February 20, 2024

edini dalam pandemi COVID-19, dokter mulai memperhatikan sesuatu yang mencolok. Untuk apa yang awalnya digambarkan sebagai virus pernapasan, SARS-CoV-2 tampaknya memiliki efek yang kuat pada otak, menyebabkan segalanya mulai dari kehilangan indera perasa dan penciuman serta kabut otak hingga, dalam kasus yang serius, stroke.

NYU Langone Well being, sebuah rumah sakit penelitian kota New York, mulai menyusun anekdot tersebut dengan harapan dapat lebih memahami bagaimana virus mempengaruhi otak dan sistem saraf. Bertahun-tahun kemudian, proyek tersebut telah berubah dari hanya berfokus pada gejala akut menjadi juga melacak masalah neurologis jangka panjang yang dialami beberapa orang dengan Lengthy COVID, kata direktur program Dr. Sharon Meropol.

Daftar masalah neurokognitif yang harus dilacak tim Meropol dan peneliti lain sangat luas: penurunan kognitif, perubahan ukuran dan struktur otak, depresi dan pemikiran bunuh diri, tremor, kejang, kehilangan ingatan, dan demensia baru atau yang memburuk semuanya telah dikaitkan dengan infeksi SARS-CoV-2 sebelumnya. Dalam beberapa kasus, masalah jangka panjang ini terjadi bahkan pada pasien dengan COVID-19 yang relatif ringan.

Pertanyaan “Cawan Suci” sekarang, kata Meropol, adalah apa yang terjadi di otak pasien COVID-19—dan bagaimana memulihkan kerusakan.

Jika Anda melihat otak seseorang yang terinfeksi virus tertentu, seperti rabies, Anda akan melihat “virus berkerumun di mana-mana. Hitam dan putih” bahwa otak terinfeksi, kata Dr. Avindra Nath, direktur klinis dari Nationwide Institute of Neurological Issues and Stroke (NINDS).

Dengan SARS-CoV-2, ada lebih banyak space abu-abu. Di awal pandemi, Nath dan rekannya memindai dan menganalisis secara fisik otak 13 orang yang meninggal akibat COVID-19. Mereka tidak menemukan virus SARS-CoV-2 di otak tersebut—tetapi mereka menemukan kerusakan yang signifikan pada pembuluh darah mereka, yang dilapisi dengan antibodi. Bagi Nath, sistem kekebalan tubuh menjadi rusak sebagai respons terhadap virus, menyebabkannya menyerang pembuluh darahnya sendiri dan memicu serangkaian efek yang menyebabkan peradangan signifikan di otak, berpotensi memuncak pada kerusakan deadly pada bagian yang mengontrol pernapasan.

Pada orang yang selamat dari COVID-19, radang otak juga dapat menjelaskan gejala selama bertahun-tahun seperti kabut otak dan kehilangan ingatan — meskipun “kami tidak tahu pasti,” kata Nath.

Lara Jehi, yang meneliti COVID-19 dan otak di Klinik Cleveland, juga menunjuk peradangan sebagai kemungkinan pemicu gejala neurologis COVID-19. Dia menemukan bukti peradangan irregular pada orang dengan sakit kepala kronis pasca-COVID. Dan dalam studi tahun 2021, Jehi dan rekan-rekannya membandingkan otak orang dengan Lengthy COVID dan penyakit Alzheimer. “Kami menemukan banyak space yang tumpang tindih di antara keduanya, dan space yang tumpang tindih ini berpusat pada… peradangan di otak dan cedera mikroskopis pada pembuluh darah,” katanya.

Dalam penelitian itu, kata Jehi, timnya ingin menentukan apakah virus SARS-CoV-2 memasuki otak dan menyebabkan kerusakan secara langsung, atau memicu respons kekebalan yang menyebabkan perubahan otak. Temuan mereka menunjukkan yang terakhir—tetapi para peneliti masih belum mengesampingkan kemungkinan bahwa virus memiliki efek langsung pada otak.

Sejak proyek pemindaian otak Nath di awal pandemi, peneliti lain telah menemukan virus di otak orang yang meninggal akibat COVID-19.

Untuk makalah tahun 2022 di Alam, peneliti menganalisis jaringan otak dari 11 orang yang mengidap COVID-19 saat mereka meninggal. Pada semua individu tersebut, kecuali satu, para peneliti menemukan materi genetik virus di jaringan sistem saraf pusat—yang, tulis mereka, “prov[ed] secara pasti bahwa SARS-CoV-2 mampu menginfeksi dan bereplikasi di dalam otak manusia.”

Namun bagi Nath, itu masih merupakan pertanyaan terbuka, dan pertanyaan yang layak untuk diteliti lebih lanjut. Timnya terus mempelajari otak pasien COVID-19 dan belum menemukan bukti nyata adanya virus SARS-CoV-2 di organ tersebut. Dalam satu contoh, katanya, mereka menemukan protein virus — tetapi bukan virus lengkap — dalam jaringan yang dibiopsi dari seseorang yang menderita COVID-19 pada saat mereka menjalani operasi otak untuk epilepsi. Para peneliti di balik studi April 2023 yang belum ditinjau sejawat juga menemukan protein lonjakan SARS-CoV-2 — yang ditemukan di permukaan virus dan memungkinkannya memasuki sel manusia — di otak orang yang meninggal karena COVID-19.

Tapi penelitiannya “tidak konsisten,” kata Nath. “Ada yang menemukannya, ada yang tidak, dan ada yang menemukannya, menemukan dalam jumlah yang sangat kecil. Masih ada celah dalam pengetahuan di sana.”

Wes Ely, yang meneliti penyakit otak di Vanderbilt College Medical Middle, mengatakan dia yakin SARS-CoV-2 dapat menyerang “sel pendukung” otak, atau yang memastikan neuron mampu menjaga otak dan tubuh berfungsi regular. Merusak sel-sel pendukung ini, kata Ely, dapat memicu efek domino yang menyebabkan kematian jaringan di otak.

Tapi, kata Ely, “hampir pasti ada banyak proses yang terjadi” —bisa jadi virus itu secara langsung memengaruhi otak dan menyebabkan perubahan pada sistem kekebalan yang menyebabkan masalah neurokognitif. “Kami tidak mencari peluru ajaib yang akan menyelesaikan semua masalah ini” sekaligus, katanya.

Meskipun mungkin tidak ada solusi tunggal, bukan berarti tidak ada solusi. Ely telah menemukan bahwa “rehabilitasi kognitif,” sebuah proses membangun kembali fungsi otak melalui latihan psychological yang ditargetkan, dapat membantu orang yang mengalami penurunan kognitif serupa setelah tinggal di unit perawatan intensif. Pendekatan itu bisa berisiko bagi orang dengan Lengthy COVID, banyak di antaranya mengalami gejala yang memburuk setelah aktivitas psychological atau fisik, kata Ely — tetapi mengubah fungsi sistem kekebalan dengan harapan mengurangi peradangan di otak orang dengan Lengthy COVID adalah rute lain yang menjanjikan.