February 20, 2024

TRaja Hailand Maha Vajiralongkorn memimpin pembukaan parlemen di Bangkok pada Senin malam setelah pemilihan nasional tujuh minggu lalu berjanji untuk mengubah babak baru dalam politik negara itu setelah hampir satu dekade pemerintahan junta.

Hasil pemilu secara luas dipandang sebagai penolakan terhadap pemerintahan militer yang berkuasa sejak 2014 setelah merebut kekuasaan melalui kudeta. Tetapi bagi kelas baru yang duduk di Majelis Nasional, urutan pertama bisnis—untuk membentuk pemerintahan baru—jauh dari mudah.

Hanya kursi di majelis rendah, yang terdiri dari 500 perwakilan, yang akan dipilih pada Mei. Sementara itu, pemilihan Perdana Menteri berikutnya juga bergantung pada suara majelis tinggi, yang terdiri dari 250 senator yang ditunjuk oleh junta, membuat apa yang akan terjadi selanjutnya sangat tidak pasti.

Inilah yang perlu diketahui — dan semua cara yang bisa dilakukan.

Itu Maju Partaisebuah partai oposisi progresif yang dipimpin oleh lulusan Harvard berusia 42 tahun dan mantan eksekutif Seize Pita Limjaroenrat, muncul dari pemilihan dengan 151 kursi dimenangkan: terbanyak dari partai mana pun tetapi tidak cukup untuk menjadi mayoritas. Transfer Ahead berkampanye dengan platform ambisius yang menjanjikan untuk mengekang pengaruh dan kekuatan militer dan monarki atas bangsa. Itu juga mendukung pernikahan sesama jenis dan program kesejahteraan sosial.

Secara luas diperkirakan akan menduduki puncak jajak pendapat tetapi malah berada di belakang Transfer Ahead dengan 141 kursi yang dimenangkan Pheu Thaisebuah partai oposisi populis yang berakar pada nostalgia pemerintahan mantan Perdana Menteri Thaskin Shinawatra di masa lalu, yang digulingkan dalam kudeta tahun 2006 dan adik perempuannya menjadi Perdana Menteri pada tahun 2011 tetapi digulingkan pada tahun 2014. Putri Thaskin yang berusia 36 tahun Paetongtarn Shinawatra adalah salah satu dari tiga Pheu Thai calon Perdana Menteri tahun ini.

Itu Partai Bhumjaithaisebuah partai konservatif yang bersekutu dengan pemerintah koalisi yang didukung militer setelah pemilu 2019, berada di urutan ketiga dengan 71 kursi. Anutin CharnvirakulMenteri Kesehatan saat ini dan juara legalisasi ganja negara baru-baru ini, adalah calon Perdana Menteri dari partai tersebut.

Partai-partai Palang Pracharath dan United Thai Nation yang bersekutu dengan junta—diwakili oleh Wakil Perdana Menteri Prawit Wongsuwon dan incumbent Perdana Menteri Prayuth Chan-ochamantan jenderal yang memimpin Thailand sejak kudeta 2014—masing-masing hanya memenangkan 40 dan 36 kursi.

Setelah pemilu, Transfer Ahead dan Pheu Thai bersatu dengan enam partai lainnya untuk membentuk aliansi koalisi dengan 312 kursi. Percaya pada mandat publik yang ditunjukkan oleh pemilu, Pita mengatakan kepada wartawan pekan lalu bahwa dia memiliki dukungan Senat yang “cukup” untuk menjadi Perdana Menteri, tetapi apakah itu benar masih harus dilihat.

Masih ada keraguan apakah Pita akan memenuhi syarat untuk menjadi Perdana Menteri.

Pita telah berjuang melawan kontroversi, yang mengancam akan membatalkan pencalonannya untuk jabatan perdana menteri, atas saham yang diduga dia warisi di penyiar yang sudah tidak beroperasi. Undang-undang pemilu lokal melarang mereka yang memiliki saham media untuk dipilih menjadi Dewan Perwakilan Rakyat.

Baca selengkapnya: Apa yang Perlu Diketahui Tentang Kontroversi yang Dapat Mencegah Pemimpin Partai Progresif Thailand Menjabat

Kasus ini sangat mirip dengan pembubaran Future Ahead, pendahulu Transfer Ahead, pada 2019. Pemimpin Future Ahead Thanathorn Juangroongruangkit, yang merupakan calon Perdana Menteri dari koalisi anti-junta pada saat itu, didiskualifikasi setelah Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa dia memiliki saham di sebuah perusahaan media.

Lawan politik junta lainnya mengalami nasib serupa—Partai Thai Rak Thai, yang didirikan oleh mantan Perdana Menteri Thaksin, dibubarkan pada 2007 setelah Mahkamah Konstitusi memutuskan bersalah melanggar undang-undang pemilu.

“Sejarah masa lalu mengatakan partai politik oposisi yang telah membuat kemajuan, apakah itu Thai Rak Thai, apakah itu Future Ahead … mereka dengan cepat dibubarkan oleh mahkamah konstitusi,” Mark S. Cogan, profesor studi perdamaian dan konflik di Jepang Universitas Kansai Gaidai, memberi tahu TIME. “[Move Forward] menanggung risiko yang sama seperti semua partai politik yang gagal dan kalah di masa lalu di negara ini.”

Dua partai oposisi terkemuka, Transfer Ahead dan Pheu Thai, telah menekankan persatuan sejak pemilihan berakhir, meskipun ada laporan keretakan dalam aliansi mereka karena masing-masing pihak berebut kekuasaan di pemerintahan mana pun yang pada akhirnya dibentuk. Selama berminggu-minggu, kedua pihak terkunci dalam negosiasi mengenai ketua majelis rendah, yang pemungutan suara akan dilakukan pada hari Selasa. Peran tersebut dipandang penting untuk penunjukan Perdana Menteri, karena pembicara mengontrol agenda sidang DPR—yang berarti dapat mempengaruhi garis waktu pemilihan Perdana Menteri, yang saat ini diharapkan sekitar 13 Juli.