February 20, 2024

An Hakim Oklahoma telah membatalkan gugatan mencari reparasi untuk Pembantaian Ras Tulsa 1921, menggagalkan upaya untuk mendapatkan beberapa ukuran keadilan hukum oleh orang-orang yang selamat dari amukan rasis yang mematikan.

Hakim Caroline Wall pada hari Jumat menolak dengan prasangka gugatan yang mencoba memaksa kota dan lainnya untuk memberikan kompensasi atas penghancuran distrik Hitam yang pernah berkembang pesat yang dikenal sebagai Greenwood.

Perintah itu datang dalam kasus tiga orang yang selamat dari serangan itu, yang semuanya sekarang berusia di atas 100 tahun dan dituntut pada tahun 2020 dengan harapan melihat apa yang disebut pengacara mereka sebagai “keadilan seumur hidup mereka”.

Juru bicara kota Tulsa dan pengacara para penyintas – Lessie Benningfield Randle, Viola Fletcher dan Hughes Van Ellis – tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Minggu.

Wall, Pengadilan Distrik Kabupaten Tulsa, menulis dalam perintah singkat bahwa dia membatalkan kasus tersebut berdasarkan argumen dari kota, kamar dagang regional dan lembaga pemerintah negara bagian dan lokal lainnya. Dia telah memutuskan menentang mosi para terdakwa untuk memberhentikan dan membiarkan kasus itu dilanjutkan tahun lalu.

Pemilihan yudisial lokal di Oklahoma secara teknis nonpartisan, tetapi Wall menggambarkan dirinya sebagai “Konservatif Konstitusional” dalam kuesioner kampanye sebelumnya.

Gugatan itu diajukan di bawah undang-undang gangguan publik Oklahoma, mengatakan tindakan massa kulit putih yang membunuh ratusan penduduk kulit hitam dan menghancurkan distrik bisnis kulit hitam paling makmur di negara itu terus memengaruhi kota hingga hari ini.

Ia berpendapat bahwa sejarah panjang perpecahan dan ketegangan ras Tulsa berasal dari pembantaian tersebut, di mana massa kulit putih yang marah turun ke space 35 blok, menjarah, membunuh, dan membakarnya hingga rata dengan tanah. Di luar mereka yang terbunuh, ribuan lainnya kehilangan tempat tinggal dan tinggal di kamp interniran yang dibangun dengan tergesa-gesa.

Perusahaan kota dan asuransi tidak pernah memberi kompensasi kepada para korban atas kerugian mereka, dan pembantaian tersebut pada akhirnya mengakibatkan perbedaan ras dan ekonomi yang masih ada sampai sekarang, menurut gugatan tersebut. Itu mencari penghitungan rinci tentang harta benda dan kekayaan yang hilang atau dicuri dalam pembantaian itu, pembangunan rumah sakit di Tulsa utara dan pembentukan dana kompensasi korban, antara lain.

Seorang pengacara Kamar Dagang sebelumnya mengatakan bahwa pembantaian itu mengerikan, tetapi gangguan yang ditimbulkannya tidak berlanjut.

Fletcher, yang berusia 109 tahun dan penyintas tertua yang masih hidup, akan merilis sebuah memoar bulan depan tentang kehidupan yang dia jalani di bawah bayang-bayang pembantaian itu.

Pada tahun 2019, jaksa agung Oklahoma menggunakan undang-undang gangguan publik untuk memaksa pembuat obat opioid Johnson & Johnson membayar ganti rugi negara sebesar $465 juta. Mahkamah Agung Oklahoma membatalkan keputusan itu dua tahun kemudian.

Hubungi kami di [email protected].