February 20, 2024

WSaya tahu bahwa perang nuklir AS-Rusia habis-habisan akan berdampak buruk. Tapi seberapa buruk tepatnya? Bagaimana peluang Anda untuk selamat dari ledakan, radiasi, dan musim dingin nuklir bergantung pada tempat tinggal Anda? Perang pedang nuklir yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun lalu dan kekacauan akhir pekan lalu di Rusia telah membuat pertanyaan ini tepat waktu. Untuk membantu menjawabnya, saya telah bekerja dengan sekelompok ilmuwan interdisipliner yang luar biasa (lihat kredit akhir) untuk menghasilkan simulasi perang nuklir yang paling realistis secara ilmiah hanya dengan menggunakan knowledge yang tidak terklasifikasi, dan memvisualisasikannya sebagai video. Ini menggabungkan pemodelan terperinci dari penargetan nuklir, lintasan rudal, ledakan dan pulsa elektromagnetik, dan bagaimana asap karbon hitam diproduksi, ditinggikan dan disebarkan ke seluruh dunia, mengubah iklim dan menyebabkan kelaparan massal.

Seperti yang diilustrasikan dalam video, tidak masalah siapa yang memulai perang: ketika satu pihak meluncurkan rudal nuklir, pihak lain mendeteksinya dan menembak balik sebelum terjadi benturan. Rudal balistik dari kapal selam AS di sebelah barat Norwegia mulai menyerang Rusia setelah sekitar 10 menit, dan rudal Rusia dari utara Kanada mulai menghantam AS beberapa menit kemudian. Serangan pertama menghancurkan elektronik dan jaringan listrik dengan menciptakan pulsa elektro-magnetik puluhan ribu volt per meter. Serangan berikutnya menargetkan pusat komando dan kendali serta fasilitas peluncuran nuklir. Rudal balistik antarbenua berbasis darat membutuhkan waktu sekitar setengah jam untuk terbang dari peluncuran ke sasaran.

Kota-kota besar menjadi sasaran baik karena mengandung fasilitas militer maupun untuk menghalangi pemulihan musuh pascaperang. Setiap tumbukan menciptakan bola api sepanas inti matahari, diikuti oleh awan jamur radioaktif. Ledakan hebat ini menguapkan orang-orang di dekatnya dan menyebabkan kebakaran dan kebutaan lebih jauh. Ekspansi bola api kemudian menyebabkan gelombang ledakan yang merusak bangunan, menghancurkan bangunan di dekatnya. Inggris dan Prancis memiliki kemampuan nuklir dan diwajibkan oleh Pasal 5 NATO untuk membela AS sehingga Rusia juga menyerang mereka. Badai api melanda banyak kota, di mana angin setingkat badai mengipasi api, menyulut apa saja yang dapat terbakar, melelehkan kaca dan beberapa logam, dan mengubah aspal menjadi cairan panas yang mudah terbakar.

Sayangnya, penelitian peer-review menunjukkan bahwa ledakan, pulsa elektromagnetik, dan radioaktivitas bukanlah bagian terburuk: musim dingin nuklir disebabkan oleh asap karbon hitam dari badai api nuklir. Bom atom Hiroshima menyebabkan badai seperti itu, tetapi bom hidrogen saat ini jauh lebih kuat. Sebuah kota besar seperti Moskwa, dengan jumlah penduduk hampir 50 kali lebih banyak daripada Hiroshima, dapat menghasilkan lebih banyak asap, dan badai api yang mengirimkan kepulan asap hitam ke stratosfer, jauh di atas awan hujan mana pun yang akan menghanyutkan asap. Asap hitam ini dipanaskan oleh sinar matahari, melayang seperti balon udara hingga satu dekade. Aliran jet di ketinggian sangat cepat sehingga hanya perlu beberapa hari asap menyebar ke sebagian besar belahan bumi utara.

Hal ini membuat Bumi menjadi sangat dingin bahkan selama musim panas, dengan lahan pertanian di Kansas mendingin sekitar 20 derajat celcius (sekitar 40 derajat Fahrenheit), dan daerah lain mendingin hampir dua kali lipat. Sebuah makalah ilmiah baru-baru ini memperkirakan bahwa lebih dari 5 miliar orang dapat mati kelaparan, termasuk sekitar 99% dari mereka yang berada di AS, Eropa, Rusia, dan China – karena sebagian besar asap karbon hitam tetap berada di belahan bumi utara tempat asap tersebut diproduksi, dan karena penurunan suhu lebih merugikan pertanian di dataran tinggi.

Penting untuk dicatat bahwa masih ada ketidakpastian yang besar, sehingga dampak kemanusiaan yang sebenarnya bisa lebih baik atau lebih buruk – alasan untuk melanjutkan dengan hati-hati. Program penelitian terbuka senilai $4 juta yang baru diluncurkan diharapkan akan membantu mengklarifikasi pemahaman publik dan menginformasikan percakapan kebijakan international, tetapi masih banyak pekerjaan yang diperlukan, karena sebagian besar penelitian tentang topik ini diklasifikasikan dan difokuskan pada militer daripada dampak kemanusiaan.

Kami jelas tidak tahu berapa banyak orang yang akan selamat dari perang nuklir. Tetapi jika itu bahkan seburuk prediksi penelitian ini, tidak ada pemenang, hanya pecundang. Sangat mudah untuk merasa tidak berdaya, tetapi kabar baiknya ada di sana adalah sesuatu yang dapat Anda lakukan untuk membantu: tolong bantu bagikan video ini! Fakta bahwa perang nuklir kemungkinan akan dimulai melalui eskalasi bertahap, mungkin digabungkan dengan kecelakaan atau kesalahan perhitungan, berarti semakin banyak orang tahu tentang perang nuklir, semakin besar kemungkinan kita menghindarinya.

Hubungi kami di [email protected].