February 20, 2024

Rachel Corcoran suka mengenakan kostum untuk melibatkan murid-muridnya di sekolah umum Montana. Tetapi di bawah undang-undang negara bagian yang melarang pertunjukan drag di depan umum, berdandan sebagai karakter pria dan wanita fiksi dan historis di dalam kelas bisa dianggap ilegal, menurut gugatan baru yang diajukan di pengadilan federal pada 7 Juli.

Metode pengajaran Corcoran dapat dianggap sebagai “drag story hour” di mana dia adalah seorang “drag queen” atau “drag king”, meskipun dia tidak mengidentifikasi sebagai satu, gugatan klaim. Kostumnya termasuk wanita kucing gila, rapper Eazy-E, Tina Turner, Waldo (dari dimana Waldo) dan Lilo (dari Lilo & Sew.)

Corcoran menggugat pejabat kota dan negara bagian, menuduh bahwa undang-undang baru itu adalah “RUU yang sangat ambigu dan berlebihan” yang merupakan pelanggaran kebebasan berbicara yang tidak konstitusional dan “kejam”. Penggugat lainnya termasuk organisasi yang menyelenggarakan acara seret segala usia dan teater independen yang menerima dana negara, yang khawatir bahwa beberapa movie dan pertunjukan langsungnya dapat ditangkap dalam jaring hukum yang luas. (Misalnya, gugatan tersebut mengatakan teater mengkhawatirkan movie PG-13 Wes Anderson yang baru Kota Asteroid bisa melanggar hukum karena dalam satu adegan, aktris Scarlett Johansson lepas jubah dan masuk ke bak mandi.)

Home Invoice 359 mulai berlaku pada 22 Mei, dan membuat batasan pada “pertunjukan berorientasi seksual.” Itu juga menargetkan jam cerita “seret”, melarang mereka yang dianggap berpakaian seret dari membaca untuk anak-anak di sekolah umum atau perpustakaan. Undang-undang mencatat bahwa jika mereka yang melanggar hukum adalah perpustakaan, sekolah, guru, atau “badan yang menerima dana dalam bentuk apa pun dari negara”, atau karyawan dari entitas semacam itu, mereka dapat didenda $5.000. Guru dan staf sekolah dapat menghadapi skorsing selama setahun dan pelanggaran kedua menyebabkan kehilangan sertifikat mengajar mereka. Siapa pun yang dinyatakan bersalah karena melanggar peraturan ini juga dapat dituntut dalam waktu sepuluh tahun setelah acara tersebut oleh anak di bawah umur yang menghadiri pertunjukan tersebut.

Penulis utama RUU itu, Republikan Rep. Braxton Mitchell, mengatakan dalam e mail ke TIME bahwa “RUU ini dimaksudkan untuk menjaga acara hiper seksual dari sekolah dan perpustakaan yang didanai pembayar pajak.” Dia mengatakan bahwa undang-undang itu “tidak akan memengaruhi apa yang menurut Rachel akan terpengaruh.” Juru bicara Gubernur Republik Greg Gianforte Kaitlin Worth mengatakan kepada TIME bahwa kantor tersebut umumnya tidak mengomentari litigasi aktif, tetapi mencatat: “Sangat tidak pantas bagi anak-anak kecil, terutama anak-anak prasekolah dan anak-anak di sekolah dasar, untuk melihat konten yang sangat seksual.”

TIME berbicara dengan Corcoran tentang mengapa dia mengenakan kostum dengan siswa sekolah menengahnya, kekhawatirannya tentang hukum, dan keputusannya untuk menuntut pejabat kota dan negara bagian. Wawancara berikut telah diedit dan dipadatkan dengan ringan.

Saya menonton sidang legislatif dengan cermat sebagai orang yang aneh, jadi saya mengetahui banyaknya RUU anti-LGBTQ di Montana. Tetapi RUU ini khususnya akan berdampak pada cara saya bekerja di kelas dan cara saya berinteraksi di sekolah. Saya berdandan saat mudik dan mengikuti pelajaran perayaan membaca di kelas saya di mana kami berpakaian seperti karakter dari buku yang kami baca. Kemudian, saya menyadari: tunggu sebentar — hal-hal semacam itu sekarang akan menjadi ilegal. Saya bisa mendapat masalah karena itu. Saya bisa didenda atau kehilangan lisensi saya. Itu terlihat sangat konyol.

Baca selengkapnya: Rep Zooey Zephyr: Kecaman Saya Merupakan Serangan terhadap Demokrasi

Itu benar-benar salah. Saya tidak pernah menganggap diri saya sebagai waria atau raja. Murid-murid saya juga tidak. Jika berdandan dengan kostum dianggap seperti itu, itu seperti versi Pictionary dari bentuk seni yang sebenarnya — versi drag yang sangat kasar dan kasar, yang memerlukan seni, keindahan, dan keindahan yang nyata.

Itu bukan sesuatu yang saya lakukan sepanjang waktu. Tapi ada perayaan besar seputar kepulangan di mana kami memiliki hari berdandan yang berbeda. Itu menyenangkan untuk berpartisipasi karena siswa melihat sisi yang berbeda dari Anda. Mereka bisa melihat humor Anda dan hal-hal yang Anda pedulikan di luar sekolah.

Pada saat siswa yang kesulitan membaca dan menulis sampai ke sekolah menengah, itu bisa sangat sulit. Kostum adalah cara bagi kami untuk terhubung dengan karakter kami dan memilih buku yang kami minati secara pribadi daripada yang dipilih oleh guru. Kami akan melakukan makan malam perayaan di mana kami berpakaian sebagai karakter dari cerita kami dan berpura-pura menjadi karakter itu. Sangat menyenangkan melihat mereka berinteraksi satu sama lain dengan cara ini mengingat membaca tidak pernah mudah bagi mereka. Mereka tidak pernah benar-benar ingin terlibat karena perjuangan. Saya memiliki siswa yang biasanya diam selama percakapan kelas karena mereka pemalu. Tapi kemudian mereka akan memakai kostum ini, berpura-pura menjadi karakter lain, dan terbuka.

Saya telah berdandan sebagai wanita kucing gila dengan boneka binatang di seluruh pakaian saya. Saya juga berpakaian sebagai rapper Eazy-E untuk hari 90-an. Momen-momen kecil itu bisa membuat siswa berpikir, mungkin guru itu keren. Dia manusia sungguhan dan aku bisa mendatanginya dengan apa yang terjadi.

Saya punya anak kecil yang berpakaian seperti Gandalf karena dia mendengarkan buku audio Lord of the Rings; hanya mengetahui, itu penting, dan itu membaca, dan Anda melakukannya dengan baik. Cara apa pun untuk merayakan keberhasilan siswa itu penting dan saya sangat berharap guru lain akan terus menemukan cara untuk terhubung dan mendukung siswa mereka.

Baca selengkapnya: Akhir Pekan Bersama Memphis Drag Queen saat Tennessee Mencoba Membatasi Karya Seninya

Saya tidak memiliki ruang kelas lagi karena saya melatih guru lain yang memiliki siswa dengan berbagai bahasa di latar belakang mereka, tetapi itu memberi saya akses ke lebih banyak gedung, yang berarti ada lebih banyak kepulangan bagi saya untuk berpartisipasi. Saya akan melanjutkan merayakan hari-hari itu. Ini hal yang konyol, tetapi dampaknya bisa sangat kuat saat Anda terlibat dengan anak-anak. Tidak mungkin saya akan membuat siswa sekolah menengah saya yang merasa gagal dalam membaca ingin terus membaca dan menulis esai jika mereka tidak memiliki hubungan itu dengan saya.

Bagi saya, ini semua tentang membangun koneksi dengan siswa. Bagi sebagian orang, sekolah bukanlah tempat yang menyenangkan. Ada banyak hal lain yang terjadi di dunia mereka yang bisa membuat kewalahan. Jadi, apa pun yang dapat kita lakukan sebagai pendidik untuk terhubung dengan siswa guna memberi mereka ruang yang aman adalah penting.