March 4, 2024

SPartai Aksi Rakyat yang berkuasa di ingapura diguncang oleh dua pengunduran diri tak terduga, termasuk pengunduran diri ketua parlemen Tan Chuan-Jin, yang selanjutnya memicu salah satu krisis politik terbesar dalam sejarah negara kota itu.

Tan, 54, yang pernah dilihat sebagai calon perdana menteri potensial oleh pengamat politik, mengundurkan diri dari jabatannya di pemerintahan dan partai, Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan dalam sebuah pernyataan Senin. Dia adalah ketua parlemen kedua yang mengundurkan diri karena memiliki hubungan yang tidak pantas hanya dalam waktu satu dekade.

Pengunduran dirinya adalah yang terbaru dari serangkaian skandal yang mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh Singapura, termasuk penyelidikan korupsi terhadap seorang menteri kabinet dan penyelidikan atas sewa mahal oleh dua anggota pemerintahan Lee lainnya. Ini terjadi pada saat yang genting bagi PAP, yang menjalani suksesi kepemimpinan dalam hampir enam dekade kekuasaannya dan berjuang melawan ketidakbahagiaan pemilih atas meningkatnya biaya hidup.

Baca selengkapnya: Seorang Menteri Kabinet Singapura Menghadapi Penyelidikan Korupsi Paling Serius Sejak 1986

“Saya telah menerima pengunduran diri Tuan Tan dari Partai Aksi Rakyat,” kata Lee dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. “Pengunduran dirinya diperlukan, untuk mempertahankan standar tinggi kesopanan dan perilaku pribadi yang telah dijunjung oleh PAP selama ini.”

Analis politik menggambarkan perkembangan tersebut sebagai kejutan dan krisis bagi PAP, yang telah meletakkan dasar bagi generasi politisi baru untuk mengambil alih, dipimpin oleh Wakil Perdana Menteri Lawrence Wong. PAP menuju pemungutan suara nasional pada tahun 2025 dan ada pemilihan presiden pada bulan September.

“Ini berarti Lawrence Wong akan bekerja keras saat dia memitigasi ladang ranjau politik ini,” kata Felix Tan, analis politik di Nanyang Technological College di Singapura. “Tepat ketika kami mengira kami memiliki intrik politik yang cukup, kami sekarang memiliki satu lagi keributan politik yang tampaknya akan melanda Singapura.”

Baca selengkapnya: Yang Harus Diketahui Tentang Pria yang Bisa Menjadi Presiden Singapura Berikutnya

Dalam surat pengunduran dirinya, Tan mengatakan dia membuat kesalahan di parlemen karena menggunakan “bahasa yang tidak sesuai dengan parlemen” dan dia meminta maaf kepada anggota parlemen oposisi. Tan sebelumnya mengatakan dia bergumam pada dirinya sendiri tetapi “pikiran pribadinya” tertangkap selama rekaman sidang parlemen.

“Bagi saya pribadi, episode baru-baru ini telah menambah luka yang saya sebabkan pada keluarga saya,” tulis Tan dalam surat yang diterbitkan oleh Kantor Perdana Menteri. “Saya telah mengecewakan mereka. Kami telah berbicara tentang perilaku pribadi saya sebelumnya.”

Lee kemudian mengatakan kepada media lokal bahwa Tan memiliki hubungan yang tidak pantas dengan sesama anggota parlemen PAP, Cheng Li Hui, yang juga telah mengundurkan diri.

“Menyakitkan melakukan ini kepada teman dan rekan seperjuangan kita, dan itu juga bisa memalukan dan merugikan secara politik,” kata Lee. “Tapi PAP harus menjaga disiplin dan standar perilaku partai.”

Pengunduran diri pada hari Senin dapat menggoyahkan kepercayaan pemilih setelah penangkapan Menteri Transportasi S. Iswaran dan taipan properti Ong Beng Seng minggu lalu dalam penyelidikan korupsi yang menantang reputasi negara kota itu untuk pemerintahan yang bersih.

Baca selengkapnya: Siapakah Ong Beng Seng, Miliarder yang Terjebak dalam Penyelidikan Korupsi Bersejarah di Singapura?

Pada bulan Juni, Menteri Luar Negeri Vivian Balakrishnan dan Menteri Dalam Negeri dan Hukum Okay Shanmugam dibebaskan dari kesalahan oleh biro antikorupsi karena menyewa rumah kolonial di dekat pusat gaya hidup kelas atas. Lee memerintahkan peninjauan kembali setelah oposisi menanyakan apakah para menteri telah membayar tarif di bawah pasar.

“Tampaknya di sini sekarang, kalau hujan, ya deras,” kata Eugene Tan, seorang profesor hukum di Singapore Administration College. “Ini adalah krisis yang signifikan, saya akan menggunakan kata krisis. Kombinasi perkembangan ini akan merusak kepercayaan dan keyakinan publik terhadap PAP.”