February 20, 2024

Partway melalui movie fantasi sains animasi baru Nimonakarakter tituler, disuarakan oleh Chloë Grace Moretz, mencoba menjelaskan kemampuannya mengubah bentuk kepada rekannya dalam kejahatan, Ballister Blackheart (Riz Ahmed), seorang ksatria dengan reputasi yang ternoda.

“Sejujurnya?” dia berkata, “Saya merasa lebih buruk ketika saya tidak melakukannya. Seperti perutku yang gatal. Anda tahu detik itu tepat sebelum Anda bersin? Itu dekat dengan itu. Lalu saya berubah bentuk dan saya bebas.

“Bagaimana jika kamu menahannya?” Ballister bertanya. “Jika kamu tidak berubah bentuk?”

“Aku akan mati,” jawab Nimona.

“Mengerikan!” seru Ballister.

“Jangan terlalu mudah tertipu,” kata Nimona. “Saya tidak mau mati mati. Saya yakin tidak akan hidup.

Di sini, perubahan bentuk dapat dilihat sebagai alegori untuk identitas trans—dan hal itu dilakukan oleh para penggemar komik net yang berubah menjadi novel grafis dengan nama yang sama yang menjadi dasar movie tersebut. (Komik net awalnya dirilis dalam pembaruan mingguan episodik selama dua tahun ke pengikut sekte di Tumblr.) Bagi banyak dari mereka, perasaan “gatal di dalam” itu adalah disforia gender. Rasanya cocok: Nimona penulis ND Stevenson, yang juga berperan sebagai co-produser di movie tersebut, adalah non-biner dan transmaskulin, dan dia keluar setelah menulis komiknya.

“Ada saat-saat dalam hidup saya di mana saya merasa semua orang tahu apa kesepakatan saya sebelum saya melakukannya, dan ini adalah salah satunya,” kata Stevenson kepada TIME dari Burbank, California. saya sendiri. Saya kira saya menanam benih tanpa disadari. ”

Nimona, keluar pada hari Jumat di Netflix, mengikuti perjalanan pengubah bentuk bersama Ballister saat mereka menghindari Institut, tempat pelatihan bagi para ksatria tempat Ballister melarikan diri setelah dijebak karena pembunuhan yang tidak dilakukannya. Nimona muncul di depan pintunya dengan keinginan sederhana untuk menjadi sahabat karibnya dan mendatangkan malapetaka umum. (Untuk semakin memperumit masalah, musuh bebuyutan Ballister, ksatria anak emas Ambrosius Goldenloin, disuarakan oleh Eugene Lee Yang, juga mantan pacarnya.)

Estetika movie ini memadukan abad pertengahan dan futuristik, mencerminkan perpaduan komik antara sihir dan sains. Gaya animasinya, perpaduan antara 2-D dan 3-D, membuat perenderan komputer terlihat digambar dengan tangan, tidak berbeda dengan musim panas ini. Spider-Man: Di seberang Spider-Verse. Menyukai Manusia laba-labajuga, peringkat PG-nya memungkiri lelucon dan temanya untuk segala usia.

Stevenson terobsesi dengan pengubah bentuk sejak dia masih kecil, tetapi tidak pernah terlalu memikirkannya. Nimona dapat berubah menjadi apa saja — untuk menyelamatkan Ballister atau hanya untuk bersenang-senang — termasuk badak, paus, hiu, naga, dan beberapa karakter manusia laki-laki, yang terakhir dia lakukan secara teratur, mewujudkannya sepenuhnya.

Itu adalah aspek dari cerita yang dibuat oleh pembuat movie — termasuk sutradara Nick Bruno dan Troy Quane — ditarik ke depan dengan cara yang membuat Stevenson terpesona. Setiap kali dia menonton movie, dia melihat sesuatu yang baru, sesuatu yang tidak dia sadari ketika dia menulis buku itu.

Adegan “bagian dalam yang gatal” adalah salah satunya. Nimona mencoba berkomitmen pada satu kehidupan dalam satu tubuh dengan satu rangkaian hubungan, tetapi secara fisik dia tidak bisa. Awalnya terasa gatal, tetapi rasa tidak nyaman tetap ada dan tidak membaik.

“Anda tidak menyadari bagaimana ketidaknyamanan itu berubah menjadi rasa sakit sampai Anda mulai melihatnya lega,” kata Stevenson. “Yang bagi saya adalah transisi yang telah terjadi: Langkah-langkah kecil untuk menemukan diri saya dan siapa saya di dunia ini. Tapi tetap saja aku bukan hanya satu hal, sama seperti dia. Tidak ada satupun.”

Nimona tidak bisa hanya satu hal. Jika dia berhenti berubah bentuk, dia tidak akan menjadi dirinya sendiri. Dia ada di antara sebagai energi murni yang bergerak dari satu bentuk ke bentuk berikutnya. “Apa yang kamu?” Ballister bertanya padanya pertama kali dia melihat perubahan bentuknya. “Aku Nimona!” dia menjawab. “Jadi, kamu perempuan dan badak?” dia bertanya. “Aku banyak hal,” katanya, sebelum berubah menjadi armadillo, beruang, burung, berang-berang, dan gorila secara berurutan.

Protagonis — disebut sebagai “sedikit anti, pahlawan kecil” —berisi banyak orang: Dia runcing, gagah, punk rock, steel, dan anti kemapanan. Dia meledak di halaman dan layar, tetapi ketika pembaca dan pemirsa perlahan menyadari, dia juga menyembunyikan banyak rasa sakit dan kegelapan. “Begitu semua orang melihatmu sebagai penjahat, itulah dirimu,” dia mengaku kepada Ballister. “Mereka hanya melihatmu dari satu arah, tidak peduli seberapa keras kamu berusaha.”