February 20, 2024

Asetelah berbulan-bulan membangun antisipasi, movie baru penulis-sutradara Christopher Nolan Oppenheimer tiba di bioskop hari Jumat, memulai akhir pekan pembukaan di mana diharapkan mengumpulkan sekitar $ 50 juta di field workplace domestik.

Tiga jam (dan sembilan detik) pusat biopik, seperti yang tersirat dari judulnya, tentang J. Robert Oppenheimer (diperankan oleh Cillian Murphy), fisikawan teoretis yang dikenal luas sebagai “bapak bom atom” yang dengan terkenal meringkas karya hidupnya dalam movie dokumenter NBC Information tahun 1965 dengan membacakan baris dari teks suci Hindu Bhagavad Gita: “Sekarang aku menjadi kematian, penghancur dunia.”

Berdasarkan biografi Kai Hen dan Martin J. Sherwin yang memenangkan Penghargaan Pulitzer tahun 2006 Prometheus Amerika: Kemenangan dan Tragedi J. Robert Oppenheimersaat ini tidak. 1 di tangga lagu terlaris Amazon, berkat filmnyamovie melompat bolak-balik melalui waktu saat mengeksplorasi kehidupan dan warisan subjeknya. “Yang ingin saya lakukan adalah membawa penonton ke dalam pikiran dan pengalaman seseorang yang duduk di tengah-tengah perubahan terbesar dalam sejarah,” kata Nolan dalam catatan produksi movie tersebut. “Suka atau tidak, J. Robert Oppenheimer adalah orang paling penting yang pernah hidup. Dia membuat dunia yang kita tinggali ini, menjadi lebih baik atau lebih buruk.”

Inilah yang perlu diketahui tentang bagaimana kisah nyata kehidupan Oppenheimer dibandingkan dengan filmnya.

Baca selengkapnya: Oppenheimer Mempesona Dengan Kisah Epiknya tentang Patriot yang Rumit

Masa kecil Oppenheimer tidak ditampilkan di layar dalam movie, tetapi asuhannya berkontribusi pada pandangan yang dia dukung di sepanjang movie. Ia lahir pada tahun 1904 dari keluarga Yahudi sekuler yang kaya di New York Metropolis dan dididik di Manhattan’s Moral Tradition Faculty, lulus pada tahun 1921. Meskipun orang tuanya adalah orang Amerika generasi pertama dan kedua keturunan Jerman-Yahudi, Oppenheimer menahan diri untuk tidak merangkul warisannya selama sebagian besar hidupnya.

“Di dunia luar, dia selalu dikenal sebagai seorang Yahudi Jerman, dan dia selalu bersikeras bahwa dia bukan orang Jerman atau Yahudi,” Ray Monk, penulis Robert Oppenheimer: Kehidupan di Dalam Tengah, kepada Badan Telegraf Yahudi. “Tapi itu memengaruhi hubungannya dengan dunia sehingga dia dianggap seperti itu.”

Antisemitisme memengaruhinya selama belajar di Harvard, dan kemudian, di tengah kebangkitan Nazi ke kekuasaan di Jerman, mengubah cara dia terlibat dengan keyahudiannya.

“Saya memiliki kemarahan yang terus membara tentang perlakuan terhadap orang Yahudi di Jerman,” katanya pada audiensi tahun 1954 di hadapan Komisi Energi Atom Amerika Serikat (AEC), yang merupakan bagian dari perangkat pembingkaian utama movie tersebut. “Saya punya kerabat di sana, dan kemudian membantu membebaskan mereka dan membawa mereka ke negara ini.”

Setelah lulus summa cum laude dari Harvard pada tahun 1925, Oppenheimer melakukan perjalanan ke Inggris, seperti yang digambarkan dalam movie, untuk melakukan penelitian di Laboratorium Cavendish Universitas Cambridge di bawah fisikawan Inggris dan pemenang Hadiah Nobel 1906 JJ Thomson. Di sana, dia bergumul dengan masalah kesehatan psychological dan berakhir dalam masa percobaan.

Prometheus Amerika melaporkan bahwa, selama ini, Oppenheimer menyampaikan sebuah cerita kepada teman-temannya tentang mengikat apel dengan bahan kimia dan meninggalkannya di meja gurunya, Patrick Blackett (diperankan oleh James D’Arcy). Buku itu mengutip teman Oppenheimer, Jeffries Wyman, yang menyatakan bahwa Oppenheimer mungkin telah membesar-besarkan insiden itu entah bagaimana: “Apakah ini apel imajiner atau bukan, atau apel asli, apa pun itu, itu adalah tindakan kecemburuan.”

Cara movie menggambarkan peristiwa yang diduga ini, Oppenheimer merebut apel dari tangan idolanya Niels Bohr (diperankan oleh Kenneth Branagh) sebelum fisikawan legendaris itu dapat menggigitnya.

Oppenheimer akhirnya dipindahkan ke Universitas Göttingen di Jerman, tempat ia meraih gelar Ph.D dalam fisika kuantum. Selama berada di Jerman, ia belajar dengan sejumlah fisikawan terkemuka, termasuk Max Born dan Bohr. Oppenheimer menghadiri Göttingen bersama Werner Heisenberg (diperankan oleh Matthias Schweighöfer), yang akan memimpin upaya Jerman untuk mengembangkan bom atom.

Pada tahun 1929, setelah kembali ke Amerika, Oppenheimer menerima jabatan asisten profesor di Universitas California, Berkeley, dalam pengaturan khusus yang juga membuatnya mengajar di Institut Teknologi California. Selama 14 tahun berikutnya, ia mendirikan Berkeley sebagai salah satu sekolah fisika teoretis terbesar di AS dan mengumpulkan pengikut setia fisikawan pendatang baru. Movie ini menggambarkan pertumbuhan program dengan hanya memiliki satu siswa yang muncul di kelas pertamanya, kemudian menunjukkan ruang kelas yang penuh sesak dalam waktu singkat ketika kabar tentang kelasnya menyebar di antara siswa. Dia juga bekerja bersama, dan berteman baik dengan, fisikawan eksperimental terkemuka Ernest O. Lawrence (diperankan oleh Josh Hartnett), yang nantinya akan membantu melibatkannya dalam Proyek Manhattan.

Setelah menjalin hubungan yang penuh gejolak dengan siswa Stanford Medical Faculty dan anggota Partai Komunis Jean Tatlock (diperankan oleh Florence Pugh) pada tahun 1936 — ketika dia berusia 22 tahun dan dia berusia 32 tahun — Oppenheimer mulai menaruh minat pada tujuan politik sayap kiri, dari mendukung anti-fasis selama Perang Saudara Spanyol hingga mempersatukan akademisi. Sementara Oppenheimer tidak pernah secara resmi bergabung dengan Partai Komunis, banyak teman terdekat dan anggota keluarganya, termasuk saudara laki-lakinya Frank Oppenheimer (Dylan Arnold), teman Haakon Chevalier (Jefferson Corridor), dan calon istri Katharine “Kitty” Puening (Emily Blunt), menjadi anggota di berbagai titik waktu.

Movie tersebut menunjukkan bagaimana pemerintah AS menyadari dan skeptis terhadap afiliasi komunis Oppenheimer sejak awal, tetapi memilih untuk mengabaikannya selama Proyek Manhattan ketika menjadi jelas bahwa dia adalah orang yang tepat untuk pekerjaan itu. Namun, asosiasi ini pada akhirnya akan kembali menghantuinya dan menyebabkan kehancuran karirnya di puncak histeria anti-Komunis Amerika di tahun 1950-an.