February 20, 2024

Mparlemen alaysia meloloskan tiga undang-undang pekan lalu terkait dengan dekriminalisasi bunuh diri, menandai perubahan penting dalam bagaimana topik yang sebagian besar tabu diperlakukan di negara itu dan menjadikan negara Asia Tenggara berpenduduk lebih dari 33 juta orang itu menjadi yang terbaru dalam daftar negara yang berkembang yang mengubah bunuh diri. legislasi.

Pada bulan Maret, parlemen Ghana meloloskan undang-undang untuk mendekriminalisasi percobaan bunuh diri. Guyana melakukan hal yang sama pada November tahun lalu, diikuti oleh Pakistan pada Desember. India dan Singapura mengubah undang-undang mereka masing-masing pada tahun 2018 dan 2020. Reformasi ini terjadi di tengah dorongan world oleh para pendukung kesehatan psychological dan akademisi untuk membatalkan pendekatan hukuman untuk mencegah bunuh diri.

Namun, upaya bunuh diri tetap ilegal di setidaknya 19 negara—termasuk Nigeria, Bangladesh, Tanzania, dan Myanmar—banyak di antaranya mewarisi aturan mereka tentang masalah ini dari hukum umum Inggris. Tetapi sementara Inggris mendekriminalisasi bunuh diri pada tahun 1961, perlu beberapa dekade bagi beberapa bekas koloni untuk melakukan hal yang sama. (Sementara itu, Jordan baru saja mengkriminalisasi upaya bunuh diri tahun lalu, dan menghukum seorang pria satu bulan penjara atas tuduhan awal bulan ini.)

Karena Malaysia berurusan dengan meningkatnya angka bunuh diri dan tingginya keinginan bunuh diri di kalangan remaja pada khususnya, advokat kesehatan psychological telah lama mengkritik penggunaan Pasal 309 KUHP negara tersebut, yang dapat mengancam satu tahun penjara, dan/atau denda, untuk mereka yang mencoba bunuh diri. Baru-baru ini pada tahun 2020, seorang pria Malaysia dijatuhi hukuman enam bulan penjara setelah upaya bunuh diri, memicu seruan untuk reformasi terhadap apa yang menurut para ahli, pada akarnya, adalah masalah kesehatan psychological.

Baca selengkapnya: Cara Membantu Remaja Menemukan Tujuan di Tengah Krisis Kesehatan Psychological

“Keberadaan Pasal 309 merupakan ketentuan dari abad ke-19 karena terlihat pada saat itu mengkriminalkan bunuh diri akan menjadi tindakan pencegahan,” kata Wakil Menteri Hukum Ramkarpal Singh pada Mei lalu. “Tapi saat ini, perawatan medis, dan bukan penuntutan, adalah cara terbaik untuk menangani masalah ini, berdasarkan pendekatan negara lain.”

Menurut sebuah studi tahun 2022 oleh tim peneliti medis di seluruh Asia, “tidak ada bukti substansial” yang menunjukkan bahwa negara-negara di mana percobaan bunuh diri dikriminalisasi memiliki tingkat bunuh diri yang lebih rendah dibandingkan dengan rata-rata world.

Kenny Lim, direktur eksekutif Befrienders Kuala Lumpur, yang menjalankan saluran bantuan bunuh diri 24 jam di Malaysia, mengatakan kepada TIME bahwa tindakan bunuh diri yang ilegal tampaknya tidak banyak membantu orang menjauhinya. Sebaliknya, itu hanya menambah lapisan kerumitan pada tekanan emosional yang dialami oleh mereka yang ingin bunuh diri.

“Kami telah mendengar dari orang-orang yang mengatakan hal-hal seperti, ‘Dengan undang-undang ini yang mengkriminalisasi seseorang yang mencoba bunuh diri, jika saya melakukannya, saya akan memastikan, saya akan mati,’” katanya. “Ini benar-benar menanamkan rasa takut pada orang-orang yang sedang berjuang, dan itu semacam mencegah orang untuk mencari bantuan.”

Studi lain pada tahun 2022 yang berfokus pada Malaysia menemukan bahwa kriminalisasi upaya bunuh diri dapat mengakibatkan proses hukum lebih diutamakan daripada perawatan kesehatan psychological bagi penyintas bunuh diri, yang dapat “menunda perawatan secara signifikan”.

“Ketika Anda mengkriminalkan bunuh diri, secara efektif, orang-orang yang mencoba bunuh diri, Anda mengecilkan hati mereka untuk melapor,” kata Caryn Mei Hsien Chan, seorang psikolog yang berbasis di Malaysia yang mempelajari kesehatan psychological dan risiko bunuh diri. Chan memberi tahu TIME bahwa alih-alih mengurangi pikiran untuk bunuh diri, kriminalisasi mengirimkan pesan mengerikan kepada orang-orang yang sedang berjuang: “Jika Anda selamat dari bunuh diri, Anda sebenarnya berpotensi dijebloskan ke penjara.”

Itu juga dapat memengaruhi cara pengasuh memperlakukan orang, kata Chan. “Terkadang dokter dan profesional kesehatan enggan untuk merek [cases] sebagai bunuh diri karena ada begitu banyak konotasi, ada konsekuensi hukum. … Ketika itu terjadi, pasien belum tentu dirujuk ke layanan yang dia butuhkan.”

Dalam jangka pendek, tingkat bunuh diri di Malaysia mungkin tampak meningkat—tetapi itu karena akan ada lebih banyak orang yang mau melaporkan upaya bunuh diri, Ching Sin Siau, seorang peneliti di Pusat Studi Kesehatan Masyarakat Universitas Nasional Malaysia, mengatakan kepada TIME.

Di seluruh dunia, information akurat tentang bunuh diri dan upaya bunuh diri sudah sulit dikumpulkan dan tidak dilaporkan, sebagian besar karena stigma sosial, dengan banyak kasus bunuh diri dikategorikan sebagai kematian atau kecelakaan yang tidak dapat ditentukan. Siau berharap dekriminalisasi kasus bunuh diri akan memberikan hasil yang lebih akurat dalam pendataan kasus bunuh diri.

Baca selengkapnya: Kematian YouTuber Menyoroti Perjuangan Terus-menerus Korea Selatan Dengan Bunuh Diri

“Kami tidak ingin bunuh diri [attempt] untuk bertopeng sebagai sesuatu yang lain karena [people] takut dikriminalisasi. Ini benar-benar menghambat kemampuan kami untuk mendapatkan statistik sebenarnya tentang bunuh diri,” kata Siau. “Jadi ketika kami mendekriminalisasi bunuh diri, kami sangat berharap itu [these] statistik akan lebih terbuka sehingga kami dapat melakukan intervensi dengan lebih baik.”