February 20, 2024

Mkontrol orang tua baru eta yang bertujuan untuk memberikan lebih banyak pengawasan bagi remaja yang menggunakan Instagram, Fb, dan Messenger telah disambut secara luas oleh para ahli perlindungan teknologi, tetapi beberapa telah memperingatkan bahwa fitur tersebut dapat membahayakan kaum muda yang bergantung pada komunitas on-line sebagai jalur kehidupan.

Fitur-fitur baru memungkinkan wali untuk melihat kontak Messenger remaja mereka, memantau akun Instagram mana yang diikuti dan diikuti oleh remaja mereka, dan melihat berapa banyak teman remaja mereka yang memiliki kesamaan dengan akun tersebut. Ini terjadi karena Meta telah meluncurkan fitur keamanan dan privasi, termasuk ‘Mode Diam’ yang memungkinkan pengguna untuk berhenti dari notifikasi aplikasi dan kebijakan yang melarang orang dewasa dari remaja pesan langsung yang tidak mengikuti mereka.

Pakar perlindungan teknologi mengatakan bahwa alat baru, yang tidak memungkinkan orang tua membaca pesan anak dan memerlukan keikutsertaan dari orang tua dan remaja, adalah “langkah kecil” ke arah yang benar. Namun, beberapa orang memperingatkan bahwa fitur baru ini dapat membahayakan beberapa remaja rentan yang mengandalkan aplikasi untuk membangun komunitas dan dukungan yang mungkin tidak mereka dapatkan di rumah, seperti kaum muda LGBTQ+.

“Sangat bagus bahwa ada beberapa pertimbangan tambahan untuk berpikir tentang bagaimana membuat media sosial lebih aman bagi kaum muda secara umum,” kata Shelley Craig, seorang profesor di College of Toronto yang penelitiannya berfokus pada bagaimana kaum muda LGBTQ+ berkomunikasi secara on-line. “Kita hanya harus sangat berhati-hati dalam cara berpikir kita tentang mengabaikan orang tua sebagai ahli dalam kehidupan remaja mereka.”

Dalam beberapa tahun terakhir, Meta menghadapi kritik yang semakin meningkat karena dampaknya yang terlalu besar pada remaja. Pada tahun 2021, mantan karyawan Meta yang berubah menjadi pelapor, Frances Haugen, membocorkan dokumen inside yang mengindikasikan, antara lain, bahwa Meta tahu Instagram berdampak buruk pada citra tubuh dan kesehatan psychological gadis remaja tetapi mengubur temuannya. Meta membantah klaim tersebut. (Perusahaan tidak menanggapi permintaan komentar TIME.) Bulan lalu, Ahli Bedah Umum AS mengeluarkan laporan penasehat setebal 19 halaman yang mengatakan bahwa untuk anak-anak, penggunaan media sosial menghadirkan “risiko bahaya yang sangat besar”, dan mendesak pemerintah untuk memperketat standar kesehatan dan keselamatan untuk platform media sosial.

Tetapi para ahli menunjukkan bahwa media sosial dapat menjadi penyelamat bagi beberapa remaja yang berjuang dengan kehidupan offline mereka. Sebuah laporan tahun 2020 dalam Journal of Scientific Little one & Adolescent Psychology menemukan bahwa pertemanan on-line sering memberikan perlindungan bagi remaja yang mengalami keinginan bunuh diri. Dan survei Pew Analysis tahun 2022 menemukan bahwa 67% remaja mengatakan bahwa platform media sosial membuat mereka merasa seolah-olah memiliki orang yang dapat mendukung mereka melalui masa-masa sulit.

Dalam banyak kasus, untuk remaja queer “on-line lebih aman daripada offline,” kata Craig, yang mencatat bahwa pengguna yang lebih muda dapat mengubah pengaturan privasi akun mereka atau memblokir pengguna berbahaya—opsi yang tidak tersedia di dunia nyata. “Kami telah menemukan pengurangan kasus bunuh diri [among LGBTQ+ teenagers] dengan penggunaan media sosial, terutama bagi mereka yang memiliki banyak faktor risiko offline, seperti orang tua yang berpotensi melakukan kekerasan atau lingkungan yang tidak aman.”

Meskipun fitur tersebut dimaksudkan untuk mendorong transparansi seputar siapa yang dihubungi remaja, akses orang tua ke pengguna muda yang mengirim pesan atau mengikuti dapat menyebabkan masalah bagi beberapa remaja. “Ada situasi tertentu di mana orang tua mereka mengetahui dengan siapa mereka berhubungan, atau jenis bantuan apa yang mereka cari, berpotensi membahayakan anak muda itu,” kata Nia West-Bey, direktur dari kebijakan pemuda di Pusat Hukum dan Kebijakan Sosial yang berbasis di Washington, DC.

Satu fitur Instagram akan memungkinkan orang tua untuk melihat jumlah koneksi antara akun yang diikuti dan diikuti oleh anak mereka, membuatnya lebih mudah untuk menemukan outlier yang tidak terhubung ke salah satu teman pengguna. Meta mengatakan alat itu akan “memberi orang tua lebih banyak visibilitas ke dalam pengalaman remaja mereka di aplikasi dan mendorong remaja untuk melakukan percakapan dengan orang tua mereka.”

Namun jika orang tua atau wali melihat bahwa akun tersebut tidak memiliki teman yang sama, hal itu dapat menimbulkan pertanyaan yang mungkin membuat remaja tersebut merasa tidak nyaman atau cukup aman untuk menjawabnya, terutama untuk remaja LGBTQ+. “Begitu banyak eksplorasi diri yang kaya dan membangun komunitas terjadi dengan mengikuti pemberi pengaruh queer, mentor, atau anak queer lainnya yang mungkin tidak diikuti oleh kelompok teman inti mereka,” kata Craig. “Jika orang tua memiliki akses ke sana, itu dapat secara otomatis mengeluarkan seorang anak, dan mungkin tidak aman bagi mereka untuk keluar.”

Pengawasan tambahan sebenarnya dapat mendorong remaja menjauh dari platform, kata para ahli, terutama jika mereka merasa seolah-olah kerahasiaan mereka dilanggar. “Konsekuensi perkembangan dari orang lain yang mengintip [social media accounts] bisa sangat buruk, terutama bagi remaja yang rentan seperti anak perempuan atau remaja LGBTQ yang mungkin merasakan tekanan tambahan untuk tidak berkomunikasi pada saat yang sangat kritis dalam perkembangan mereka, ”kata Kris Perry, direktur eksekutif Youngsters and Screens, organisasi nirlaba yang berfokus pada digital media dan perkembangan anak.

Dan mungkin ada konsekuensi lain. Membuat orang tua memantau penggunaan media sosial anak-anak mereka mungkin berbahaya bagi perkembangan remaja, mencegah mereka mempelajari keterampilan manajemen diri sendiri, kata Perry. “Salah satu tugas utama perkembangan anak adalah belajar mengatur diri sendiri dan mengembangkan fungsi eksekutif,” ujarnya. “Seiring bertambahnya usia anak, peningkatan otonomi adalah tugas perkembangan. Jadi kami ingin memastikan bahwa platform tidak menekan tugas perkembangan itu dengan memberikan terlalu banyak kekuatan kembali kepada orang tua di usia yang semakin tua.”

Menempatkan tanggung jawab sepenuhnya pada orang tua adalah solusi menyeluruh untuk potensi bahaya on-line tidak sepenuhnya mengatasi masalah keamanan produk untuk semua remaja, kata West-Bey. “Kita harus membuat keputusan kebijakan dengan mempertimbangkan orang-orang yang paling terpinggirkan karena pada akhirnya kita akan mendapatkan kebijakan yang lebih baik untuk semua orang,” katanya.

“Meta memiliki cara untuk pergi ke sini dalam hal membuat produk lebih aman secara keseluruhan, daripada meminta orang tua untuk membuatnya lebih aman untuk masing-masing anak mereka,” kata Perry. “Tidak cukup hulu untuk benar-benar membantu semua anak.”

Menulis ke Simmone Shah di [email protected].