February 20, 2024

HAIPada malam yang hangat di awal musim panas tahun lalu, kerumunan gadis remaja berdesakan di kursi lipat di ruang buku langka di toko buku Strand di New York Metropolis. Obrolan hening mengisi ruang saat mereka menunggu acara yang terjual habis dimulai. “Bayangkan saja,” bisik seorang remaja kepada temannya, “ketika dia masuk, kita akan menghirup udara yang sama dengannya.”

Ini adalah jenis komentar yang biasanya terdengar di sekitar bintang pop dan aktor. Tapi malam itu, penonton hadir untuk seorang penulis yang menjadi produser: Jenny Han.

Han mengambil waktu sejenak ketika dia mendengar cerita ini. Kami sedang berada di toko teh bertema Alice in Wonderland di Higher East Aspect, sederet scone dan krim kental tersebar di antara kami. Pengaturan aneh kami adalah pilihan Han, dan itu salah satu yang mudah dibayangkan menjadi latar untuk kencan pertama di salah satu komedi romantisnya. “Itu membuatku ingin menangis,” katanya, meletakkan cangkir mungilnya.

Han, yang memulai debutnya pada tahun 2006 dan sejak itu telah menerbitkan 10 buku tambahan untuk dan tentang kaum muda, telah lama menginspirasi para pembacanya. Dia memiliki kehidupan lampau sebagai pustakawan anak-anak, dan kode kecil itu masih ada dalam DNA-nya. Itu ada dalam kacamata mata kucing khasnya, dalam kemampuannya untuk beralih secara instan dari serius ke main-main, dan dalam cara dia berbicara tentang menulis untuk pembaca muda. Orang dewasa mengambil buku dan segera melupakan apa yang mereka baca. “Sebagai seorang anak, Anda membaca cerita yang Anda ingat sepanjang hidup Anda,” kata Han. Novel-novelnya yang penuh harapan, termasuk yang terlaris Untuk Semua Laki-Laki yang Aku Cintai Sebelumnya Dan Musim Panas Aku Menjadi Cantik trilogi, gadis-gadis tengah yang mengakar dalam drama cinta pertama yang memabukkan. Karakternya mendalam dan mudah di-root—apakah Anda seorang remaja yang berhubungan dengan mereka secara actual time atau orang dewasa yang melihat ke belakang.

Baca selengkapnya: Untuk Semua Anak Laki-Laki Penulis Jenny Han Memberikan Nasihat Cinta Terbaiknya

Membangun kesuksesannya sebagai seorang penulis dan seorang wanita Asia-Amerika yang luar biasa di YA—Untuk Semua Anak Laki-Laki, yang menampilkan seorang gadis Asia di sampulnya, adalah anomali yang terkenal saat melanda New York Waktu daftar anak-anak terlaris—Han, 42, juga menjadi salah satu nama terbesar dalam movie dan TV remaja, berkat adaptasi populer dari karyanya. Dia dijuluki Nancy Meyers dari Gen Z, dicari oleh kolaborator seperti Shonda Rhimes, dan menandatangani kesepakatan eksklusif dengan Amazon Studios.

Han tidak asing dengan temu sapa yang emosional. Dia tahu apa arti buku-bukunya bagi pembaca. Tapi cerita tentang penggemarnya yang terengah-engah menjadi sedikit berbeda hari ini karena ini adalah pengingat bagaimana banyak hal telah berubah. Selama beberapa tahun terakhir, ketika jangkauan karyanya telah meledak, dia belum dapat terhubung dengan pembacanya secara pribadi. Inilah yang terjadi ketika Anda menjadi produser nama merek: proyek Anda memasuki dunia Huge Fandom yang digerakkan oleh media sosial yang mengigau — dunia di mana setiap orang memiliki pendapat.

Menyesuaikan telah menjadi sebuah proses, dan Han menjadi lebih berhati-hati tentang umpan balik seperti apa yang dia izinkan untuk diserap dirinya sendiri. “Saat Anda mencoba menjadi kreatif dan berhati terbuka, Anda tidak boleh terkurung dan ketakutan, karena Anda hanya memikirkan apa yang akan dikatakan orang tentang Anda,” katanya. “Pertama dan terutama, saya harus menyenangkan diri sendiri sebagai pendongeng.”

Han dibesarkan di Virginia menulis cerita dalam jurnalnya, belajar psikologi dan bahasa Inggris di College of North Carolina di Chapel Hill, dan pindah ke New York Metropolis untuk mendapatkan MFA. Dia sendiri belum dewasa—masih kuliah—ketika dia memulai buku pertamanya, Shug, tentang seorang siswa sekolah menengah, dan pemahaman yang lembut tentang naik turunnya pertumbuhan masih terpancar dalam karyanya: kisah Jenny Han adalah kisah yang intim dan rentan, tetapi juga, selalu, penuh harapan.

Untuk Semua Anak Laki-Laki— triloginya tentang Lara Jean, seorang remaja yang menemukan adik perempuannya telah mengirimkan surat cinta rahasia yang dia tulis kepada orang yang dia sukai di masa lalu — adalah makanan yang menenangkan dengan premis yang lezat. Dan proyek Han’s yang membuka pintu ke Hollywood. Buku pertama keluar pada tahun 2014, dan movie Netflix menyusul pada tahun 2018. Han adalah produser eksekutif pada movie tersebut, yang membuat Lana Condor dan Noah Centineo menjadi bintang instan dan membantah anggapan lama industri bahwa movie tentang orang Asia-Amerika remaja tidak dapat menemukan audiens yang luas. Netflix mengadaptasi kedua sekuel tersebut.

Berikutnya adalah peluncuran adaptasi TV Han’s tahun lalu Musim panas seri di Prime Video—Han meningkatkan keterlibatannya, berperan sebagai co-showrunner. Musim pertama mengikuti Stomach Conklin (Lola Tung) yang berusia 16 tahun melalui musim panas bersama keluarganya di rumah pantai teman mereka saat dia mengatasi perasaan membingungkan untuk Conrad dan Jeremiah Fisher, saudara laki-laki yang akhirnya melihatnya lebih dari sekadar anak kecil. Cinta segitiga pasangan yang mana yang Anda kirim dan soundtrack yang dipicu oleh Taylor Swift mengilhami upeti dan debat yang penuh semangat — di TikTok, tagar #thesummeriturnedpretty memiliki 6,6 miliar penayangan, jumlah yang pasti akan bertambah saat Musim 2 tayang perdana pada 14 Juli, memperkenalkan lebih banyak tema intens saat karakter mengatasi kesulitan besar.

Keberhasilan bola salju Han, dia menyadari, tidak konvensional. Untuk waktu yang lama, Hollywood lebih suka menjauhkan penulis dari adaptasi, karena takut mereka akan menolak perubahan pada karya mereka. Tapi Han merangkul mereka. Dia tetap terlibat dengan bertanya pada dirinya sendiri apa yang akan dia lakukan jika dia menulis cerita ini dari awal hari ini. Contoh utama: dalam buku, Stomach is white—Han telah ditolak oleh penerbit ketika dia mencoba menjual novel yang berbeda dengan protagonis Asia-Amerika sebelumnya. Musim panas—tetapi dalam pertunjukan itu, dia menulis Stomach sebagai biracial Korea-Amerika dan memperkenalkan lebih banyak karakter warna dan karakter aneh.

Jam tangan: Constance Wu dan Jenny Han tentang Kekuatan Penceritaan Inklusif

Meskipun sebagian besar pembaca menyambut baik pembaruan tersebut, tidak setiap perubahan berjalan mulus. Tung ingat para penggemar membagikan keluhan mereka ketika mereka melihat di trailer untuk musim pertama bahwa Han telah menambahkan alur cerita baru tentang bola debutan. “Ada gagasan bahwa beberapa hal dilakukan karena apa pun yang diinginkan atasan Anda,” kata Tung. “Tapi Jenny sangat berhati-hati dengan setiap adegan, setiap kostum, setiap kata. Dia akan benar-benar berjuang untuk hal-hal yang dia yakini, dan biasanya berakhir seperti yang diinginkan orang.”

Tetap saja, Han mengerti bahwa beberapa hal itu sakral. Ada adegan di buku kedua—dan musim kedua—dari Musim Panas Aku Menjadi Cantik yang telah disingkat pembaca sebagai “adegan kakao”. Stomach dan Conrad melarikan diri ke rumah pantai di musim dingin, berduaan untuk pertama kalinya di tempat favorit mereka. Ada cokelat panas berdebu, a Simpsons cangkir, saraf berkibar, dan beberapa ciuman yang sangat berarti. Han tahu betapa pentingnya membuat adegan itu dengan benar. Dia menulis episode itu sendiri, dan dia memblokir visible dan musiknya dengan sutradara. Itu panas ketika mereka sedang syuting di Wilmington, NC, dan para aktor tidak setuju dengan gagasan melapisi pakaian musim dingin. Saat minum teh, Han menggambarkan dirinya sendiri, menggeram dalam suaranya, saat dia ingat memerintahkan Tung dan rekannya Christopher Briney untuk “Put! Itu! Sweater! Pada!”

Aktor yang bertengkar di akhir usia belasan dan awal 20-an, Han terkadang merasa seperti pemimpin sirkus. Tugasnya adalah menjaga segala sesuatunya tetap pada jalurnya, tetapi juga membiarkan kesembronoan dan kegembiraan. “Saya seperti: Semua orang berhenti tertawa,” katanya, menirukan suaranya yang serius lagi. “Tapi kamu membutuhkan energi itu juga. Anda tidak ingin meredupkan semua antusiasme, semangat, dan kesenangan.” Han menyewa perahu dan membawa para pemain keluar untuk libur sehari, dan dia menjamu mereka untuk malam taco di tempatnya di New York. Bagi Tung, Han lebih dari sekadar bos yang siap. Seorang asing mengira mereka ibu dan anak awal tahun ini di kereta menuju perayaan Tahun Baru Imlek Gedung Putih. Dan selama pembuatan movie, Han mengejutkannya di hari ulang tahunnya dengan gaun yang dia incar di toko classic lokal—Tung hanya menyebutkannya sekali, tetapi Han menemukannya dan menyesuaikannya dengan ukuran persisnya. “Itu sangat istimewa,” kata Tung. “Aku seperti, bagaimana kamu melakukan ini ketika kamu melakukan segalanya, sepanjang waktu?”