February 20, 2024

TEL AVIV, Israel — Koalisi pemerintahan Israel terus maju pada hari Senin dengan rencananya yang kontroversial untuk merombak peradilan negara, meskipun meningkatnya tentangan dari dalam militer negara itu dan gelombang protes massa diperkirakan terjadi minggu ini.

Sebuah komite parlemen sedang menyiapkan undang-undang yang akan membatasi pengawasan yudisial pada beberapa keputusan pemerintah, undang-undang yang memicu kritik intensif dari pasukan cadangan militer di unit elit, termasuk angkatan udara dan perang dunia maya.

Banyak yang telah memperingatkan bahwa mereka tidak akan muncul untuk bertugas jika perombakan terus berlanjut. Pasukan cadangan, yang menjadi tulang punggung sebagian besar wajib militer negara itu, memainkan peran kunci dalam mendorong Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk menghentikan rencana perombakan awal tahun ini.

Menanggapi undang-undang tersebut, yang diperkirakan akan berlangsung sebelum pemungutan suara parlemen akhir awal pekan depan, gerakan protes besar diperkirakan akan menggelar “hari gangguan” pada Selasa. Hari-hari protes massal di masa lalu telah menggeramkan lalu lintas, mencekik terminal di bandara internasional utama Israel dan berubah menjadi bentrokan antara polisi dan demonstran.

Perombakan yudisial, yang diajukan oleh pemerintah nasionalis dan agama Netanyahu, telah sangat memecah belah Israel, menjerumuskannya ke dalam salah satu krisis domestik terburuknya dan bahkan memicu kekhawatiran dari sekutu terpentingnya, AS.

Netanyahu menghentikan perombakan pada bulan Maret, menghadapi gelombang protes massa, pemogokan buruh yang menghentikan penerbangan keluar dan banyak sektor lainnya dan janji oleh cadangan militer untuk tidak muncul untuk bertugas jika undang-undang tersebut dimajukan. Tekanan serupa muncul kembali ketika pemerintah melanjutkan legislasi perombakan.

Baca selengkapnya: Kerusuhan di Israel Tidak Akan Segera Berakhir

Pemerintah mengatakan rencana itu dimaksudkan untuk mengendalikan apa yang dilihatnya sebagai sistem peradilan yang terlalu intervensionis dan mengembalikan kekuasaan kepada pejabat terpilih. Kritikus mengatakan rencana itu akan mengacaukan sistem test and balances Israel yang rumit dan mendorong negara itu ke arah otokrasi. Mereka juga mengatakan Netanyahu memiliki konflik kepentingan dengan mencoba mengguncang sistem peradilan saat dia diadili atas tuduhan korupsi.

Berbicara pada pertemuan Kabinetnya pada hari Senin, sehari setelah keluar dari rumah sakit karena pusing, Netanyahu membela perombakan dan RUU yang bergerak maju sekarang, yang akan mencegah pengadilan Israel untuk meneliti “kewajaran” keputusan yang dibuat oleh pejabat terpilih. .

Dia juga mengecam gelombang oposisi baru-baru ini dari dalam militer.

“Dalam demokrasi, militer berada di bawah pemerintah terpilih dan bukan sebaliknya,” katanya. “Insubordinasi bertentangan dengan demokrasi dan bertentangan dengan hukum.”

Gelombang kritik yang meningkat dari dalam militer awal tahun ini mendorong menteri pertahanan negara itu, Yoav Gallant, untuk menentang perombakan tersebut. Ketidaksepakatannya menyebabkan Netanyahu memecatnya, yang memicu protes massa yang memaksa pemimpin Israel untuk membekukan perubahan hukum dan mengembalikan Gallant.

Pemerintah bergerak maju dengan rencana tersebut setelah pembicaraan untuk menemukan kompromi dengan partai politik oposisi gagal. Kemajuan undang-undang tersebut juga terjadi meskipun ada peringatan dari seluruh masyarakat Israel bahwa perombakan tersebut akan merugikan ekonomi negara, kemampuan militernya, dan mengobrak-abrik tatanan sosialnya yang rapuh. Mata uang Israel, shekel, telah jatuh nilainya tahun ini setelah rencana tersebut diumumkan.

“Standar kewajaran” memungkinkan pengadilan meninjau kembali keputusan-keputusan penting pemerintah untuk melindungi dari pengangkatan yang tidak tepat dan potensi korupsi. Itu digunakan oleh Mahkamah Agung awal tahun ini untuk membatalkan penunjukan sekutu Netanyahu sebagai menteri dalam negeri karena hukuman masa lalu untuk penyuapan dan kesepakatan pembelaan tahun 2021 untuk penggelapan pajak.

Pemerintah mengatakan standar itu sewenang-wenang dan digunakan secara berlebihan oleh pengadilan untuk membatalkan keputusan yang dibuat oleh pejabat terpilih.

Kritikus mengatakan menghapus standar akan memungkinkan pemerintah untuk menunjuk kroni yang tidak memenuhi syarat untuk posisi penting tanpa tanpa pengawasan. Mereka juga mengatakan bahwa itu dapat membuka jalan bagi Netanyahu untuk memecat jaksa agung saat ini—dilihat oleh para pendukung sebagai benteng terhadap rencana perombakan—atau menunjuk pejabat hukum yang dapat meringankan tuduhan korupsi yang dia hadapi dalam persidangan yang sedang berlangsung. .