March 4, 2024

Malaria telah menyebar dari nyamuk ke manusia di AS untuk pertama kalinya dalam 20 tahun, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah memperingatkan.

Empat kasus penularan nyamuk Plasmodium vivax malaria telah dilaporkan di Florida dalam dua bulan terakhir, dan satu kasus juga ditemukan di Texas. Semua pasien dikatakan membaik setelah menerima pengobatan.

CDC mengatakan dalam penasehat kesehatan itu nyamuk Anopheles, yang ditemukan di banyak daerah di negeri ini, ”dapat menularkan malaria jika memakan orang yang terinfeksi malaria”. Namun, ditekankan, risiko tertular malaria di AS “sangat rendah”.

Baca selengkapnya: Nyamuk yang Dimodifikasi Secara Genetik Telah Datang ke AS Akankah Mereka Bekerja?

Sebelum Covid, sekitar 2.000 kasus malaria dilaporkan di AS setiap tahun, hampir semuanya berasal dari pelancong yang pernah mengunjungi negara-negara penderita malaria. Infeksi menyebabkan antara lima dan 10 kematian setiap tahunnya.

Penularan malaria terakhir kali dilaporkan di AS adalah pada tahun 2003, ketika delapan kasus terdeteksi di Palm Seaside, Florida.

Inilah yang harus diwaspadai:

Gejalanya bisa berupa demam, menggigil, sakit kepala, nyeri otot, kelelahan, mual, muntah dan diare, menurut CDC. Gejala biasanya dimulai antara 10 hari dan empat minggu setelah infeksi, meskipun dapat muncul hingga satu tahun kemudian.

Sebagian besar dari 240 juta kasus tahunan di dunia disebarkan oleh gigitan nyamuk betina yang terinfeksi. Dalam kasus yang jarang terjadi, penyakit ini juga dapat ditularkan dari ibu ke bayinya yang belum lahir, melalui transfusi darah atau dari jarum suntik.

CDC mengatakan pasien yang diduga menderita malaria harus menjalani tes darah dan tes diagnostik cepat jika tersedia. Perawatan termasuk mengonsumsi obat antimalaria seperti klorokuin atau atovakuon dan proguanil, tergantung dari mana infeksi diduga berasal.

Baca selengkapnya: Vaksin Malaria Pertama di Dunia—dan Apa Artinya untuk Masa Depan Penanggulangan Pandemi

Jika tidak diobati, malaria dapat berkembang menjadi penyakit yang parah, menyebabkan komplikasi termasuk kejang, gagal ginjal, sindrom gangguan pernapasan akut, koma, dan berpotensi kematian.

Cara terbaik untuk melindungi diri dari malaria adalah dengan mencegah gigitan nyamuk. CDC merekomendasikan untuk menggunakan obat nyamuk yang terdaftar di Badan Perlindungan Lingkungan, mengenakan baju dan celana lengan panjang yang longgar, menggunakan kasa nyamuk di jendela dan pintu, dan membuang barang-barang yang dapat menampung air di tempat nyamuk dapat bertelur.

Hubungi kami di [email protected].