February 20, 2024

SEOUL, Korea Selatan — Hujan deras mengguyur Korea Selatan untuk hari kesembilan pada Senin ketika petugas penyelamat berjuang untuk mencari korban yang selamat dari tanah longsor, rumah-rumah tertekuk dan kendaraan terendam dalam badai paling merusak yang melanda negara itu tahun ini.

Sedikitnya 40 orang tewas, 34 lainnya luka-luka dan lebih dari 10.000 orang harus mengungsi dari rumah mereka sejak 9 Juli, ketika hujan deras mulai mengguyur negara itu. Kerusakan terparah terkonsentrasi di wilayah tengah dan selatan Korea Selatan.

Di pusat kota Cheongju, ratusan petugas penyelamat, termasuk penyelam, terus mencari korban selamat di terowongan berlumpur di mana sekitar 15 kendaraan, termasuk bus, terjebak dalam banjir bandang yang mungkin memenuhi lorong dalam beberapa menit pada Sabtu malam. .

Pemerintah telah mengerahkan hampir 900 pekerja penyelamat ke terowongan yang sejauh ini telah menarik 13 mayat dan menyelamatkan sembilan orang yang dirawat karena cedera. Belum jelas berapa banyak orang di dalam mobil yang terendam itu.

Pada Senin sore, petugas penyelamat telah memompa keluar sebagian besar air dari terowongan dan mencari lokasi dengan berjalan kaki, sehari setelah mereka menggunakan perahu karet untuk memindahkan dan mengangkut jenazah dengan tandu.

Ratusan pekerja darurat, tentara dan polisi juga mencari korban yang selamat di kota tenggara Yecheon, di mana sedikitnya sembilan orang tewas dan delapan lainnya dinyatakan hilang setelah tanah longsor menghancurkan rumah-rumah dan membuat jalan melengkung, kata kantor kabupaten.

Foto-foto dari tempat kejadian menunjukkan api dan petugas polisi menggunakan anjing pencari saat mengarungi lumpur setinggi lutut dan puing-puing dari rumah yang hancur.

Hampir 200 rumah dan sekitar 150 jalan rusak atau hancur di seluruh negeri, sementara 28.607 orang tanpa listrik selama beberapa hari terakhir, kata Kementerian Dalam Negeri dan Keselamatan dalam sebuah laporan.

Administrasi Meteorologi Korea mempertahankan peringatan hujan lebat di sebagian besar wilayah negara. Hujan deras mengguyur hingga 3 sentimeter (1,2 inci) per jam di beberapa wilayah selatan. Kantor tersebut mengatakan wilayah tengah dan selatan masih bisa mendapatkan curah hujan tambahan sebanyak 20 sentimeter (7,9 inci) hingga Selasa.

Sekembalinya dari perjalanan ke Eropa dan Ukraina, Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol mengadakan pertemuan darurat pemerintah. Dia meminta para pejabat untuk menetapkan daerah yang paling terpukul sebagai zona bencana khusus untuk membantu menyalurkan lebih banyak bantuan keuangan dan logistik ke dalam upaya bantuan.

Yoon kemudian mengunjungi Yecheon di mana dia diberi pengarahan tentang upaya pencarian dan penyelamatan.

Hubungi kami di [email protected].