March 4, 2024

Larry Fink tidak ingin menggunakan istilah ESG lagi, dan CEO lama BlackRock mengatakan dia “malu” ditarik ke dalam debat politik tentang istilah tersebut. Sekilas, komentar dari Fink yang dibuat di Aspen Concepts pada 25 Juni mungkin terdengar seperti momen untuk merayakan pejuang budaya sayap kanan. Lagipula, Fink adalah salah satu investor paling berpengaruh di dunia dan pelukannya yang sangat terbuka terhadap ESG pada tahun 2018 membantu menjadikan istilah tersebut arus utama.

Tetapi jika Anda hanya membaca berita utama, Anda akan kehilangan intinya. Dalam komentarnya, Fink melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia masih percaya pada “kapitalisme yang teliti” dan bahwa alih-alih berbicara dengan istilah yang tidak jelas tentang “ESG”, dia sekarang lebih suka berbicara “banyak tentang dekarbonisasi, kami banyak berbicara tentang tata kelola … atau sosial masalah, jika itu adalah sesuatu yang perlu kita tangani.” Dengan kata lain, Fink tidak mengubah praktik perusahaan, dia hanya mengubah cara dia membicarakannya.

Finka tidak sendiri. Karena reaksi terhadap ESG telah berkembang selama setahun terakhir, para pemimpin bisnis telah mengubah cara mereka berbicara tentang pekerjaan iklim mereka untuk berjingkat di sekitar garis kesalahan politik. Beberapa menggunakan bahasa berbeda yang menghindari frasa seperti ESG; yang lain bahkan menghindari membicarakannya di tempat umum. Namun dalam rencana operasional dan sesi strategi korporat, investor dan eksekutif bisnis di sebagian besar industri mengatakan bahwa mereka tidak mundur sama sekali, terutama pada isu-isu terkait lingkungan dan iklim.

Anda mungkin menyebut ini sebagai titik belok. Perusahaan dan investor semakin membangun iklim ke dalam strategi mereka; mereka juga memikirkan kembali bagaimana dan apakah mereka membicarakannya. “RIP to ESG,” Anne Simpson, kepala keberlanjutan world di manajer aset Franklin Templeton, memberi tahu saya awal tahun ini. “Bukan karena kami pikir ini adalah akhir dari ini, tetapi karena ini adalah awal.”

Jika ini memang sebuah awal, apa yang akan terjadi selanjutnya?

Jelas bahwa perubahan iklim dan transisi energi merupakan sektor yang tidak dapat diubah lagi. Sebuah survei EY terhadap para pemimpin C-suite di perusahaan besar AS tahun lalu menemukan bahwa 82% telah menetapkan tujuan pengurangan emisi dan persentase yang lebih besar mengatakan bahwa mereka memandang keberlanjutan sebagai hal penting bagi bisnis mereka. Dan itu tercermin dalam triliunan dolar perusahaan telah berkomitmen untuk menyesuaikan operasi mereka untuk berkembang di dunia rendah karbon, mulai dari fasilitas manufaktur EV yang bermunculan di seluruh dunia hingga miliaran yang mengalir ke proyek hidrogen bersih.

Apa yang tidak diketahui adalah apa yang cocok dan mulai akan terjadi di sepanjang jalan. Kemunduran dari komitmen iklim dalam industri minyak dan fuel karena harga bahan bakar fosil telah meningkat adalah contoh utama. Dan, tentunya, banyak perusahaan akan menghindari pemikiran tentang dekarbonisasi sampai mereka terpaksa melakukannya. Namun kenyataannya adalah bahwa para pemangku kepentingan—pemerintah, investor, konsumen, dan karyawan—semakin menekan perusahaan.

Terlepas dari semua ini, reaksi ESG memang penting, dan bisnis takut akan konsekuensi dari berbicara. BlackRock, untuk menunjukkan contoh nyata, telah kehilangan miliaran bisnis dari negara bagian Texas dan Florida setelah menjadi sasaran politisi konservatif di negara bagian tersebut.

Oleh karena itu, perusahaan semakin cenderung mengikuti versi pendekatan Fink: mengejar upaya iklim dan menjelaskannya dalam bahasa yang jelas sebagai tujuan bisnis. “Bicaralah tentang pekerjaan yang sedang terjadi,” kata Whitney Dailey, wakil presiden eksekutif di Allison+Companions, yang memberi nasihat tentang komunikasi ESG, dalam panel yang saya bicarakan awal pekan ini. “Ini tentang menjadi spesifik dan tepat dalam komunikasi kita, memahami pemangku kepentingan kita, apa yang mereka pedulikan, apa yang ingin mereka dengar dari kita, dan, sekali lagi, mengaitkannya kembali dengan bisnis.”

Menulis ke Justin Worland di [email protected].