February 20, 2024

TMahkamah Agung memilih untuk membatalkan rencana pengampunan pinjaman mahasiswa Presiden Joe Biden pada hari Jumat, mengakhiri rencana yang dapat menghapus lebih dari $400 miliar utang pinjaman mahasiswa untuk sekitar 42 juta orang Amerika.

Dalam pemungutan suara 6 banding 3, pendapat hakim konservatif menang, menyatakan rencana Biden untuk menghapus utang hingga $20.000 untuk beberapa peminjam tidak konstitusional. Hakim liberal Pengadilan—Sonia Sotomayor, Elena Kagan, dan Ketanji Brown Jackson— berbeda pendapat, tetapi itu tidak cukup untuk membatalkan keputusan.

Pengadilan beranggotakan sembilan orang pertama kali mendengar argumen lisan untuk dua kasus terkait pinjaman siswa pada akhir Februari ketika mereka menilai apakah ketentuan dalam Undang-Undang Peluang Bantuan Pendidikan Tinggi untuk Siswa (PAHLAWAN) memberi Sekretaris Departemen Pendidikan Miguel Cardona otoritas hukum untuk menghapus utang pinjaman. .

“Sekretaris menegaskan bahwa HEROES Act memberinya wewenang untuk membatalkan $430 miliar pokok pinjaman siswa. Ternyata tidak,” tulis Ketua Mahkamah Agung John Roberts untuk pendapat mayoritas. “Kami berpendapat hari ini bahwa Undang-undang mengizinkan Sekretaris untuk ‘mengabaikan atau mengubah’ ketentuan undang-undang atau peraturan yang ada yang berlaku untuk program bantuan keuangan di bawah Undang-Undang Pendidikan, bukan untuk menulis ulang undang-undang itu dari bawah ke atas.”

Lebih dari 16 juta peminjam disetujui untuk keringanan pinjaman sebelum dihentikan sementara oleh dua putusan pengadilan federal, dan 26 juta orang lainnya telah mengajukan permohonan.

Sekarang, peminjam dapat mengharapkan bunga pinjaman mahasiswa mereka untuk dilanjutkan pada 1 September. Pembayaran akan mulai jatuh tempo pada bulan Oktober, karena kesepakatan plafon utang yang ditandatangani pada 3 Juni mencegah Administrasi Biden memperpanjang moratorium utang pinjaman mahasiswa tanpa persetujuan Kongres.

Inilah arti keputusan Mahkamah Agung bagi Anda:

Di dalam Biden v. Nebraska Dan Departemen Pendidikan v. Brownpara hakim sedang menilai apakah ketentuan dalam Undang-Undang PAHLAWAN yang memungkinkan Sekretaris Pendidikan untuk “mengabaikan atau mengubah ketentuan undang-undang atau peraturan” dari program bantuan keuangan untuk meringankan kesulitan keuangan selama keadaan darurat nasional yang diterapkan pada program bantuan pemerintah.

“COVID-19 adalah pandemi paling dahsyat dalam sejarah bangsa kita dan telah menyebabkan gangguan dan tekanan ekonomi yang sangat besar,” bantah Pengacara Jenderal Elizabeth Prelogar selama argumen lisan Februari. “Dua Sekretaris di dua pemerintahan meminta Undang-Undang PAHLAWAN untuk menangguhkan kewajiban bunga dan pembayaran untuk semua orang Amerika dengan pinjaman yang dipegang pemerintah federal. Tetapi, jika kesabaran itu berakhir tanpa bantuan lebih lanjut, tidak diragukan lagi bahwa default dan tunggakan akan melonjak di atas tingkat pra-pandemi.”

Pengadilan juga menilai apakah penggugat memiliki kedudukan hukum untuk menuntut. Dalam Biden v. Nebraska, yang diajukan oleh enam negara bagian, Pengadilan Banding Sirkuit Kedelapan sebelumnya memutuskan bahwa Missouri telah berdiri untuk menuntut berdasarkan kerugian finansial yang akan ditanggung oleh Otoritas Pinjaman Pendidikan Tinggi Missouri (MOHELA).

Pengadilan, bagaimanapun, memutuskan bahwa Departemen Pendidikan tidak memiliki yurisdiksi untuk menghapus hutang pinjaman siswa berdasarkan Undang-Undang PAHLAWAN, dengan mengatakan bahwa itu adalah tindakan kekuasaan presiden yang melanggar hukum tanpa persetujuan Kongres secara eksplisit.

Rencana keringanan utang pinjaman pelajar satu kali akan membebaskan hingga $10.000 untuk sebagian besar peminjam, dan hingga $20.000 untuk beberapa penerima Hibah Pell, yang menurut Departemen Pendidikan terpengaruh oleh pandemi COVID-19.

“Hasilnya di sini adalah bahwa pengadilan menggantikan Kongres dan cabang eksekutif dalam membuat kebijakan nasional tentang pengampunan pinjaman siswa,” tulis Hakim Elena Kagan untuk perbedaan pendapat. “Pengadilan hari ini memutuskan bahwa sekitar 40 juta orang Amerika tidak akan menerima keuntungan yang diberikan oleh rencana tersebut, karena bantuan tersebut terlalu ‘signifikan’.

Para ahli sebelumnya mengatakan kepada TIME bahwa Presiden Biden dapat mendorong keringanan pinjaman melalui Undang-Undang Pendidikan Tinggi tahun 1965, yang menurut para ahli memberi Biden wewenang untuk mengeluarkan pengampunan pinjaman siswa.

Departemen Pendidikan belum mengungkapkan apakah pemerintah akan menempuh jalan lain untuk pengampunan pinjaman mahasiswa.

Selain keringanan pinjaman yang lebih luas, Administrasi Biden juga mengusulkan sejumlah perubahan lain yang terbukti bermanfaat bagi peminjam.