dengan baik untuk menjalani kehidupan akademik dan sosial. Sementara itu, saya masih mencoba mencari cara untuk menulis makalah kuliah.

Sebagian besar teman saya, termasuk yang berwarna, adalah bagian dari, atau setidaknya akrab dengan dunia ini, tetapi karena saya adalah yang pertama dari sekolah menengah negeri saya yang menghadiri Harvard, jenis kejutan budaya ini menjatuhkan saya ke tanah. Pendidikan dengan hak istimewa yang sama dari banyak orang berarti bahwa, setidaknya dalam hal standing sosial ekonomi, komunitas pemikiran di Harvard cukup homogen. Saya, di sisi lain, tidak berbicara bahasa mereka dan tidak tahu etiket mereka. Bagaimana hierarki sosial Harvard mengeras sebelum saya memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam kehidupan sosialnya? Bahkan sebelum saya bisa membuat kasus untuk diri saya sendiri.

Badan mahasiswa elit Harvard menawarkan keragaman yang menyesatkan, namun manis sakarin. Demografi rasial di kelas saya meyakinkan di atas kertas—rasialisasi dapat sangat memengaruhi bagaimana siswa yang kaya pun mengalami kehidupan—tetapi kemampuan perguruan tinggi untuk mempertahankan produksi siklis elit yang kuat sambil mengelola untuk membuatnya sedikit lebih gelap, tidak bisa kebal dari kritik. Sebuah studi penelitian tahun 2017 oleh The Equality of Alternative Mission (sekarang Alternative Insights) menemukan bahwa badan mahasiswa Harvard memiliki jumlah mahasiswa dari 1% teratas berdasarkan pendapatan sebanyak 60% terbawah. Informasi ini, ditambah dengan keragaman ras Harvard, masuk akal bagi temuan ahli kebijakan pendidikan Richard Kahlenberg pada tahun 2018 bahwa 71% siswa kulit hitam, Hispanik, dan penduduk asli Amerika di Harvard berasal dari kelima sosial ekonomi teratas dari kelompok ras masing-masing secara nasional. Kahlenberg mencatat bahwa persentase ini semakin tinggi untuk siswa Asia dan kulit putih.

Ini semua menunjukkan bahwa keragaman bukan hanya profil rasial universitas yang terdistribusi dengan baik. Ketika bakat ada di setiap bidang masyarakat kita, perguruan tinggi selektif tidak dapat terus memberikan elit dari setiap kelompok ras dengan monopoli kesempatan. Bagaimanapun, aristokrasi multi-ras tetaplah aristokrasi.

Sebagai generasi pertama mahasiswa Nepal Amerika dari Texas, identitas dan latar belakang keluarga saya menumbangkan stereotip Asia-Amerika yang melingkupi masyarakat kita. Saya tumbuh dalam komunitas kelas pekerja Asia-Amerika, jauh dari komunitas kaya yang saya masuki musim gugur lalu. Asia-Amerika—seperti semua komunitas ras lainnya—tidak monolitik, tetapi baik Siswa untuk Penerimaan yang Adil (yang menggugat Harvard dalam kasus Mahkamah Agung yang membatalkan program tindakan afirmatif universitas) maupun Harvard, sendiri, tidak menentang hal ini. Mitos minoritas teladan telah dieksploitasi oleh kedua belah pihak sehingga merugikan orang Asia seperti saya.

Baca selengkapnya: Bagaimana Akhir Tindakan Afirmatif Dapat Mempengaruhi Proses Penerimaan Perguruan Tinggi

Menurut sebuah studi tahun 2023 yang dilakukan oleh Discussion board Wanita Amerika Asia Pasifik Nasional, wanita India-Amerika menghasilkan $1,07, wanita Tionghoa Amerika $0,83, dan wanita Amerika Nepal $0,48 untuk setiap dolar yang dihasilkan pria kulit putih. Dengan ketidaksetaraan sosio-ekonomi intra-ras kami yang luas, Harvard harus memilah-milah knowledge rasialnya—seperti yang disarankan dalam pendapat mayoritas Mahkamah Agung—untuk lebih jauh melihat tren dan pola sosial yang mengganggu proses penerimaannya.

Mempertimbangkan bahwa “keragaman” Harvard sebagian besar terdiri dari minoritas yang makmur, maka tidak mengherankan bahwa program penerimaan Harvard gagal dalam standar peninjauan yudisial Mahkamah Agung dengan klasifikasi berbasis ras. Pengadilan mencatat bahwa sifat “buram” dari penerimaan Harvard dan tujuan keragaman bertentangan dengan kemampuan sekolah untuk menjadi “beragam secara luas.” Dan sementara kehilangan tindakan afirmatif berbasis ras merupakan kemunduran besar bagi kesetaraan dalam pendidikan, pasti akan menyebabkan komplikasi generasi, masalah penerimaan perguruan tinggi lebih dalam daripada ras — ini tentang bagaimana ras berinteraksi dengan kelas.

Menyaksikan pengacara Harvard berdebat di depan Mahkamah Agung pada Oktober 2022 untuk penggunaan terbatas ras dalam mengejar keragaman, jelas bahwa tindakan afirmatif telah menjadi alat penting untuk membuka pintu Harvard. Saya mendapat manfaat dari rezim penerimaan sadar ras Harvard sebelumnya. Tetapi untuk bekerja secara efektif menuju dunia di mana tindakan afirmatif tidak lagi menjadi kebutuhan, keputusan tindakan afirmatif ini harus mengejutkan Harvard, UNC, dan sekolah sebayanya untuk merombak praktik penerimaan mereka.

Masalah tindakan afirmatif tentu saja memecah belah, tetapi banyak orang Amerika dapat setuju bahwa Harvard dan kampus UNC yang secara sosial ekonomi miring menunjukkan bahwa penerimaan mereka tidak pernah secara adil mempraktikkan meritokrasi dan jauh dari sempurna. Akibatnya, kita harus menginterogasi sumber daya dan investasi komunitas yang telah diterima atau ditolak oleh pemohon.

Program penerimaan perguruan tinggi harus memperbarui praktik mereka untuk mengatasi masalah aksesibilitas ini. Tentu, kita bisa meraih buah yang menggantung rendah dengan mengakhiri preferensi penerimaan untuk anak-anak alumni dan donatur. Tetapi yang lebih penting, universitas secara ethical berkewajiban untuk meningkatkan peluang dan rekrutmen di sekolah umum miskin dan mayoritas minoritas di seluruh negeri. Ivy League dapat memulai kita dengan menemukan sebagian kecil dari dana abadi hampir 200 miliar dolar untuk mendanai prakarsa akses perguruan tinggi dalam bentuk jaringan konseling, hibah guru, program bimbingan belajar, dan program inkubator setelah sekolah—untuk menyebutkan beberapa opsi. Princeton, dengan Pusat Akses dan Peluang mereka yang berusia dua tahun, telah menyadari peran pendidikan tinggi dalam mengembangkan dan menginspirasi siswa sekolah menengah dari semua latar belakang. Sekarang saatnya untuk mempercepat upaya ini untuk memenuhi kebutuhan masyarakat kita.

Dengan menurunnya kepercayaan bangsa kita terhadap pendidikan tinggi, universitas terkemuka berhak berada di garis depan untuk memperkuat nilai pendidikan sebagai alat mobilitas sosial dan ekonomi. Sudah terlalu lama, universitas kaya berpura-pura bahwa ketidaksetaraan dalam sistem pendidikan Okay-12 publik negara kita bukanlah masalah mereka. Tapi selama kode pos seseorang menentukan jumlah peluang yang dapat Anda terima, perguruan tinggi selektif akan terus melanggengkan sistem hak istimewa dan pengucilan, memperparah kesenjangan antara yang kaya dan yang kekurangan sumber daya. Dengan meniadakan penghalang yang menghalangi anak-anak bahkan untuk memimpikan kuliah, mungkin perguruan tinggi dapat benar-benar membuka pintunya dan berhenti mengabaikan bakat yang ada di banyak komunitas, kebanyakan dari warna kulit, yang menghadapi hambatan struktural dalam pendidikan.

Sebenarnya dampak keputusan itu terbatas, mengingat hanya 6% dari semua mahasiswa yang bersekolah di sekolah yang menerima 25% atau kurang dari pelamarnya. Tetap saja, upaya perekrutan yang diperluas penting karena semua siswa sekolah menengah berhak mendapatkan kesempatan untuk belajar di sekolah yang memiliki sumber daya. Kami sekarang memiliki jendela peluang untuk membangun perjuangan hak-hak sipil kami, memulihkan semangat tindakan afirmatif sebagai praktik memberikan dukungan kepada mereka yang paling membutuhkannya, dan terus membuat pendidikan tinggi lebih mudah diakses di negeri ini. Perguruan tinggi elit harus keluar dari kompetisi sumbangan mereka untuk menyadari bahwa mereka dapat meningkatkan akses perguruan tinggi untuk jutaan orang. Kita semua harus bangun untuk melihat bahwa aristokrasi, bukan kesadaran ras, menggigit demokrasi kita.

Harvard belum membuka pintunya bagi banyak sekali mahasiswa dan keluarga yang tidak termasuk dalam garis keturunan kaya yang menguasai orbit teratas dalam masyarakat kita. Hanya sepertiga dari mahasiswa Harvard yang berasal dari 80% “bawah” negara itu. Seperti yang diidentifikasi Pendeta Dr. Martin Luther King Jr. beberapa dekade yang lalu dalam Invoice of Rights for the Deprived, masalah elitisme Amerika—yang terkait erat dengan penaklukan rasial—membutuhkan tanggapan multi-rasial. Mendobrak gerbang pendidikan tinggi ke segala arah, masa depan kita terikat satu sama lain. Kita semua dalam pertarungan ini bersama-sama.

Hubungi kami di [email protected].