March 4, 2024

Netflix Inc. berjanji untuk mendukung dan mengembangkan showrunners Korea dan studio di balik acara viral seperti permainan cumi-cumi, menguraikan bagaimana rencananya untuk menghabiskan sebagian dari $ 2,5 miliar yang dialokasikan untuk Ok-drama.

Co-Chief Govt Officer Ted Sarandos mengatakan pada hari Kamis bahwa perusahaannya akan membiayai program pelatihan untuk generasi auteur dan penghibur berikutnya, baik di depan maupun di belakang kamera. Netflix akan bekerja sama dengan organisasi lokal untuk mengidentifikasi dan membina talenta muda, tambahnya.

Inisiatif tersebut menggarisbawahi bagaimana program Korea disukai Kejayaan dalam beberapa tahun terakhir telah muncul sebagai katalis kejutan untuk Netflix, yang membutuhkan konten orisinal yang menarik untuk membedakannya dari saingannya seperti Walt Disney Co. dan Apple Inc. Sekitar tiga per lima pengguna Netflix telah menonton acara Korea, dan waktu menonton untuk acara tersebut program telah tumbuh enam kali lipat hanya dalam empat tahun, katanya. Sekitar 90% pemirsa konten style romansa Korea berasal dari luar negeri, kata Sarandos.

Baca selengkapnya: 7 Ok-Drama Netflix yang Dinantikan di Paruh Kedua Tahun 2023

Netflix pada bulan April berjanji untuk membelanjakan $2,5 miliar selama empat tahun ke depan di negara tersebut. Korea Selatan telah menjadi salah satu pemasok acara TV dan movie terbesar Netflix, membantu memicu lonjakan langganan international karena semakin banyak konsumen yang menonton drama dan actuality present Korea.

Namun, ledakan tersebut menuai protes dari pembuat konten lokal yang mengeluh bahwa mereka tidak berbagi secara proporsional dalam kesuksesan tersebut, dan dari penyedia web yang ingin Netflix membayar lonjakan aktivitas streaming on-line.

Sarandos mengunjungi Seoul selama tiga hari untuk membahas rencana investasinya dengan mitra produksi Korea dan pejabat pemerintah, termasuk Perdana Menteri Han Duk-soo. Eksekutif Netflix berpendapat bahwa berinvestasi secara luas pada pencipta dan produksi harus menghasilkan efek riak yang jauh lebih besar dalam ekonomi daripada bagi hasil sederhana.

“Saya tidak akan mengatakan konflik, saya akan mengatakan bahwa ada peluang seiring berkembangnya bisnis,” kata Sarandos, menanggapi pertanyaan tentang perselisihan paralel dengan penyedia jaringan telekomunikasi Korea. “Ada hubungan simbiosis yang jelas dan langsung antara perusahaan kreatif seperti kami dan industri web.”

Penjualan Netflix di Korea melonjak 22% menjadi 773,3 miliar received ($600 juta) pada tahun 2022 setelah perusahaan menaikkan biaya langganan bulanan, menurut Byun Jae-il, anggota parlemen dari partai oposisi utama yang merupakan anggota Sains, Teknologi, Komite Informasi, Penyiaran dan Komunikasi Majelis Nasional.

Meski kenaikan harga membantu menaikkan penjualan, kebijakan baru itu berdampak pada jumlah pelanggan di Tanah Air. Pengguna yang membayar turun 30% menjadi 1,17 juta pada kuartal keempat dibandingkan tahun sebelumnya, kata Byun.

Netflix juga dalam pertarungan hukum dengan SK Broadband atas pembayaran untuk menggunakan jaringannya. Penyedia web menyalahkan Netflix atas pertumbuhan lalu lintas yang eksplosif dan menuntut perusahaan AS membayar untuk menggunakan jaringannya. Netflix melawan balik di pengadilan, dengan alasan tidak berkewajiban membayar biaya penggunaan jaringan.

Dengan bantuan dari Christopher Palmeri dan Shinhye Kang.

Hubungi kami di [email protected].