March 4, 2024

(NEW YORK) — Pemerintahan Biden pada hari Rabu bergerak untuk mengurangi paparan timbal pada anak-anak, mengusulkan batasan yang lebih ketat pada debu dari cat berbahan dasar timbal di rumah yang lebih tua dan fasilitas penitipan anak.

Menyatakan bahwa “tidak ada tingkat timbal yang aman,” administrasi memperkirakan bahwa aturan yang diusulkan akan mengurangi paparan timbal sekitar 250.000 hingga 500.000 anak di bawah usia enam tahun setiap tahun.

Itu penting karena para ilmuwan kesehatan mengatakan selama beberapa waktu tidak ada kadar timbal yang aman dalam darah anak. Kerusakan timbal pada otak sudah diketahui dengan baik: Ini menghilangkan IQ, menghilangkan kemampuan pemecahan masalah anak-anak, dan dapat mempersulit belajar membaca. Tapi itu juga mempengaruhi organ lain, termasuk hati dan ginjal.

“Proposal untuk menghilangkan cat timbal dengan aman bersama dengan upaya kami lainnya untuk menyediakan air minum bersih dan mengganti pipa timbal akan sangat membantu melindungi kesehatan generasi pemimpin kita berikutnya,” Janet McCabe, wakil direktur Badan Perlindungan Lingkungan, kata di New Jersey, di mana proposal itu diumumkan.

Cat yang mengandung timbal dilarang pada tahun 1978, tetapi karena cat diaplikasikan berlapis-lapis dan kemudian terkelupas atau diampelas selama renovasi, lebih dari 30 juta rumah di Amerika diyakini masih mengandung timbal.

Aturan yang diusulkan menargetkan tingkat debu timbal. Saat ini 10 mikrogram per kaki persegi dianggap berbahaya di lantai, dan konsentrasi 10 kali lebih tinggi dianggap berbahaya di kusen jendela. Aturan baru membuat keduanya tidak dapat dideteksi.

Terlepas dari apa yang merupakan bahaya, aturan yang diusulkan akan mengurangi apa yang diperbolehkan ketika kontraktor utama, yang sering disebut kontraktor pengurangan timbal, menyelesaikan pekerjaan di properti di mana timbal menjadi masalah. Degree ini akan menjadi 3 mikrogram per kaki persegi di lantai dan 20 mikrogram per kaki persegi untuk kusen.

Beberapa ahli kesehatan masyarakat merayakan pengumuman tersebut.

Dr. Philip Landrigan mencatat bahwa pemerintah secara bertahap telah mengurangi standar untuk apa yang dianggap sebagai tingkat racun timbal dalam darah anak-anak, dengan perubahan terbaru yang terjadi dua tahun lalu. Namun pengumuman EPA menandai upaya untuk mengambil tindakan lebih preventif, katanya.

“Ketika Anda mengandalkan kadar timbal darah pada anak-anak untuk menunjukkan apakah ada timbal di lingkungan, pada dasarnya kami menggunakan anak-anak sebagai burung kenari di tambang,” kata Landrigan, seorang profesor biologi Boston School yang mengarahkan program sekolah untuk International. Kesehatan Masyarakat dan Kebaikan Bersama.

“Dengan cara ini kita benar-benar berurusan dengan sumbernya, bukan konsekuensi dari paparannya,” katanya.

Dia menyebut aturan yang diusulkan itu “masalah yang sangat besar, sangat dibutuhkan, dan sudah lama tertunda.”

David Rosner, seorang sejarawan kesehatan masyarakat di Universitas Columbia dan pakar sejarah regulasi timbal di Amerika Serikat, memuji aturan tersebut sebagai pengakuan yang terlambat bahwa tidak ada tingkat paparan timbal yang aman untuk anak-anak.

Rosner menyatakan keterkejutannya atas pengumuman tersebut, mengingat peraturan lingkungan yang baru menjadi lebih sulit dan kontroversial dalam beberapa tahun terakhir. “Sangat menyenangkan bahwa mereka mencoba untuk bergerak setidaknya pada masalah yang satu ini, jelas, jangka panjang yang telah kita alami selama satu abad,” kata Rosner.

Bruce Lanphear, ahli keracunan timbal di Universitas Simon Fraser Kanada, mengatakan standar saat ini “didasarkan pada apa yang dianggap layak daripada pada sains,” dan ini mengoreksinya.

Tapi Rosner juga mencatat saat ini hanya sebuah proposal dan kemungkinan akan menghadapi tentangan dari tuan tanah dan lainnya yang kemungkinan besar akan meratapi biaya pembersihan yang lebih agresif.