February 20, 2024

Cardi B dan Megan Thee Stallion kembali Pleasure Experience direktur Adele Lim lebih cepat dari yang dia kira: Ya, dia memiliki izin untuk memasukkan lagu mereka “WAP” dalam debut penyutradaraannya. Untuk mengatur adegan: Empat karakter utama komedi musim panas terjebak di China, mencoba pergi ke Korea Selatan meskipun paspor mereka dicuri. Mereka membutuhkan pengalih perhatian yang besar dan berkilau. Jadi wajar saja, mereka menyamar sebagai grup Ok-pop baru (fiksi) Brownie Tuesday dan meluncurkan versi rap klasik trendy yang diyasifikasikan, yang secara luas dianggap sebagai salah satu lagu paling eksplisit secara seksual di zaman kita.

Ini adalah adegan yang lebih besar dari kehidupan yang berakhir dengan kilasan ketelanjangan frontal wanita, jarang terjadi dalam movie tetapi terutama dalam konteks style. “Dicks selalu menjadi komedi,” kata rekan penulis movie tersebut, Teresa Hsiao. “Jason Segel memasukkannya Melupakan Sarah Marshall dan kamu tertawa. Tapi anatomi wanita selalu diseksualisasikan. Dan kita juga bisa mengambilnya kembali. Ini juga bisa lucu. Bagian kami tidak selalu hanya untuk menjadi seksi.”

“WAP” adalah mikrokosmos dari tema movie, yang ditayangkan perdana di SXSW pada bulan Maret dan tayang di bioskop pada tanggal 7 Juli: Movie ini menyampaikan pesan pemberdayaan perempuan dan memiliki seksualitas seseorang menjadi sesuatu yang lain. Untuk lagunya, sesuatu itu adalah lirik rap dan visible yang heboh. Untuk filmnya, ini adalah komedi yang berantakan dan cabul mentah.

Baca selengkapnya: 30 Movie Paling Ditunggu Musim Panas 2023

Pleasure Experience sangat kotor, tetapi terkubur di bawah lelucon kotor adalah kisah asli tentang persahabatan, identitas, dan kepemilikan. Movie ini mengikuti Audrey (Emily di Paris‘ Ashley Park, berperan sebagai “yang bertanggung jawab”) kembali ke tanah airnya, China, dalam perjalanan bisnis untuk menutup kesepakatan kritis. Teman masa kecilnya Lolo (Masalah Bagus‘s Sherry Cola, sebagai “yang cerewet”), ikut menerjemahkan. Sepupu Lolo, Deadeye (komik stand-up Sabrina Wu, bermain “yang kacau”) bergabung untuk bertemu dengan teman Ok-pop on-line mereka. Dan teman kuliah Audrey, bintang sinetron Kat (Semuanya Dimana-mana Semua Sekaligus pelarian Stephanie Hsu, sebagai “yang agak terkenal”), menyukai petualangan besar.

“Media adalah pesannya,” kata Lim, yang juga ikut menulis Orang Asia Kaya Gila Dan Raya dan Naga Terakhir. “Kita tidak perlu berbicara tentang relevansi budaya dan representasi dan seksualitas perempuan Asia, kita hanya memiliki wajah dari pemeran utama kita di layar, dan itu sangat berarti.”

Musim panas ini, antara Pleasure Experiencekendaraan Jennifer Lawrence Tidak Ada Perasaan KerasDan Bawahandari Bayi Siwa duo Emma Seligman dan Rachel Sennott, rasa mesum tahun 2010-an telah kembali. Tapi kali ini, bobotnya bergeser ke arah keaslian. “Apa yang dilakukan komedi adalah Anda dapat menyajikan sesuatu yang sebenarnya diam-diam mendalam dan mengharukan serta memilukan tanpa disertai dengan itu,” kata Lim. “Dan terkadang itu lebih efektif dalam menjangkau orang di saat yang paling tidak mereka duga.”

Pleasure Experience adalah pencarian rasa memiliki yang disamarkan dengan cerdik: secara budaya, romantis, dalam persahabatan. Audrey diadopsi oleh pasangan kulit putih saat masih bayi, dan dia tidak terlalu terkait dengan warisannya. “Jika Anda tidak tahu dari mana Anda berasal,” tanya rekan bisnis Tionghoa-nya yang diperankan oleh Ronny Chieng, “bagaimana Anda tahu siapa diri Anda?” Maka mulailah pencarian epik untuk menemukan ibu kandung Audrey, seolah-olah untuk menenangkan mitra bisnis dan menutup kesepakatan tetapi, tidak mengejutkan, dengan potensi pengungkapan yang lebih dalam. Pesta pora terjadi: produksi “WAP”, pertemuan dengan pengedar narkoba Amerika, urutan adegan seks yang mengakibatkan banyak cedera.

Rekan penulis Adele, Hsiao, dan Hsiao, Cherry Chevapravatdumrong, mengambil pengaruh ansambel komedi seperti Tempat bergantung, Pengiring pengantinDan Perjalanan Gadis. Movie-film itu memiliki “nada dan kegembiraan yang kami inginkan dalam movie kami yang tidak menyesal,” kata Lim. “Kami tidak akan mempermudah, kami hanya akan bersandar keras pada apa yang kami anggap lucu, karena itu akan menjadi daya lengket ajaib untuk itu.”

Hsiao dan Chevapravatdumrong bertemu sekitar tahun 2012, saat keduanya sedang bekerja Pria keluarga. Sejak itu, mereka juga bekerja sama di acara Comedy Central Hsiao, Awkwafina Adalah Nora Dari Queens. Dalam percakapan, mereka membuat lelucon datar, berkomitmen pada bit, dan saling menyemangati. Keduanya, seperti Audrey dan Lolo, tumbuh di kota-kota yang didominasi kulit putih. Seperti Audrey dan Lolo juga, hanya ada satu gadis Asia lainnya di kampung halaman Hsiao, dan mereka dengan cepat menjadi teman.

Di tahun-tahun mendatang, rekan penulis bertemu Lim dan mulai nongkrong di rumahnya pada Kamis malam. Sekitar tahun 2018, mereka mulai membuang titik plot pada papan tulis CVS murah. Tidak tahu — bahkan urutan aksi yang melibatkan kerbau menyeberangi sungai — terlalu liar. (Meskipun dalam kasus kerbau, beberapa terbukti terlalu mahal.) Mereka menulis movie untuk bersenang-senang, jenis yang ingin mereka tonton saat tumbuh dewasa.

Lim dibesarkan di Malaysia, menonton movie komedi Stephen Chow dan movie aksi Hong Kong. “Kekacauan yang tidak pantas” dari Pleasure Experience ada di sana, katanya. Tapi ketika dia sampai di AS, dia menyadari ada persepsi yang sangat berbeda tentang orang Asia. Wanita Asia khususnya difetish di layar: pembunuh seksi, femme fatale, korban perdagangan manusia.

Pleasure Experience menghindari tatapan laki-laki: leluconnya berasal dari sudut pandang perempuan dan non-biner. “Semuanya melalui lensa karakter kita yang mengambil kekuasaan ke tangan mereka sendiri dan membuat pilihan,” kata Chevapravatdumrong, “sebagai lawan membuat pilihan dibuat untuk mereka.” Sementara urutan adegan seks di layar kacau dan membelah, di set itu dianggap serius, dan setiap aktor bekerja dengan koordinator keintiman.

“Ada banyak penceritaan yang benar-benar menempatkan seksualitas wanita di dalam kotak: dari narasi putri Disney atau bahkan Ok-drama di mana wanita itu tentang menyangkal seksualitas Anda dan membuat pria melepaskannya dari Anda atau mengambilnya dengan paksa,” kata Lim . “Dan solusi untuk itu adalah memiliki ruang bagi kita untuk menemukan seksualitas kita sendiri yang benar-benar terpisah dari sudut pandang laki-laki yang dominan.” Atau, sejujurnya — dan mungkin ini, di atas segalanya, intinya— “memperhatikan sudut pandang mereka”.

Hubungi kami di Joypercent20Ride%20Pullspercent20Offpercent20apercent20Delightfullypercent20Messypercent20Mixpercent20ofpercent20Raunchpercent20andpercent20Heart&physique=httpspercent3Apercent2Fpercent2Ftime.compercent2F6292093percent2Fjoy-ride-comedy-raunchpercent2F” goal=”_self” rel= “noopener noreferrer”>[email protected].