February 20, 2024

emajikan harus memenuhi standar yang lebih tinggi untuk menolak akomodasi keagamaan di tempat kerja, Mahkamah Agung memutuskan dengan suara bulat pada hari Kamis.

Pengadilan mengklarifikasi standar hukum sebelumnya yang hanya mensyaratkan pemberi kerja menunjukkan biaya de minimis (minimal) untuk menolak permintaan pekerja untuk akomodasi keagamaan; sekarang dikatakan bahwa pemberi kerja harus “menunjukkan bahwa beban pemberian akomodasi” memiliki “peningkatan biaya yang substansial sehubungan dengan pelaksanaan bisnis khususnya.”

Groff v.DeJoy naik ke Mahkamah Agung setelah seorang mantan pekerja pos Kristen yang tinggal di pedesaan tenggara Pennsylvania menggugat kantor pos tersebut. Gerald Groff berargumen bahwa pekerjaannya tidak mengizinkan dia untuk menjalankan Sabat pada hari Minggu dan menghukumnya ketika dia tidak bekerja pada hari itu.

Baca selengkapnya: Kantor Pos Membuat Karyawan Kristen Bekerja pada Hari Minggu. Sekarang Dia di Mahkamah Agung

Sekarang, bukan hanya ketaatan pada hari Sabat yang akan dipengaruhi oleh keputusan Mahkamah Agung, tetapi segala jenis akomodasi keagamaan terkait dengan penjadwalan, pakaian, dan bahkan aborsi. Itu bisa termasuk kemampuan seorang wanita Muslim untuk mengenakan jilbab atau orang Kristen untuk menghadiri gereja hari Minggu atau keputusan karyawan untuk menolak vaksin atas dasar agama. “Sebuah perkumpulan dari berbagai organisasi keagamaan telah mengatakan kepada Pengadilan ini bahwa tes de minimis telah memberkati penolakan bahkan akomodasi kecil dalam banyak kasus, mempersulit penganut agama minoritas untuk memasuki pasar kerja,” tulis Hakim Samuel Alito dalam pendapatnya. pengadilan.

“Keputusan ini sangat penting bagi minoritas agama, seperti Muslim, Yahudi, dan Sikh, yang sebagian besar merupakan penggugat dalam kasus ini,” kata Joshua McDaniel, direktur Klinik Kebebasan Beragama Universitas Harvard, yang mengajukan amicus temporary atas nama Muslim. Dewan Urusan Publik mendukung posisi Groff. Dia menunjukkan bahwa Muslim membentuk kurang dari 1% dari populasi umum tetapi membawa lebih dari 18% dari semua klaim akomodasi keagamaan Judul VII. “Keputusan ini akan memberikan kesempatan yang adil bagi minoritas agama tersebut di pengadilan dan, diharapkan, mendorong lebih banyak pemberi kerja untuk mengadopsi kebijakan tempat kerja yang lebih inklusif sehingga karyawan yang religius tidak harus memilih antara mata pencaharian dan keyakinan mereka,” kata McDaniel.

Pakar lain berpendapat memperluas akomodasi keagamaan bagi karyawan juga bisa berbahaya. “Kita tidak boleh mengabaikan bahwa gerakan hukum konservatif Kristen membawa kasus ini dan apa yang mereka inginkan adalah mengizinkan apoteker untuk menolak memberikan resep kontrasepsi, guru untuk siswa yang salah gender, dan orang Kristen untuk menyebarkan agama kepada rekan kerja mereka,” kata Elizabeth Sepper, seorang profesor hukum di College of Texas di Austin dan pakar kebebasan beragama. “Kasus-kasus ini memenuhi berkas federal, jadi pertanyaan sebenarnya adalah apa yang akan dilakukan pengadilan yang lebih rendah dengan standar baru yang menekankan bahwa bisnis harus mengambil biaya yang substansial, bukan minimal, untuk mengakomodasi praktik keagamaan karyawan.”

Baca selengkapnya: Babak Kedua Louis DeJoy yang Mengejutkan

Standar historis untuk akomodasi keagamaan diambil dari Bab VII Undang-Undang Hak Sipil 1964, yang mewajibkan pemberi kerja untuk menunjukkan bahwa permintaan karyawan untuk akomodasi keagamaan akan menciptakan “kesulitan yang tidak semestinya” untuk menolaknya. Tetapi Mahkamah Agung melemahkan standar ini pada tahun 1997 ketika diputuskan Trans World Airways v. Hardison bahwa pemberi kerja perlu membuktikan bahwa mereka menghadapi lebih dari sekadar biaya “de minimis” (minimal) untuk menolak akomodasi keagamaan.

Pakar hukum menunjukkan bahwa kebanyakan orang memahami “kesulitan yang tidak semestinya” berarti lebih dari sekadar biaya minimal, bahkan beberapa pengadilan yang lebih rendah berpegang teguh pada frasa ini. Sekarang, Mahkamah Agung mengatakan menafsirkan Hardison terutama melalui interpretasi standar de minimis adalah sebuah kesalahan.

“Kami berpendapat bahwa menunjukkan “lebih dari biaya de minimis,” … tidak cukup untuk menetapkan “kesulitan yang tidak semestinya” di bawah Judul VII. Hardison tidak bisa direduksi menjadi satu kalimat itu,” tulis Alito. “Oleh karena itu, kami, seperti para pihak, memahami Hardison dengan maksud bahwa “kesulitan yang tidak semestinya” ditunjukkan ketika beban substansial dalam konteks keseluruhan bisnis pemberi kerja.”

Pakar hukum mengatakan keputusan pengadilan pada hari Kamis mengirimkan pesan ke pengadilan yang lebih rendah bahwa mereka seharusnya tidak lagi mematuhi standar biaya minimal. “Keputusan tersebut merupakan koreksi yang sudah lama tertunda atas kesalahan yang telah mengikis perlindungan yang diberlakukan Kongres untuk melindungi hak-hak pekerja dari penghancuran oleh majikan mereka,” kata John Meiser, direktur Klinik Kebebasan Beragama di Sekolah Hukum Notre Dame. “Selama beberapa dekade, pengadilan telah mengizinkan bahkan majikan yang paling kaya atau paling berkuasa untuk menolak kebutuhan keagamaan yang tidak memerlukan biaya apa pun untuk diizinkan.”

Tetap saja, putusan Mahkamah Agung mungkin tidak membantu Groff. Layanan Pos AS memang membuat beberapa akomodasi untuknya — seperti awalnya mengizinkan dia untuk menghindari shift hari Minggu sebelum kekurangan staf — dan majikannya mungkin telah mencapai standar yang lebih tinggi, kata para ahli. Kepala pos setempat terkadang harus mengantarkan surat sendiri dan rekan kerjanya harus mengambil lebih banyak shift akhir pekan untuk mengakomodasi Groff.

“Groff mungkin tidak akan menang pada akhirnya. Layanan pos berusaha keras untuk mengakomodasi dia dan upaya mereka mungkin sudah cukup, ”kata Sepper.

Menulis ke Sanya Mansoor di [email protected].